Connect with us

Terkini

Majikan gesa kerajaan benar pelarian Rohingya bekerja di Malaysia

Isu kekurangan pekerja yang dianggap semakin menekan golongan majikan di negara ini mewajarkan kerajaan mempertimbangkan untuk membenarkan etnik Rohingya bekerja bagi mengisi jurang berkenaan.

Wartawan TMT

Published

on

Majikan gesa kerajaan benar pelarian Rohingya bekerja di Malaysia
Foto: Presiden Persekutuan Majikan-Majikan Malaysia (MEF), Datuk Dr Syed Hussain Syed Husman.
  • Isu kekurangan pekerja asing semakin menekan golongan majikan sehingga mencetuskan pertimbangan bagi membenarkan etnik Rohingnya bekerja bagi mengisi jurang berkenaan.
  • sekiranya kerajaan membenarkan majikan menggajikan etnik Rohingya, kos diperlukan lebih praktikal, lebih jimat selain tidak perlu menunggu lama berbanding proses pengambilan pekerja asing baharu.
  • Ketika ini, katanya, hanya pemegang kad UNCHR dibenarkan bekerja dalam sektor tidak formal seperti bekerja sendiri untuk tujuan sara hidup.
  • “Apa yang perlu dilakukan adalah kerajaan hendaklah memberikan kebenaran buat pelarian Rohingya yang berdaftar dengan UNCHR dan pemegang kad UNCHR yang sah diambil bekerja,” – Presiden Persekutuan Majikan-Majikan Malaysia (MEF).

KUALA LUMPUR: Isu kekurangan pekerja yang dianggap semakin menekan golongan majikan di negara ini mewajarkan kerajaan mempertimbangkan untuk membenarkan etnik Rohingya bekerja bagi mengisi jurang berkenaan.

Presiden Persekutuan Majikan-Majikan Malaysia (MEF), Datuk Dr Syed Hussain Syed Husman, berkata situasi mendesak ketika ini disifatkan sebagai masa sesuai untuk memberi kebenaran kepada pelarian Rohingya yang berdaftar dengan Suruhanjaya Tinggi Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu bagi Pelarian (UNHCR) termasuk pemegang kad UNCHR yang sah, diambil bekerja.

Beliau berkata, sekiranya kerajaan membenarkan majikan menggajikan etnik Rohingya, kos diperlukan lebih praktikal, lebih jimat selain tidak perlu menunggu lama berbanding proses pengambilan pekerja asing baharu.

Ketika ini, katanya, hanya pemegang kad UNCHR dibenarkan bekerja dalam sektor tidak formal seperti bekerja sendiri untuk tujuan sara hidup.

“Buat masa ini, Malaysia menghadapi isu kekurangan pekerja yang kronik. Negara memerlukan sekurang kurangnya 1.2 juta pekerja dalam industri pembuatan (627,000), perladangan (120,000) dan pembinaan (550,000).

“Bagaimanapun ketika ini, kerajaan tidak membenarkan pelarian untuk bekerja. Kebanyakan pelarian bekerja sendiri seperti berniaga kecil kecilan dan bekerja di sektor tidak formal.

“Berikutan semua bidang pekerjaan sekarang mengalami kekurangan pekerja yang serius, adalah lebih sesuai untuk masyarakat Rohingya (digajikan). Apa yang perlu dilakukan adalah kerajaan hendaklah memberikan kebenaran buat pelarian Rohingya yang berdaftar dengan UNCHR dan pemegang kad UNCHR yang sah diambil bekerja,” katanya kepada BH, hari ini.

Malaysia kini berdepan kekurangan buruh asing membabitkan pekerja di restoran, kilang dan sektor pembinaan kerana majikan tidak bersedia mengambil golongan itu kerana tidak mempunyai kemahiran asas.

Perkara itu didedahkan Menteri Luar, Datuk Seri Saifuddin Abdullah semalam yang menegaskan kerajaan bergantung kepada dana luar bagi menampung kos latihan kemahiran yang akan diberikan kepada pelarian Myanmar khususnya etnik Rohingya.

Saifuddin berkata, negara setakat ini tidak dapat mengambil pelarian Myanmar untuk bekerja dalam sektor pekerjaan kerana tidak mempunyai kemahiran diperlukan.

Mengulas apakah terdapat majikan di negara ini yang menyediakan latihan kemahiran kepada etnik Rohingya sebagai tanggungjawab sosial korporat (CSR), Syed Hussain berkata, buat masa ini tiada majikan yang mahu berurusan dengan pelarian.

Alasan diterima MEF, katanya, adalah majikan khuatir langkah sedemikian ditakrifkan sebagai mengambil pelarian bekerja dan boleh didakwa oleh pihak berwajib.

“Pemberian kebenaran bekerja untuk pelarian jika diluluskan adalah baik kerana ia akan dapat memastikan golongan pelarian dapat diambil kira dalam pangkalan data negara dan maklumat keberadaan mereka dapat dikemas kini dari semasa ke semasa,” katanya.

Sumber: Berita Harian 

 

Author

Teruskan Membaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *





Kolumnis

Berhikmahkah baca ayat al-Quran di hadapan tempat ibadat agama lain?

Beberapa hari lepas tular satu video menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Tangkap layar video yang tular menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Beberapa hari lepas tular satu video menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Dalam video berkenaan, lelaki itu membaca ayat khusus yang berkaitan teguran Nabi Ibrahim kepada kaumnya yang menyembah berhala dalam Surah al-Anbiyaa’ 21:66-67

Nabi Ibrahim AS berkata: ‘Jika demikian, patutkah kamu menyembah yang lain dari Allah sesuatu yang tidak dapat mendatangkan faedah sedikitpun kepada kamu, dan juga tidak dapat mendatangkan mudarat kepada kamu? Jijik perasaanku terhadap kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah! Maka mengapa kamu tidak mahu menggunakan akal fikiran kamu?’” 

Tidak dinafikan apa yang dimaksudkan ayat ini adalah benar dan merupakan fakta dalam ajaran Islam. 

Malah, tiada masalah sekalipun jikalau seseorang Muslim ingin membaca al-Qur’an kerana sememangnya ia perkara yang digalakkan dan diimani setiap Muslim.  

Penulis percaya barangkali niat pempengaruh itu adalah untuk menyampaikan mesej Tawhid dengan membaca petikan ayat al-Qur’an yang khusus menceritakan tentang sindiran Nabi Ibrahim AS kepada pengamal berhala. 

Meskipun niat tersebut mungkin baik, tindakan membaca al-Qur’an di rumah ibadat agama lain adalah tidak sesuai apatah lagi di hadapan patung berhala yang dianggap Tuhan oleh penganut agama terbabit. 

Lebih-lebih lagi, jika tindakan ini bertujuan untuk, konten dan meraih views di media sosial, ia menambahkan lagi ketidak sensitiviti terhadap keagamaan. Tanpa mengetahui realiti setempat, jelas ini bukan dakwah, ini adalah tindakan provokasi yang tidak sepatutnya berlaku.  

Berdakwah biarlah berhikmah 

Setiap daripada kita pasti memiliki pendekatan berdakwah yang pelbagai dalam usaha menarik golongan yang diseru kepada Islam.  

Namun, setiap pendekatan itu juga perlu digariskan mengikut saranan Allah yang menyuruh umat Islam supaya berdakwah secara berhikmah atau bijaksana. 

“Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik.” (Surah an-Nahl 16:125).

Hikmah dalam konteks ayat ini adalah meletakkan setiap sesuatu pada tempatnya dengan panduan akal. 

Sebagaimana  yang dinyatakan Ibnu Hajar dalam Fathul Bari (7/205), “Makna yang paling benar dari Al-Hikmah adalah bahwa Al-Hikmah adalah menempatkan sesuatu pada tempatnya.” 

Sa’id Hawwa pula mengatakan, al-hikmah itu ialah maqalah (pendapat atau perkataan) yang sahih dan jitu, iaitu dalil yang menerangkan kebenaran yang menghilangkan syubhat (kesamaran), atau khitab (ucapan, perkataan atau perbicaraan) yang munasabah kepada setiap golongan manusia berdasarkan kedudukan mereka.

Sebagai contoh, sesuaikah sekiranya kita berdakwah kepada orang bukan Muslim yang asing dan baru pertama kali berjumpa dengan membaca petikan ayat al-Qur’an seperti: 

“Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan Kami, Kami akan membakar mereka dalam api neraka. Tiap-tiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu.” (Surah An-Nisa’ 4:56)  

Sememangnya petikan ayat al-Qur’an ini adalah dalil yang sahih. Namun mari kita fikirkan secara logik, adakah bukan Muslim terbabit akan semakin mendekati Islam atau sebaliknya, menjauhi Islam? 

Dan bolehkah pendekatan dakwah sebegini kita katakan sebagai dakwah secara bijaksana yang meletakkannya di tempat yang sepatutnya? 

Sedangkan, kita perlu menggunakan pendekatan yang bersesuaian dengan audiens mengikut konteks sosial dan realiti setempat. Bukan main terjah berdakwah tanpa mengambil tahu latar belakang kepercayaan setempat. 

Dalam usaha berdakwah, amat penting untuk kita sentiasa mempertimbangkan sensitiviti agama lain dan menunjukkan penghormatan kepada kepercayaan mereka. 

“Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas Dengan ketiadaan pengetahuan.” (Surah Al-An’am 6:108) 

Tetapi, apakah menunjukkan penghormatan kepada kepercayaan mereka bermaksud Muslim menerima kepercayaan mereka? Sudah tentu tidak. Sebabnya jelas, akidah yang berbeza dan prinsip Islam juga jelas iaitu ‘bagi kamu agama kamu dan bagiku agamaku’. 

Pendekatan dakwah yang bijaksana dan penuh hikmah adalah pendekatan yang bukan sahaja mampu menyampaikan mesej Islam dengan lebih efektif, tetapi juga dapat mengukuhkan hubungan kewujudan bersama secara aman dengan penganut agama lain.

Kita harus sentiasa berhati-hati dan bijak dalam memilih cara berdakwah agar mesej yang disampaikan tidak menimbulkan salah faham mahupun ketegangan. – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending