Connect with us

Kolumnis

Hayati semangat hijrah, jalankan usaha dakwah

APABILA tiba bulan Muharram, antara topik yang sentiasa didengari dalam khutbah dan kuliah pastinya ada kaitan dengan peristiwa hijrah Nabi Muhammad SAW.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

APABILA tiba bulan Muharram, antara topik yang sentiasa didengari dalam khutbah dan kuliah pastinya ada kaitan dengan peristiwa hijrah Nabi Muhammad SAW.

Barangkali, sudah ramai yang menghafal perjalanan hijrah Baginda Rasulullah SAW kerana inilah kisah kita selalu dengarkan dari bangku sekolah rendah lagi.

Dari Abu Bakar menyediakan unta untuk Rasulullah SAW, mukjizat di Gua Thur, pembinaan Masjid Quba, sehinggalah ketibaan Rasulullah yang dinanti-nantikan oleh para Muhajirin dan Ansar serta pembinaan Masjid Nabawi, semuanya pasti dalam ingatan para Muslim.

Persoalannya, sudahkah kita sebagai Muslim menghayati perjalanan mulia Baginda dan para Muhajirin pada waktu itu?

Seperti yang diketahui umum, antara hikmah hijrah Rasulullah SAW adalah  untuk menyelamatkan umat Islam daripada penindasan dan serangan orang Arab Quraisy.

Namun, kepentingan peristiwa hijrah bukan terhenti setakat itu sahaja, hakikatnya hikmah hijrah terbesar Baginda Rasulullah SAW adalah menandakan satu permulaan perkembangan agama Islam dengan lebih meluas, malah lebih tersusun sebagai satu negara berdaulat.

Pada 13 tahun pertama kenabian, Rasulullah SAW hanya berdakwah dan menyampaikan mesej tawhid di kota kelahirannya, Makkah. 

Diceritakan juga dalam kitab-kitab sejarah bahawa setiap penjuru kota Makkah baginda jelajahi menyampaikan dakwah kerana khuatir jikalau ada orang yang tidak dapat mendengar mesej Allah.

Betapa gigihnya Rasulullah SAW berdakwah sehingga apabila berita dakwahnya didengari kaum Musyrikin, bukan sahaja baginda, malah barangsiapa yang memeluk agama Muhammad ketika itu akan ditindas dan diancam bunuh. 

Namun, Baginda tidak pernah meninggalkan kota Makkah sehinggalah turunnya wahyu daripada Allah SWT selepas 13 tahun yang membenarkan Baginda berhijrah ke Madinah.

Hijrah: Permulaan tersebarnya Islam 

Penghijrahan Rasulullah SAW ke Madinah bukan sekadar perpindahan fizikal tetapi ia adalah permulaan baru bagi usaha dakwah dan penyebaran Islam yang lebih luas ke luar kota Makkah.

Bermula dengan pemelukan Islam secara besar-besaran dari suku kaum Khazraj dan Aus di Madinah, kota ini menjadi negara Islam pertama dengan bermajoriti adalah Muslim. Ini menjadikan Madinah sebagai pusat kekuatan baru bagi umat Islam. 

Dengan bertambahnya bilangan umat Islam, kedudukan Islam di Tanah Arab semakin kuat dan kukuh. 

Apatah lagi dengan kejayaan Islam yang semakin terserlah apabila tentera Muslim berjaya menewaskan tentera Musyrikin dalam Perang Badar. Walaupun hanya dengan kekuatan 313 orang, tentera Muslim dapat mengalahkan tentera yang mencecah 1,000 orang. 

Beberapa peperangan yang berlaku selepas itu juga seperti Perang Khandaq, terus membuktikan keteguhan dan keberanian umat Islam dalam mempertahankan dan menegakkan agama Allah.

Kemuncak kejayaan umat Islam berlaku ketika pembukaan semula kota Makkah. Baginda Rasulullah SAW membawa 10,000 orang sahabat menunaikan umrah dengan penuh kebesaran tanpa tumpahnya setitik darah di bumi yang dahulunya dipenuhi patung berhala. 

Kekuatan tentera Muslim menjadi begitu kuat sehingga tentera Rom takut untuk melancarkan peperangan, menjadikan Muslim menang tanpa pertempuran dalam Perang Tabuk.

Muslim perlu hijrah dari zon keselesaan

Kisah-kisah ini tidak sepatutnya menjadi hanya satu cerita untuk disampaikan, tetapi ianya sepatutnya menjadi satu pengajaran untuk Muslim pada hari ini.

Penyebaran Islam ke seluruh dunia pada hari ini adalah bermula dari hasil usaha dan pengorbanan Baginda Rasulullah SAW dan para sahabat.

Dalam mengingati pengorbanan umat Islam terdahulu, kita sebagai Muslim tidak patut berada dalam zon selesa dan hanya menikmati kejayaan yang telah tercapai.

Lebih-lebih lagi apabila ancaman daripada golongan anti-Islam telah membawa fenomena Islamofobia ke peringkat yang lebih tinggi, iaitu Islamodium (kebencian kepada Islam).

Setiap Muslim perlu berhijrah dan bangkit dari zon keselesaan masing-masing untuk  mempertahankan Islam.

Antara pendekatan yang paling mudah adalah berdakwah dan menyampaikan Islam kepada kenalan kita di sekeliling.

Allah SWT telah menjanjikan kemenangan Islam dalam Surah at-Taubah, Ayat 33 yang bermaksud,

“Dia lah yang telah mengutus RasulNya (Muhammad) dengan membawa petunjuk dan agama yang benar (agama Islam), untuk dimenangkan dan ditinggikannya atas segala agama yang lain, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya.”

Maka, kemenangan Islam adalah pasti. Namun, pilihan untuk menjadi penonton yang melihat kemenangan Islam atau menjadi golongan yang memenangkan Islam adalah pada tangan kita.

Marilah kita mengambil iktibar dari hijrah Rasulullah SAW dan para sahabat, dan berusaha menjadikan kehidupan kita lebih bermakna dengan memperjuangkan Islam dalam apa jua cara yang kita mampu.

Semoga perjuangan hijrah kita menjadi asbab Allah memberi rahmat kepada kita sebagaimana firman-Nya dalam Surah al-Baqarah, Ayat 218 yang bermaksud,

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman, dan orang-orang yang berhijrah serta berjuang pada jalan Allah (untuk menegakkan agama Islam), mereka itulah orang-orang yang mengharapkan rahmat Allah. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”. – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *





Kolumnis

Asyarah Mubasyarah: Setia Abu Bakar tiada tandingan

“Kali pertama aku melihat orang menangis kerana gembira. Selama ini aku hanya melihat orang menangis kerana sedih”.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

“Kali pertama aku melihat orang menangis kerana gembira. Selama ini aku hanya melihat orang menangis kerana sedih”.

Inilah kata-kata Saidatina Aisyah RA yang menceritakan rasa teruja dan girang ayahandanya, Saidina Abu Bakar RA apabila terpilih menjadi peneman hijrah Rasulullah SAW ke Madinah dan satu-satunya sahabat yang mendapat penghormatan.  

Walaupun pada saat itu adalah waktu kemuncak di mana umat Islam sedang ditindas dan Rasulullah SAW diancam bunuh bahkan diburu kaum Musyrikin Makkah yang enggan menerima dakwah mengesakan Allah. 

Secara logik, manusia pasti akan menjauhkan diri daripada apa jua yang berbahaya dan mengancam nyawa. 

Namun, tidak bagi lelaki dengan gelaran ‘As-Siddiq’ yang sentiasa membenarkan setiap bait kata Rasulullah SAW ini, walaupun dirinya maklum menjadi pendamping Rasulullah SAW pada saat itu merupakan suatu misi berbahaya. 

Tanpa sedikitpun keraguan, Abu Bakar RA sangat bergembira apabila dirinya yang dipilih Allah seakan mendapat penghormatan untuk mengorbankan nyawanya demi Nabi Allah SAW jika ada sebarang situasi yang tidak diingini berlaku. 

Ini boleh dilihat pada sepanjang sirah perjalanan hijrah, Abu Bakar RA sangat mengambil berat akan kesejahteraan Nabi dan sentiasa melindungi Nabi, memastikan tiada yang menyerang Nabi SAW secara mengejut sama ada manusia mahupun haiwan. 

Sewaktu mereka sampai di gua, Abu Bakar berkata, “Demi Allah, jangan engkau masuk sehingga aku masuk terlebih dahulu. Jika di dalamnya ada sesuatu, biarlah aku yang terkena dan bukan engkau”.

Apabila Abu Bakar mendapati di dinding gua itu ada lubang-lubang. Maka beliau mengoyakkan kain pakaiannya untuk menutupi semua lubang. 

Dan apabila tiada lagi kain yang boleh menutupi, Abu Bakar menggunakan kedua-dua kakinya untuk menutup lubang itu. Sejurus itu, barulah beliau membenarkan Nabi Allah SAW masuk ke dalam gua. 

Pernah ada satu kisah menceritakan kaki Abu Bakar yang berpijak pada lubang itu telah disengat. Namun, beliau tidak bergerak sedikitpun kerana khuatir Rasulullah SAW terjaga daripada rehatnya. 

Sedemikian besarnya kasih Abu Bakar terhadap Rasulullah SAW, jaminan keselamatan dan kesejahteraan Nabi mendahului dan menenggelamkan segala kepentingan dan kenikmatan dirinya. 

Bahkan apabila musuh kaum Musyrikin Makkah yang memburu mereka kian menghampiri hanya beberapa langkah, Abu Bakar RA menjadi tersangat takut dan risau. 

“Wahai Nabi Allah, jika ada orang antara mereka yang menunduk sedikit untuk melihat ke dalam, pasti dia melihat kita,” kata Abu Bakar. 

Rasulullah menegur sahabat baiknya dengan berkata; “Diam, wahai Abu Bakar. Kita ini berdua dan Allah-lah yang ketiga.” 

“Jangan sedih (takut) kerana sesungguhnya Allah bersama-sama dengan kita.” (Surah At-Taubah: 40) 

Kita yakin bahawa Abu Bakar RA bukanlah takut atau risau akan keselamatan dirinya kerana sepanjang hayat Abu Bakar RA, beliau sentiasa bersedia untuk mengorbankan nyawanya demi Allah. 

Jelas apa yang dikhuatirinya adalah keselamatan Rasulullah SAW yang akan dicederakan dan lebih teruk lagi, dibunuh musuh Islam. Sekiranya Nabi Allah tiada maka, wahyu Ilahi juga akan terhenti. 

Atas sebab yang sama juga, kadang-kadang Abu Bakar RA akan berjalan di hadapan Nabi dan pada masa lain, beliau akan berada di belakang Nabi. 

Apabila Rasulullah SAW bertanya kepadanya mengapa sentiasa menukar-nukar posisi, Abu Bakar RA menjawab: “Apabila aku ingat ada orang yang menunggu untuk menyerangmu, aku akan berjalan di hadapanmu. Dan apabila aku ingat ada orang yang akan mengejarmu, aku akan berjalan di belakangmu”.

Inilah lelaki pertama dijamin syurga Allah yang sanggup menghadapi segala kemungkinan demi melindungi Rasulullah SAW, walaupun nyawanya sendiri dalam bahaya. 

Ketabahan dan kesetiaan Abu Bakar merupakan manifestasi dari iman yang kukuh dan cinta yang mendalam kepada Rasulullah SAW yang tiada bandingan. 

Itulah manifestasi dari apa yang Nabi SAW sabdakan: “Demi (Tuhan) yang diriku berada dalam tangannya, tidak beriman seseorang kamu sehingga aku lebih dikasihinya dari dirinya, bapanya dan anaknya.” (Sahih Bukhari, No. 14) – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending