Connect with us

Terkini

Pilih pemimpin beragama – Timbalan Presiden Buddhist Maha Vihara

Setiap agama punya pendapat dan cara dalam menilai ciri-ciri kepimpinan seseorang, begitu juga agama Buddha. 

Ruszaini Ruslan

Published

on

Pilih pemimpin beragama - Timbalan Presiden Buddhist Maha Vihara
Foto: Gambar sekadar hiasan.

Setiap agama punya pendapat dan cara dalam menilai ciri-ciri kepimpinan seseorang, begitu juga agama Buddha. 

Menurut Timbalan Presiden Buddhist Maha Vihara, A. Hemadasa, adalah lebih baik jika seseorang pemimpin itu dipilih dari kalangan mereka yang mempunyai pegangan agama. Hal ini disebabkan, baginya seorang pemimpin yang mempunyai pegangan agama pasti mempunyai hala tuju yang baik dan jelas, kerana setiap agama telah menyediakan garis panduan untuk menjadi seorang individu yang lebih bermoral dan berdisiplin.

“Tak kisah lah agama apa pun, semua agama pun mengajar perkara yang baik. Tetapi adakah seseorang itu betul-betul berpegang pada agamanya? Tidak ada guna juga jika seseorang pemimpin beragama tapi hanya sekadar ‘label’. Dia perlu betul-betul berpegang pada ajaran agamanya dan melaksanakanya dalam kepimpinannya, baru lah dia boleh dianggap seorang pemimpin yang baik”.

Jelas beliau terdapat lima prinsip asas yang perlu diambil kira dalam memilih seorang ketua atau pemimpin. Prinsip itu ialah tidak boleh membunuh, tidak boleh mencuri, tidak boleh melakukan zina, tidak boleh menyakiti secara lisan, dan tidak boleh mengambil terlalu banyak bahan terlarang seperti dadah dan arak.

“Ini adalah perkara-perkara yang sangat asas yang jika seseorang pemimpin itu patuhi, maka ia akan menjadi tauladan yang baik kepada pengikut-pengikutnya” katanya ketika di hubungi The Merdeka Times.

Menilai pemimpin dari sudut pandang penganut Kristian

Dalam pada itu, bagi agama Kristian, menjadi seorang pemimpin itu bukan sekadar untuk mendapatkan kuasa semata-mata, tetapi untuk berusaha dengan sepenuh daya supaya kuasa dapat digunakan untuk tujuan yang benar dan adil serta bagaimana menghubungkan moral dengan kuasa agar dapat memperbaiki masyarakat dengan berhasil.

Menurut Tomy Nuing yang merupakan seorang Pelayanan Kasih Jesus agama Kristian (penyampai ilmu agama Kristian), definisi menjadi seorang ketua atau pemimpin ialah pelaksanaan kuasa manusia ke atas manusia lain, dan itu merupakan sebahagian daripada lumrah hidup yang telah ditentukan oleh Tuhan. Dalam kitab Injil yang menjadi pegangan penganut Kristian ada menyebut “Tidak ada pemerintah yang tidak berasal dari Allah” (Roma 13:1). 

“Kunci dari kepimpinan yang berjaya adalah pengaruh, bukan kekuasaan. Pengaruh diertikan di sini tentang teladan hidup, bagaimana seorang pemimpin mampu menjadi berkat dan kesaksian yang baik, menjadi contoh bagi orang yang dipimpin” kata Tomy ketika dihubungi The Merdeka Times.

Dalam pada itu, dia turut bersetuju jika seseorang pemimpin perlu dipilih dari kalangan mereka yang mempunyai pegangan agama berbanding dari kalangan yang tidak berpegang kepada mana-mana agama. Baginya, setiap ajaran dari mana-mana agama telah memberikan landasan yang betul untuk diikuti oleh penganutnya agar tidak mudah terpengaruh dengan duniawi.

“Rasa takut akan Tuhan dan melakukan apa yang Tuhan telah firmankan dalam kitabNya menjadi tanggungjawab semua pemimpin yang telah dipilih agar tidak melakukan sebarang keputusan yang salah.

“Jika Tuhan ada di dalam hati setiap pemimpin maka untuk berbuat salah atau dosa tidak akan berlaku kerana dosa adalah kebencian bagi Tuhan” tambahnya.

Menjadi seorang pemimpin bukanlah satu tanggungjawab yang boleh dipandang ringan, apatah lagi jika kepimpinan tersebut berskala besar dan melibatkan pengikut yang ramai. Oleh itu, pemilihan seseorang pemimpin itu perlu mengambil kira banyak perkara, bukan sekadar menilai kebolehannya memimpin semata-mata. Namun, pegangan agama merupakan aspek yang sangat penting dalam menjalankan tanggungjawab sebagai pemimpin.

Bagaimana seseorang mampu memimpin dengan baik dan adil jika mereka hidup dalam ketiadaan batas? Setiap agama telah memberi garis panduan kepada penganutnya, dan menerangkan yang setiap tindakan pasti ada akibatnya. Jika seseorang pemimpin tiada pegangan agama, maka dia tiada rasa takut kepada Tuhan. Jika arahan Tuhan juga boleh diambil ringan, bagaimana dia sendiri mahu menjangkakan orang bawahannya untuk mengikuti peraturan yang telah dia tetapkan sebagai pemimpin? Persoalan beliau mengakhiri sesi temuramah bersama The Merdeka Times.

Author

Kolumnis

Bukankah sambut hari raya Aidilfitri sehari sahaja, bukan sebulan?

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Ia merupakan musim perayaan yang sangat dinantikan dan dirai penuh kegembiraan di mana waktu ini digunakan untuk menziarahi ke rumah keluarga dan rakan-rakan bagi merapatkan lagi hubungan silaturrahim.

Selama sebulan juga, terutamanya masyarakat Melayu Muslim, rumah-rumah mereka akan ‘dibuka’ dengan menghidangkan pelbagai juadah dan rumah dihias cantik untuk menyambut tetamu yang datang.

Namun, persoalan yang sering timbul adalah ‘Adakah tradisi ‘raya sebulan’ ini bertepatan dengan syariat Islam? Bukankah Islam hanya menganjurkan sehari sahaja dalam menyambut Aidilfitri, bukannya sebulan?’

Menariknya, persoalan ini telahpun dijawab menerusi artikel ‘Irsyad Al-Fatwa Siri Ke-684: Bolehkah Menyambut Hari Raya selama Sebulan Syawal’ dan ‘Al-Kafi #1296: Sambut Hari Raya Sebulan itu Bid’ah?’ di laman sesawang rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan.

Artikel itu mengatakan sememangnya Hari Raya Aidilfitri yang disyariatkan hanyalah pada satu Syawal. Ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW ketika baginda tiba di Madinah, penduduk Madinah menyambut dua perayaan. Lalu Baginda SAW bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan kepada kamu dua hari yang terbaik iaitu Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidiladha.” (Riwayat Ahmad, No. 12362)

Ini bermakna, hanya dua perayaan disyariatkan bagi umat Islam untuk dirayakan atas perintah Allah SWT.

Namun, apakah membezakan hari raya yang disyariatkan dengan hari-hari lain? Bezanya adalah pada amalan ibadat yang khusus diperintahkan untuk dilakukan pada hari tersebut.

Sebagai contoh, Hari Raya Aidilfitri disyariatkan melakukan ibadah solat hari raya, menunaikan zakat fitrah dan takbir yang hanya berlaku pada satu Syawal. Bahkan, pada hari tersebut umat Islam diharamkan berpuasa.

Dan sesudah hari tersebut tidak disyariatkan dengan apa-apa amalan ibadat khusus. Tiada lagi ibadat seperti solat sunat, mandi sunat dan takbir hari raya.

Maka, amalan ziarah-menziarahi sanak saudara bukanlah satu amalan ibadat yang dikhususkan dalam perayaan Aidilfitri. Ia hanyalah suatu tradisi yang baik dan diharuskan dalam Islam.

Mengikut Pejabat Mufti WP, mana-mana adat tradisi yang tidak bertentangan dengan nas-nas syarak, maka hukum asalnya adalah harus. Dalam kaedah Fiqh disebutkan:

“Asal bagi sesuatu perkara adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keharaman (perkara tersebut)” (Al-Asyhbah wa al-Nazoir, ms. 60)

Bahkan tiada sesiapa pun mengikat amalan seperti ziarah-menziarahi, bermaafan, menjamu makan dan seumpamanya hanya mesti diadakan pada hari raya.

Ia sekadar tradisi diamalkan demi mengambil keberkatan bulan Syawal yang mulia.

Kesimpulannya, hari raya Aidilfitri yang disyariatkan sememangnya pada satu Syawal. Namun, tiada masalah untuk menyambut hari raya dengan melakukan ziarah-menziarahi sepanjang Syawal kerana ia merupakan kebiasaan yang baik dan ia diharuskan dalam Islam.

Malah, dalam satu hadis Rasulullah SAW pernah menceritakan betapa cintanya Allah SWT kepada mereka yang menziarahi orang lain. Sabdanya

“Seorang lelaki menziarahi saudaranya di satu perkampungan yang lain. Lalu Allah menghantar malaikat untuk berada di jalan ke kampung yang ingin dia tuju. Apabila lelaki itu sudah mendekat, malaikat itu bertanya: Ke manakah engkau mahu pergi? Jawab lelaki itu: Aku mahu menziarahi saudaraku yang ada di kampung ini. Malaikat berkata: Adakah engkau ada harta yang ingin diberikan kepadanya? Lelaki itu berkata: Tidak. Sesungguhnya aku mencintainya kerana Allah. Malaikat itu berkata: Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dihantar kepada engkau. Allah mencintai engkau sebagaimana engkau mencintai saudara engkau itu.” (Riwayat Muslim, No. 6714) –The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Trending