Connect with us

Kolumnis

Masuk Islam kerana kahwin?

ADA orang memeluk Islam kerana melihat keindahan Islam, ada yang memeluk Islam kerana ingin mendapat bantuan daripada pusat zakat. Malah, ada memeluk Islam kerana ingin berkahwin dengan pasangan yang beragama Islam.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

ADA orang memeluk Islam kerana melihat keindahan Islam, ada yang memeluk Islam kerana ingin mendapat bantuan daripada pusat zakat. Malah, ada memeluk Islam kerana ingin berkahwin dengan pasangan yang beragama Islam.

Hari ini, penulis ingin membincangkan isu sesetengah orang memeluk Islam atas faktor perkahwinan. 

Dalam Islam, seseorang Muslim hanya boleh berkahwin dengan pasangan Muslim sebagaimana firman Allah dalam Surah al-Baqarah 2: 221 yang bermaksud,

“Dan janganlah kamu berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk agama Islam); dan sesungguhnya seorang hamba perempuan yang beriman itu lebih baik daripada perempuan kafir musyrik sekalipun keadaannya menarik hati kamu. Dan janganlah kamu (kahwinkan perempuan-perempuan Islam) dengan lelaki-lelaki kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk agama Islam) dan sesungguhnya seorang hamba lelaki yang beriman lebih baik daripada seorang lelaki musyrik, sekalipun keadaannya menarik hati kamu”.

Maka, jika seorang bukan Islam ingin berkahwin dengan Muslim, dia perlu memeluk Islam terlebih dahulu.

Sahkah seseorang memeluk Islam kerana perkahwinan?

Syarat sah seseorang memeluk Islam adalah dengan mengucap dua kalimah syahadah serta memahami dan menerima maksudnya.

Selagi seseorang itu dengan sukarela mengucap dua kalimah syahadah, maka pengislamannya adalah sah.

Ini kerana hidayah milik Allah dan Allah berhak memberi hidayah kepada seseorang mengikut cara yang sesuai dengan individu itu.

Salah satu cara Allah memberi hidayah adalah dengan menemukan individu itu dengan pasangan Muslim dan mendedahkannya dengan Islam.

Perkara sama turut terjadi dalam perkahwinan Nabi Muhammad ﷺ dengan Juwairiyah binti al-Harith, yang merupakan anak kepada ketua Bani al-Mustaliq.

Ketika peperangan kaum Muslimin dan Bani al-Mustaliq berakhir, Juwairiyah telah menjadi tawanan perang. Apabila Juwairiyah meminta bantuan daripada Nabi Muhammad ﷺ untuk membebaskan dirinya, Baginda bersetuju untuk membebaskannya dan menikahinya.

Dengan hasil pernikahan tersebut, tawanan lain dari Bani al-Mustaliq turut dibebaskan kerana mereka mempunyai hubungan kekeluargaan dengan Nabi.

Malahan ayah Juwairiyah, al-Harith juga memeluk Islam selepas itu. Ini menunjukkan bahawa perkahwinan merupakan salah satu cara untuk menyebarkan Islam.

Pasangan Muslim bertanggung jawab membimbing pasangan mualaf

Walaupun terdapat beberapa golongan mualaf berkahwin setelah mereka mempelajari asas agama Islam, namun ada juga yang tidak pernah belajar tentang agama Islam dan hanya berniat memeluk Islam untuk tujuan perkahwinan.

Islam sudahpun memberi panduan perkahwinan. Dari syarat perkahwinan hingga ke tanggungjawab suami isteri telah diajarkan dalam Islam bagi memastikan kebahagiaan rumah tangga.

Sekiranya seseorang hanya memeluk Islam tanpa ilmu, ada kemungkinan dia tidak tahu menahu tentang tanggungjawabnya sebagai seorang Muslim, mahupun sebagai suami atau isteri. 

Kegagalan memahami konsep kekeluargaan dalam Islam itu boleh mengakibatkan perceraian dan boleh menjadi punca mualaf ingin keluar daripada Islam.    

Oleh sebab itu, pasangan Muslim itu tidak boleh bersikap sambil lewa serta memberi kebebasan tanpa had kepada pasangan mualaf mereka kerana ia membuka ruang untuk pasangan mereka keluar Islam apabila berlaku perpisahan.

Maka, Muslim perlu sedar tanggungjawab untuk membimbing pasangannya yang baru memeluk Islam kerana akidah golongan sebegini tidak sekuat orang yang lahir sebagai Muslim dan mereka lebih memerlukan bimbingan daripada pasangan Muslim mereka sendiri. – The Merdeka Times

Author

Kolumnis

Islam tetapkan dasar hak pekerja lebih awal dari Barat

TARIKH 1 Mei adalah hari ditetapkan dunia Barat bagi memperingati perjuangan para buruh dalam menuntut hak-hak mereka sebagai pekerja semasa era Revolusi Perindustrian kira-kira 140 tahun lalu.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

TARIKH 1 Mei adalah hari ditetapkan dunia Barat bagi memperingati perjuangan para buruh dalam menuntut hak-hak mereka sebagai pekerja semasa era Revolusi Perindustrian kira-kira 140 tahun lalu.

Sejak saat itu, tarikh tersebut didedikasikan sebagai ‘Hari Pekerja’ bagi meraikan semua yang bergelar pekerja di seluruh dunia.  

Namun, fahaman itu adalah fahaman simplistik yang mengaitkan Hari Pekerja hanyalah hari untuk berehat dan bersantai sempena cuti umum. 

Sedangkan, terdapat peristiwa hitam di sebalik ‘keseronokan’ cuti Hari Pekerja di mana untuk mencapai ke detik itu, telah banyak nyawa terkorban dalam menuntut hak-hak pekerja. 

Barat perlu bermati-matian tetap dasar hak pekerja 

Kemuncak kepada perjuangan buruh itu sudah tentulah dikaitkan dengan Rusuhan Haymarket di Chicago, Amerika Syarikat pada 4 Mei 1886 yang menjadi akar kepada sejarah Hari Pekerja. 

Foto: Peristiwa rusuhan Haymarket di Chicago pada 4 Mei 1886

Rusuhan itu berpunca daripada kezaliman pemilik kilang industri yang menindas tenaga buruh supaya mereka bekerja lebih masa dengan kadar upah rendah semata-mata untuk memaksimumkan keuntungan peribadi. 

Ada buruh dipaksa bekerja 16 jam sehari. Malah, ada yang terpaksa bekerja selama 19 jam sehari tanpa diberikan sebarang cuti. Dan upah diterima tidak setimpal dengan kadar jam yang mereka kerjakan. 

Disebabkan tiada sebarang kawalan daripada kerajaan, kilang-kilang industri ini bebas untuk memperlakukan apa-apa sahaja terhadap tenaga buruh mereka walaupun ditindas seperti ‘hamba’. 

Malah di samping dunia Barat pada ketika itu, tidak mempunyai asas dan dasar yang boleh mengangkat hak-hak asasi kemanusiaan. 

Maka para buruh perlu berjuang bermati-matian dan berdemonstrasi bagi menuntut dan menetapkan hak buat mereka. 

Iaitu hak bekerja lapan jam sehari, hak bercuti rehat seminggu sekali serta hak dibayar upah setimpal. 

Perjuangan inilah yang akhirnya membawa kepada sambutan Hari Buruh Antarabangsa atau Labour Day pada 1 Mei setiap tahun dan hak-hak inilah yang menjadi teras kepada tenaga sumber manusia di zaman moden. 

Justeru itu, sehingga kini ramai memandang ke arah dunia Barat sebagai peneraju dalam menetapkan dasar hak-hak pekerja dan paling terkedepan dalam mencari solusi isu hak pekerja. 

Muslim usah inferior, Islam sudah lama ada hak pekerja anti penindasan 

Sedangkan menariknya, Islam telah lama mengakui dan membawa dasar hak-hak pekerja anti-penindasan yang diperjuangkan Barat sejak 1400 tahun dahulu tanpa perlu berlakunya pertumpahan darah. 

Dalam ajaran Islam, pekerja dianggap seperti saudara dan pembantu yang layak dilayan dengan manusiawi, cermat dan perlu dijaga hak dan kebajikannya sepanjang tempoh mereka berkhidmat.  

“Mereka adalah saudara dan pembantu kalian, Allah telah menjadikan mereka di bawah (kekuasaan) tangan-tangan kalian. Barangsiapa yang keadaan saudaranya berada di bawah kekuasaannya, hendaklah ia memberi makan dari apa yang ia makan, memberi pakaian dari apa yang ia pakai, dan janganlah kalian memberinya pekerjaan yang tidak sanggup mereka kerjakan. Jika kalian membebaninya pekerjaan, maka bantulah mereka!” (Sahih Bukhari, No. 30) 

Berbeza dengan dunia Barat di mana pekerja perlu bermati-matian untuk menuntut hak-hak mereka daripada majikan, sebaliknya para sahabat Nabi SAW, yang juga majikan, dengan mudahnya mengimplementasikan dasar itu dan memberikan hak-hak pekerja kepada hamba-hamba mereka. 

Contohnya dari kehidupan para sahabat seperti kisah Salman RA dan Abu Dzar RA menunjukkan bagaimana mereka tidak membebani pekerja dengan tugas yang berat dan menjaga kebajikan pekerjanya. 

Abu Qilabah meriwayatkan: Seorang lelaki masuk ke rumah Salman RA, sedang dia menguli tepung. Lelaki itu berkata, “Apakah ini?”. Salman berkata, “Kami mengutus hamba itu untuk suatu urusan dan kami tidak suka jika dia mempunyai dua tugas sekaligus.” (Ḥilyat al-Awliyā’, No. 657)

Dalam hadis lain yang diriwayatkan Ibnu Syuaib RA berkata: “Aku pernah menemui Abu Dzar di daerah Rabbah, aku melihat Abu Dzar memakai jubah dan hambanya juga memakai jubah yang sama juga.” (Sahih Bukhari, No. 30) 

Meskipun Islam telah memperkenalkan nilai anti-penindasan dan hak-hak pekerja terlebih dahulu dari Barat, sayangnya, nilai dan hak tersebut jarang diperkatakan secara luas seperti Barat. 

Barangkali disebabkan Muslim sendiri berasa ‘inferior’ dengan nilai Islam dan terlalu memandang tinggi terhadap nilai Barat sedangkan nilai Islam hakikatnya sudah jauh mendahului nilai Barat. 

Contohnya, hak dibayar upah setimpal yang diperjuangkan Barat. Islam memerintahkan majikan bukan sahaja perlu membayar pekerjanya dengan upah setimpal, namun penggajiannya perlu cepat dan disegerakan. 

Rasulullah SAW bersabda: “Berikanlah upah pekerja (buruh) sebelum kering peluhnya.” (Sunan Ibn Majah, No. 2443) 

Imam Al-Munawi dalam kitabnya, Faidh Al-Qadir berkata: “Haram hukumnya menunda gaji pekerja jika tiada kekangan untuk disegerakan. Perintah untuk menyerahkan gaji sebelum mengering peluh para pekerja adalah satu kiasan atas wajibnya menyegerakan setelah pekerjaan mereka selesai, walau para pekerja memintanya meskipun belum sampai berpeluh, atau berpeluh dan telah kering.” 

Walaupun demikian penggajian boleh juga mengikut persetujuan sama ada harian, mingguan atau bulanan. Jika ianya telah dipersetujui, maka hendaklah ditunaikan mengikut persetujuan. 

“Umat Islam wajib mematuhi persyaratan yang telah mereka sepakati.” (Jami’ at-Tirmidhi, No. 1352) 

Kesimpulan 

Bayangkan sejak 1400 tahun lalu, dari sistem kontrak antara majikan dan pekerja, sistem penggajian sehinggalah hal ehwal kebajikan dan implementasinya telah dititik beratkan dalam dunia Islam. 

Malah terdapat satu amaran keras terhadap majikan yang menzalimi dan menindas pekerjanya. Dalam satu hadis, Rasulullah SAW meriwayatkan bahawa Allah SWT berfirman: 

“Terdapat tiga golongan yang akan menjadi musuhKu pada hari kiamat…(salah satunya ialah) orang yang mempekerjakan orang lain, namun setelah orang tersebut memenuhi tugasnya, upahnya tidak dibayarkan.” (Sahih Bukhari, No. 2227) 

Sesungguhnya, nilai-nilai dan hak-hak pekerja dalam Islam adalah solusi yang cukup adil dan saksama kerana ia diberi oleh Tuhan yang Maha Mengetahui, yang tahu apa yang terbaik dan terburuk untuk setiap makhlukNya. – The Merdeka Times 

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending