Connect with us

Kolumnis

Syirik terlibat dalam upacara ‘blessing’ kereta

“Dosa yang paling besar adalah menyekutukan (sesuatu) kepada Allah” (Sahih Bukhari, no 6919).

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Tangkap layar video di media sosial memaparkan seorang penjual kereta berbangsa Melayu menyediakan beberapa barangan upacara blessing untuk pelanggannya beragama Hindu.

“Dosa yang paling besar adalah menyekutukan (sesuatu) kepada Allah” (Sahih Bukhari, no 6919).

Baru-baru ini, tular satu video di media sosial memaparkan seorang penjual kereta berbangsa Melayu menyediakan beberapa barangan upacara blessing untuk pelanggannya beragama Hindu.

Video tersebut mengundang pelbagai reaksi, namun penjual kereta itu mengatakan bahawa tindakannya adalah satu tradisi lama yang dirasakan wajar bagi menghormati kepercayaan agama lain. 

I did this out of respect for people of diverse faiths. It felt like the right thing to do in our multicultural society (Saya melakukan ini kerana menghormati kepercayaan berbeza. Saya rasa ia perkara yang perlu dilakukan dalam masyarakat kita yang pelbagai),” katanya kepada Free Malaysia Today (FMT) pada Jumaat.    

Tindakannya dipuji FMT sehingga diangkat sebagai headline laporannya, ‘Kudos for saleswoman who helped customer’s car blessing’. (Tahniah kepada penjual kereta wanita yang bantu upacara ‘blessing’ pelanggannya) 

Adakah portal itu ingin memaksudkan jika komuniti bukan Muslim terlibat dalam upacara keagamaan lain yang bercanggah dengan kepercayaan agama tersebut, maka mereka boleh dipuji dan dianggap toleransi? 

Malah rata-rata wargamaya bukan Muslim turut memberi komentar positif dan menyokong, malah berdoa agar penjual kereta itu dimurahkan rezeki dek upacara tersebut.

Mereka percaya upacara ‘blessing’ kereta itu dapat memberi keberkatan yang boleh menghilangkan energi negatif dan meningkatkan rezeki.   

Foto: Tangkap layar komen netizen bukan Muslim di Tiktok yang rata-ratanya menyokong tindakan penjual kereta Muslim terbabit.

Dalam tradisi Hindu, amalan blessing kereta ini dinamakan Vaahan Puja adalah upacara doa yang sememangnya dilakukan penganut Hindu sejurus memperoleh kenderaan baru. 

Sama seperti dalam video tersebut, upacara itu memerlukan dua bahan pemujaan seperti limau dan kelapa yang memiliki simbolik kepercayaan tersendiri. 

Di mana mereka perlu meletakkan limau di bawah setiap tayar kereta dan kemudiannya memandu ke atas limau tersebut sebagai simbol hilangnya tenaga negatif. 

Setelah itu, mereka akan memecahkan sebiji kelapa di sebelah kereta sehingga menampakkan pulpa putih yang dianggap sebagai simbol kebersihan dan kesucian. 

Sepanjang upacara tersebut, mereka akan sentiasa membaca mantra-mantra dan doa untuk memohon berkat Tuhan. Percaya bahawa berkat itu dapat menghilangkan energi negatif dan mengurangkan risiko kemalangan sewaktu memandu kenderaan tersebut. 

Maka adil untuk kita katakan Vaahan Puja adalah upacara keagamaan Hindu yang jelas bercanggah dengan akidah kepercayaan Islam dan bukan tradisi Islam. 

Ini kerana berdoa dan meminta keberkatan daripada tuhan selain Allah untuk keselamatan diri adalah syirik (menyekutukan Allah dengan perkara lain). 

Memetik artikel laman web Hindu, Jagat Guru Rampal Ji menyatakan penganut Hindu juga dilarang, malah disifatkan bodoh berdoa kepada tuhan lain selain tuhan-tuhan Hindu. 

Sudah terangan-terangan tuhan yang disembah mereka berbeza dengan Muslim. Sekiranya seseorang Muslim bersikap lewa dalam isu akidah asbab bertoleransi, dikhuatiri boleh tergelincir dalam lubang syirik. 

‘Syirik adalah menjadikan sekutu bagi Allah yang mana dia berdoa kepadanya seperti dia berdoa kepada Allah, atau takut kepadanya, atau mengharap kepadanya atau dia mencintainya sebagaimana kecintaan kepada Allah, atau dia melakukan satu jenis daripada jenis-jenis ibadah’. (Syeikh ‘Abd al-Rahman al-Sa’di dalam kitab al-Qaul al-Sadid fi Maqasid al-Tauhid)  

Walaupun dikatakan si penjual kereta itu tidaklah menyertai upacara Vaahan Puja tersebut, namun beliau menyediakan bahan-bahan pujaan atas kerelaannya sendiri selama bertahun-tahun. 

Itu yang menimbulkan keraguan, sedangkan Rasulullah SAW bersabda: 

“Siapa pun yang mengajak kepada kesesatan, maka ia akan mendapat dosa sebanyak yang diperoleh orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi dosa mereka sedikitpun”. (Sahih Muslim, no 2674) – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *





Kolumnis

Asyarah Mubasyarah: Setia Abu Bakar tiada tandingan

“Kali pertama aku melihat orang menangis kerana gembira. Selama ini aku hanya melihat orang menangis kerana sedih”.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

“Kali pertama aku melihat orang menangis kerana gembira. Selama ini aku hanya melihat orang menangis kerana sedih”.

Inilah kata-kata Saidatina Aisyah RA yang menceritakan rasa teruja dan girang ayahandanya, Saidina Abu Bakar RA apabila terpilih menjadi peneman hijrah Rasulullah SAW ke Madinah dan satu-satunya sahabat yang mendapat penghormatan.  

Walaupun pada saat itu adalah waktu kemuncak di mana umat Islam sedang ditindas dan Rasulullah SAW diancam bunuh bahkan diburu kaum Musyrikin Makkah yang enggan menerima dakwah mengesakan Allah. 

Secara logik, manusia pasti akan menjauhkan diri daripada apa jua yang berbahaya dan mengancam nyawa. 

Namun, tidak bagi lelaki dengan gelaran ‘As-Siddiq’ yang sentiasa membenarkan setiap bait kata Rasulullah SAW ini, walaupun dirinya maklum menjadi pendamping Rasulullah SAW pada saat itu merupakan suatu misi berbahaya. 

Tanpa sedikitpun keraguan, Abu Bakar RA sangat bergembira apabila dirinya yang dipilih Allah seakan mendapat penghormatan untuk mengorbankan nyawanya demi Nabi Allah SAW jika ada sebarang situasi yang tidak diingini berlaku. 

Ini boleh dilihat pada sepanjang sirah perjalanan hijrah, Abu Bakar RA sangat mengambil berat akan kesejahteraan Nabi dan sentiasa melindungi Nabi, memastikan tiada yang menyerang Nabi SAW secara mengejut sama ada manusia mahupun haiwan. 

Sewaktu mereka sampai di gua, Abu Bakar berkata, “Demi Allah, jangan engkau masuk sehingga aku masuk terlebih dahulu. Jika di dalamnya ada sesuatu, biarlah aku yang terkena dan bukan engkau”.

Apabila Abu Bakar mendapati di dinding gua itu ada lubang-lubang. Maka beliau mengoyakkan kain pakaiannya untuk menutupi semua lubang. 

Dan apabila tiada lagi kain yang boleh menutupi, Abu Bakar menggunakan kedua-dua kakinya untuk menutup lubang itu. Sejurus itu, barulah beliau membenarkan Nabi Allah SAW masuk ke dalam gua. 

Pernah ada satu kisah menceritakan kaki Abu Bakar yang berpijak pada lubang itu telah disengat. Namun, beliau tidak bergerak sedikitpun kerana khuatir Rasulullah SAW terjaga daripada rehatnya. 

Sedemikian besarnya kasih Abu Bakar terhadap Rasulullah SAW, jaminan keselamatan dan kesejahteraan Nabi mendahului dan menenggelamkan segala kepentingan dan kenikmatan dirinya. 

Bahkan apabila musuh kaum Musyrikin Makkah yang memburu mereka kian menghampiri hanya beberapa langkah, Abu Bakar RA menjadi tersangat takut dan risau. 

“Wahai Nabi Allah, jika ada orang antara mereka yang menunduk sedikit untuk melihat ke dalam, pasti dia melihat kita,” kata Abu Bakar. 

Rasulullah menegur sahabat baiknya dengan berkata; “Diam, wahai Abu Bakar. Kita ini berdua dan Allah-lah yang ketiga.” 

“Jangan sedih (takut) kerana sesungguhnya Allah bersama-sama dengan kita.” (Surah At-Taubah: 40) 

Kita yakin bahawa Abu Bakar RA bukanlah takut atau risau akan keselamatan dirinya kerana sepanjang hayat Abu Bakar RA, beliau sentiasa bersedia untuk mengorbankan nyawanya demi Allah. 

Jelas apa yang dikhuatirinya adalah keselamatan Rasulullah SAW yang akan dicederakan dan lebih teruk lagi, dibunuh musuh Islam. Sekiranya Nabi Allah tiada maka, wahyu Ilahi juga akan terhenti. 

Atas sebab yang sama juga, kadang-kadang Abu Bakar RA akan berjalan di hadapan Nabi dan pada masa lain, beliau akan berada di belakang Nabi. 

Apabila Rasulullah SAW bertanya kepadanya mengapa sentiasa menukar-nukar posisi, Abu Bakar RA menjawab: “Apabila aku ingat ada orang yang menunggu untuk menyerangmu, aku akan berjalan di hadapanmu. Dan apabila aku ingat ada orang yang akan mengejarmu, aku akan berjalan di belakangmu”.

Inilah lelaki pertama dijamin syurga Allah yang sanggup menghadapi segala kemungkinan demi melindungi Rasulullah SAW, walaupun nyawanya sendiri dalam bahaya. 

Ketabahan dan kesetiaan Abu Bakar merupakan manifestasi dari iman yang kukuh dan cinta yang mendalam kepada Rasulullah SAW yang tiada bandingan. 

Itulah manifestasi dari apa yang Nabi SAW sabdakan: “Demi (Tuhan) yang diriku berada dalam tangannya, tidak beriman seseorang kamu sehingga aku lebih dikasihinya dari dirinya, bapanya dan anaknya.” (Sahih Bukhari, No. 14) – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending