Connect with us

Kolumnis

Syirik terlibat dalam upacara ‘blessing’ kereta

“Dosa yang paling besar adalah menyekutukan (sesuatu) kepada Allah” (Sahih Bukhari, no 6919).

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Tangkap layar video di media sosial memaparkan seorang penjual kereta berbangsa Melayu menyediakan beberapa barangan upacara blessing untuk pelanggannya beragama Hindu.

“Dosa yang paling besar adalah menyekutukan (sesuatu) kepada Allah” (Sahih Bukhari, no 6919).

Baru-baru ini, tular satu video di media sosial memaparkan seorang penjual kereta berbangsa Melayu menyediakan beberapa barangan upacara blessing untuk pelanggannya beragama Hindu.

Video tersebut mengundang pelbagai reaksi, namun penjual kereta itu mengatakan bahawa tindakannya adalah satu tradisi lama yang dirasakan wajar bagi menghormati kepercayaan agama lain. 

I did this out of respect for people of diverse faiths. It felt like the right thing to do in our multicultural society (Saya melakukan ini kerana menghormati kepercayaan berbeza. Saya rasa ia perkara yang perlu dilakukan dalam masyarakat kita yang pelbagai),” katanya kepada Free Malaysia Today (FMT) pada Jumaat.    

Tindakannya dipuji FMT sehingga diangkat sebagai headline laporannya, ‘Kudos for saleswoman who helped customer’s car blessing’. (Tahniah kepada penjual kereta wanita yang bantu upacara ‘blessing’ pelanggannya) 

Adakah portal itu ingin memaksudkan jika komuniti bukan Muslim terlibat dalam upacara keagamaan lain yang bercanggah dengan kepercayaan agama tersebut, maka mereka boleh dipuji dan dianggap toleransi? 

Malah rata-rata wargamaya bukan Muslim turut memberi komentar positif dan menyokong, malah berdoa agar penjual kereta itu dimurahkan rezeki dek upacara tersebut.

Mereka percaya upacara ‘blessing’ kereta itu dapat memberi keberkatan yang boleh menghilangkan energi negatif dan meningkatkan rezeki.   

Foto: Tangkap layar komen netizen bukan Muslim di Tiktok yang rata-ratanya menyokong tindakan penjual kereta Muslim terbabit.

Dalam tradisi Hindu, amalan blessing kereta ini dinamakan Vaahan Puja adalah upacara doa yang sememangnya dilakukan penganut Hindu sejurus memperoleh kenderaan baru. 

Sama seperti dalam video tersebut, upacara itu memerlukan dua bahan pemujaan seperti limau dan kelapa yang memiliki simbolik kepercayaan tersendiri. 

Di mana mereka perlu meletakkan limau di bawah setiap tayar kereta dan kemudiannya memandu ke atas limau tersebut sebagai simbol hilangnya tenaga negatif. 

Setelah itu, mereka akan memecahkan sebiji kelapa di sebelah kereta sehingga menampakkan pulpa putih yang dianggap sebagai simbol kebersihan dan kesucian. 

Sepanjang upacara tersebut, mereka akan sentiasa membaca mantra-mantra dan doa untuk memohon berkat Tuhan. Percaya bahawa berkat itu dapat menghilangkan energi negatif dan mengurangkan risiko kemalangan sewaktu memandu kenderaan tersebut. 

Maka adil untuk kita katakan Vaahan Puja adalah upacara keagamaan Hindu yang jelas bercanggah dengan akidah kepercayaan Islam dan bukan tradisi Islam. 

Ini kerana berdoa dan meminta keberkatan daripada tuhan selain Allah untuk keselamatan diri adalah syirik (menyekutukan Allah dengan perkara lain). 

Memetik artikel laman web Hindu, Jagat Guru Rampal Ji menyatakan penganut Hindu juga dilarang, malah disifatkan bodoh berdoa kepada tuhan lain selain tuhan-tuhan Hindu. 

Sudah terangan-terangan tuhan yang disembah mereka berbeza dengan Muslim. Sekiranya seseorang Muslim bersikap lewa dalam isu akidah asbab bertoleransi, dikhuatiri boleh tergelincir dalam lubang syirik. 

‘Syirik adalah menjadikan sekutu bagi Allah yang mana dia berdoa kepadanya seperti dia berdoa kepada Allah, atau takut kepadanya, atau mengharap kepadanya atau dia mencintainya sebagaimana kecintaan kepada Allah, atau dia melakukan satu jenis daripada jenis-jenis ibadah’. (Syeikh ‘Abd al-Rahman al-Sa’di dalam kitab al-Qaul al-Sadid fi Maqasid al-Tauhid)  

Walaupun dikatakan si penjual kereta itu tidaklah menyertai upacara Vaahan Puja tersebut, namun beliau menyediakan bahan-bahan pujaan atas kerelaannya sendiri selama bertahun-tahun. 

Itu yang menimbulkan keraguan, sedangkan Rasulullah SAW bersabda: 

“Siapa pun yang mengajak kepada kesesatan, maka ia akan mendapat dosa sebanyak yang diperoleh orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi dosa mereka sedikitpun”. (Sahih Muslim, no 2674) – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Kolumnis

Bukankah sambut hari raya Aidilfitri sehari sahaja, bukan sebulan?

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Ia merupakan musim perayaan yang sangat dinantikan dan dirai penuh kegembiraan di mana waktu ini digunakan untuk menziarahi ke rumah keluarga dan rakan-rakan bagi merapatkan lagi hubungan silaturrahim.

Selama sebulan juga, terutamanya masyarakat Melayu Muslim, rumah-rumah mereka akan ‘dibuka’ dengan menghidangkan pelbagai juadah dan rumah dihias cantik untuk menyambut tetamu yang datang.

Namun, persoalan yang sering timbul adalah ‘Adakah tradisi ‘raya sebulan’ ini bertepatan dengan syariat Islam? Bukankah Islam hanya menganjurkan sehari sahaja dalam menyambut Aidilfitri, bukannya sebulan?’

Menariknya, persoalan ini telahpun dijawab menerusi artikel ‘Irsyad Al-Fatwa Siri Ke-684: Bolehkah Menyambut Hari Raya selama Sebulan Syawal’ dan ‘Al-Kafi #1296: Sambut Hari Raya Sebulan itu Bid’ah?’ di laman sesawang rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan.

Artikel itu mengatakan sememangnya Hari Raya Aidilfitri yang disyariatkan hanyalah pada satu Syawal. Ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW ketika baginda tiba di Madinah, penduduk Madinah menyambut dua perayaan. Lalu Baginda SAW bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan kepada kamu dua hari yang terbaik iaitu Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidiladha.” (Riwayat Ahmad, No. 12362)

Ini bermakna, hanya dua perayaan disyariatkan bagi umat Islam untuk dirayakan atas perintah Allah SWT.

Namun, apakah membezakan hari raya yang disyariatkan dengan hari-hari lain? Bezanya adalah pada amalan ibadat yang khusus diperintahkan untuk dilakukan pada hari tersebut.

Sebagai contoh, Hari Raya Aidilfitri disyariatkan melakukan ibadah solat hari raya, menunaikan zakat fitrah dan takbir yang hanya berlaku pada satu Syawal. Bahkan, pada hari tersebut umat Islam diharamkan berpuasa.

Dan sesudah hari tersebut tidak disyariatkan dengan apa-apa amalan ibadat khusus. Tiada lagi ibadat seperti solat sunat, mandi sunat dan takbir hari raya.

Maka, amalan ziarah-menziarahi sanak saudara bukanlah satu amalan ibadat yang dikhususkan dalam perayaan Aidilfitri. Ia hanyalah suatu tradisi yang baik dan diharuskan dalam Islam.

Mengikut Pejabat Mufti WP, mana-mana adat tradisi yang tidak bertentangan dengan nas-nas syarak, maka hukum asalnya adalah harus. Dalam kaedah Fiqh disebutkan:

“Asal bagi sesuatu perkara adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keharaman (perkara tersebut)” (Al-Asyhbah wa al-Nazoir, ms. 60)

Bahkan tiada sesiapa pun mengikat amalan seperti ziarah-menziarahi, bermaafan, menjamu makan dan seumpamanya hanya mesti diadakan pada hari raya.

Ia sekadar tradisi diamalkan demi mengambil keberkatan bulan Syawal yang mulia.

Kesimpulannya, hari raya Aidilfitri yang disyariatkan sememangnya pada satu Syawal. Namun, tiada masalah untuk menyambut hari raya dengan melakukan ziarah-menziarahi sepanjang Syawal kerana ia merupakan kebiasaan yang baik dan ia diharuskan dalam Islam.

Malah, dalam satu hadis Rasulullah SAW pernah menceritakan betapa cintanya Allah SWT kepada mereka yang menziarahi orang lain. Sabdanya

“Seorang lelaki menziarahi saudaranya di satu perkampungan yang lain. Lalu Allah menghantar malaikat untuk berada di jalan ke kampung yang ingin dia tuju. Apabila lelaki itu sudah mendekat, malaikat itu bertanya: Ke manakah engkau mahu pergi? Jawab lelaki itu: Aku mahu menziarahi saudaraku yang ada di kampung ini. Malaikat berkata: Adakah engkau ada harta yang ingin diberikan kepadanya? Lelaki itu berkata: Tidak. Sesungguhnya aku mencintainya kerana Allah. Malaikat itu berkata: Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dihantar kepada engkau. Allah mencintai engkau sebagaimana engkau mencintai saudara engkau itu.” (Riwayat Muslim, No. 6714) –The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending