Connect with us

Antarabangsa

Pastor mengaku pernah ‘berzina’, mangsa tampil cerita kisah sebenar

Seorang pastor (paderi) di Indiana, Amerika Syarikat (AS) berdiri di hadapan orang ramai berkumpul di  “New Life Christian Church and World Outreach” di Warsaw dengan membuat pengakuan dia pernah melakukan ‘zina’ hampir 20 tahun lalu.

Wartawan TMT

Published

on

Pastor mengaku pernah ‘berzina’, mangsa tampil cerita kisah sebenar
  • Seorang pastor (paderi) di Indiana, Amerika Syarikat (AS) membuat pengakuan di hadapan orang ramai bahawa dia pernah melakukan zina 20 tahun lalu
  • Tetapi beberapa saat kemudian, seorang wanita dan suaminya menggantikan pastor itu di atas pentas menceritakan kisah  berbeza.
  • Wanita itu memaklumkan bahawa dia merupakan mangsa pastor John Lowe II ketika dia berusia 16 tahun. 
  • Dia juga berbohong sepanjang masa untuk melindungi pastor itu dan keluarganya selain turut bergelut dengan pemikiran untuk membunuh diri.

Seorang pastor (paderi) di Indiana, Amerika Syarikat (AS) berdiri di hadapan orang ramai berkumpul di  “New Life Christian Church and World Outreach” di Warsaw dengan membuat pengakuan dia pernah melakukan ‘zina’ hampir 20 tahun lalu.

Tetapi beberapa saat kemudian, seorang wanita dan suaminya menggantikan paderi itu di atas pentas menceritakan kisah berbeza.

“Anda melakukan perkara itu kepada tubuh remaja saya yang sepatutnya tidak pernah dan tidak seharusnya dilakukan,” kata wanita itu menurut hantaran video di media sosial dipetik NBC News dalam laporannya Mei lalu.

Kenyataannya dibuat selepas pastor John Lowe II mengakhiri ucapannya di gereja dengan meminta “pengampunan”.

“Saya berzina. Ia berlaku hampir 20 tahun lalu. Ia berterusan terlalu lama. Ia melibatkan seorang dan tidak ada yang lain.

“Saya ditanya mengapa saya menunggu waktu yang lama untuk menanganinya. Jawapannya adalah tidak ada jawapan yang terbaik. Selama bertahun-tahun saya beritahu diri saya, berdiam diri lebih baik untuk melindungi semua orang,” kata Lowe. 

Ucapan paderi itu disambut dengan tepukan gemuruh ketika dia memperkenalkan dirinya dan mendedahkan kisahnya, sekali gus memaklumkan akan mengundurkan dirinya.   

Berikutan tepukan itu, wanita itu terus melangkah ke atas pentas  bersama pasangannya dan memberitahu “Jika awak sayangkan kami, tolong izinkan kami bercakap,” pinta pasangan itu.

“Selama 27 tahun saya tinggal di penjara dan bukan 20 tahun,” kata wanita itu.

Wanita itu berkata dia berbohong sepanjang masa untuk melindungi pastor itu dan keluarganya selain turut bergelut dengan pemikiran untuk membunuh diri dan tidak menyedari apa sebenarnya dilakukan ke atas dirinya.

Dia berkata, abangnya mendekatinya dua minggu lebih awal untuk bercakap denganya mengenai apa dilaluinya dan ia mengganggu dirinya sehinggalah dia sedar dirinya adalah mangsa. 

“Saya baru berusia 16 tahun ketika awak mengambil ‘dara’ saya di pejabat awak. Awak ingat itu? Saya tahu awak ingat.

“Saya boleh cerita satu persatu cerita tentang apa awak lakukan terhadap saya,” katanya kepada Lowe. 

Dia berkata dia cuba bercakap dengan seseorang pada masa itu, tetapi orang-orang di sekeliling pastor itu menutupinya. 

Katanya, tiada mana-mana individu pernah menawarkan sesi kaunseling kepadanya.

Sumber: NBC 

 

Author

Teruskan Membaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *





Antarabangsa

(VIDEO) Israel negara zionis, bukannya negara Yahudi – Rabbi Yisroel Dovid Weiss

Israel adalah negara zionis dan bukannya sebuah negara Yahudi, kata Rabbi Yisroel Dovid Weiss.

A.R. Khan

Published

on

Foto: Rabbi Yahudi, Yisroel Dovid Weiss (kiri) & Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu (kanan).

KUALA LUMPUR – Israel adalah negara zionis dan bukannya sebuah negara Yahudi, kata Rabbi Yisroel Dovid Weiss.

Rabbi Yahudi itu yang juga Aktivis dan Jurucakap Neturei Karta berkata, ini kerana penubuhan negara haram itu adalah tindakan jahat gerakan zionis dan sebenarnya tiada kaitan dengan agama Yahudi.

Neturei Karta adalah organisasi antarabangsa Yahudi Ortodoks anti-Zionis.

“Berhati-hati, jangan panggil ia satu negara Yahudi, jangan kata ia Yahudi, kerana itulah apa yang Netanyahu dan negara jahat mereka mahukan, panggil ia zionisme negara Israel. Dan bezakan dengan jelas antara agama Yahudi dan negara (zionis itu),” katanya ketika berucap di Persidangan Coalition of Malaysian Non-Governmental Organisation: Free Palestine Colloquium di Perdana Leadership Foundation, Putrajaya, dekat sini semalam.

Turut hadir bekas Menteri Luar, Tan Sri Rais Yatim; Bekas Penolong Setiausaha Agung PBB, Dr Hans-Christof von Sponeck; Calon Hadiah Keamanan Nobel 2024, Dr Maung Zarni; dan Pengerusi Boycott, Divestment and Sanctions (BDS) Malaysia, Prof Dr Mohd Nazari Ismail.

Ditanya pandangannya mengenai kumpulan Palestin sama ada ia adalah gerakan berasaskan politik atau agama, Rabbi Yahudi itu menjawab apa sahaja tujuan mereka, tindakan menghukum dan mengganggu urusan kumpulan Palestin tidak sepatutnya berlaku.

Beliau berkata kumpulan Palestin tidak membenci Yahudi tetapi yang menentang Yahudi dan penduduk Palestin adalah kerajaan pendudukan haram zionis.

“Rakyat Palestin, itu tanah mereka dan apa sahaja yang mereka lakukan, kamu tidak pergi gali ke dalam hati dan jiwa negara lain, tanya apa yang mereka lakukan, mengapa mereka melakukannya, mengapa dilakukan? apa kerajaannya? itu bukan urusan kita.

“Itu Palestin (yang merupakan) milik rakyat Palestin. Dan orang Yahudi sejak hari pertama, saya boleh tunjukkan kepada kamu, apabila mereka melantik presiden PLO (Yasser Arafat) yang menubuhkan Pihak Berkuasa Palestin.

“Salah seorang Rabbi kami adalah wakil Yahudi di dalam Pihak Berkuasa Palestin. Kamu perlu tahu zionis tuang asid ke wajahnya, butakan sebelah matanya. 

“Ini ketika kami di Gaza, kami bertemu Ismail Haniyeh ketika dia Perdana Menteri, dan dia juga menyambut kami, dia berkata, “Kami tidak menentang Yahudi,” dan mereka juga berhati-hati kerana mereka harus membezakan, mereka tidak menentang Yahudi atau agama Yahudi, tetapi hanya menentang pendudukan (haram zionis),” kata Yisroel.

Dalam penjelasannya, Rabbi Yahudi itu turut menunjukkan gambar aktiviti dan protes ribuan ahli organisasi antarabangsa Yahudi Ortodoks anti-Zionis di sekitar Washington dan Jerusalem.

Organisasi itu turut menegaskan bahawa negara haram Israel tidak layak mentadbir tanah suci Baitulmaqdis dan Netanyahu serta kerajaan Israel tidak sama sekali mewakili dunia Yahudi secara keseluruhannya. – The Merdeka Times

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending