Connect with us

Terkini

Salahkah bukan Muslim buat konten ‘Puasa Ramadan Challenge’?

Beberapa hari lalu, tular video yang dibuat oleh seorang pempengaruh Tiktok yang menegur sebahagian pempengaruh bukan Muslim yang seolah-olah menggunakan bulan Ramadan sebagai konten di media sosial mereka. 

Research And Development MRM

Published

on

Salahkah bukan Muslim buat konten ‘Puasa Ramadan Challenge’?
Foto: Gambar sekadar hiasan.

Beberapa hari lalu, tular video yang dibuat oleh seorang pempengaruh Tiktok yang menegur sebahagian pempengaruh bukan Muslim yang seolah-olah menggunakan bulan Ramadan sebagai konten di media sosial mereka. 

“Realitinya mereka tak suka Islam pun. Tak ada kawan Muslim. Bila ajak belajar Islam bagi alasan sibuk. Islam hanya untuk content,” tegur pempengaruh itu dalam hantaran videonya.

Saya percaya tujuan teguran pempengaruh itu adalah untuk mempertahankan kesucian Islam dan bulan Ramadan yang merupakan bulan keberkatan bagi orang Islam daripada konten-konten yang dikatakan untuk ‘meraih populariti’. 

Sebab bagaikan fenomena apabila menjelangnya Ramadan, ramai yang bukan beragama Islam turut berpuasa bersama dan ada juga yang berkongsi pengalaman mereka berpuasa, bersahur dan beriftar di media sosial. 

Ini bukanlah sesuatu yang asing di Malaysia. Salahkah mereka yang bukan Muslim berpuasa dan ‘menunjuk’ di muka awam?

Berbeza dengan Muslim yang disyariatkan supaya berpuasa keranaNya sepertimana dalam Surah al-Baqarah 2:183; “Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang terdahulu daripada kamu supaya kamu bertaqwa”. 

Orang bukan Muslim sama sekali tidak diwajibkan berpuasa. Jadi, berpuasa kerana Allah tidak terpakai kepada bukan Muslim. 

Apatah lagi bersoal tentang niat, kita sendiri tidak mampu memastikan secara jelas atau mengukur sejauh mana keikhlasan pempengaruh-pempengaruh tersebut membuat hantaran sedemikian. 

Mungkin ada sebahagian bukan Muslim berpuasa semata-mata sebagai konten untuk mengejar views yang tinggi dan raih populariti.

Mungkin ada yang berpuasa untuk kurus dan hendak badan fit. Apa-apa niat mereka sekalipun, itu terserah kepada mereka. 

Namun apa yang pasti, konten bukan Muslim berkait Ramadan seperti ‘Puasa Challenge’ jelas tidak menentang mahupun menghina Islam. 

Secara peribadi, penulis melihat selagi mana konten-konten tersebut adalah konten yang bermanfaat untuk Islam serta tidak menghina, menentang dan mempersendakan Islam, janganlah kita menyempitkan cara pandang serta menghalang mereka untuk berpuasa bersama. 

Sebaliknya, inilah masanya yang sepatutnya digunakan Muslim untuk menyampaikan keunikan bulan Ramadan dan tarikan Islam kepada masyarakat bukan Muslim di platform media sosial. 

Dan bukannya sentiasa bersikap defensif setiap kali bukan Muslim berbicara tentang Islam. Firman Allah SWT: 

“Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana agama dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.” (Surah al Mumtahanah 60: 8)

Mengambil ibrah daripada kisah Abu Sufyan, sahabat Nabi yang saat itu belum memeluk Islam telah menyampaikan tentang Islam secara tidak langsung kepada pembesar Rom, Heraclius. 

Setiap persoalan yang diajukan Heraclius telah dijawab dengan benar tanpa menghina Islam meskipun dirinya bukan Muslim yang membuatkan pemerintah Rom itu tertarik dengan Islam. 

Aku (Heraclius) bertanya kepada kamu (Abu Sufyan): ‘Apakah yang diperintahkan terhadap kamu? Lalu kamu nyatakan bahawa dia (Muhammad) memerintahkan kamu menyembah Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan yang lain, melarang kamu menyembah apa yang disembah oleh nenek moyangmu, memerintahkan kamu supaya mengerjakan solat, sedekah..”

Heraclius berkata: “Inilah sifat para Nabi, sesungguhnya aku telah mengetahui bahawa dia akan keluar akan tetapi aku tidak mengetahui bahawa dia berasal dari kalangan kamu, sekiranya apa yang kamu katakan itu benar, maka telah hampir masa bahawa dia akan menguasai tanah yang berada di bawah tapak kakiku. Sekiranya ada harapan untukku menemuinya, maka aku akan bersungguh-sungguh untuk menemuinya. Kalau aku berada di sampingnya makan aku akan mencuci kedua-dua kakinya.” (Sahih al Bukhari, no 2941) 

Maka, saya berpendapat trend-trend sebegini mampu menjangkau lebih ramai orang untuk mengenali Islam dengan lebih dekat yang sepatutnya dimanfaatkan.   

Sepertimana trend popular ‘bukan Muslim membaca al-Qur’an’ (Non-Muslim reading the Qur’an) yang digerakkan oleh Megan Rice, seorang pempengaruh Tiktok yang berjaya menarik jutaan views untuk mengetahui tentang ajaran Islam yang sebenar.

Foto: Bermula sekadar trend di Tiktok, kini menjadi Muslim.

Sebagai seorang tidak beragama pada ketika itu, Rice sangat terinspirasi dengan kesabaran rakyat Palestin yang kini dalam konflik peperangan tetapi tidak pernah menyalahkan takdir. 

Apabila video miliknya tular, ramai netizen memberi komen ‘Well yeah, girl, that’s Islam. Have you read the Qur’an? You should probably read the Qur’an. (Saudari, itulah Islam. Sudahkah anda membaca al-Qur’an? Anda mungkin perlu membaca al-Qur’an) 

Bermula sekadar daripada komentar warga netizen yang mendorongnya membaca al-Qur’an, tanpa jemu, Rice berkongsi dengan lebih 600,000 orang pengikutnya pada setiap hari tentang ayat Al-Qur’an yang dibacanya dan berasa kagum bagaimana kitab suci itu mampu menjawab semua persoalannya. 

Sehingga akhirnya berjaya menjadi satu trend di Tiktok yang diikuti oleh pempengaruh-pempengaruh bukan Muslim lain. 

Alhamdulillah dengan izin Allah SWT, penggerak trend itu sendiri memeluk agama Islam pada November lalu dan menjadi asbab pempengaruh bukan Muslim lain turut memeluk agama Islam. 

Hanya dengan bercerita dan berkongsi mengenai al-Qur’an sahaja dapat mempromosi Islam di kawasan-kawasan dan individu-individu yang Muslim tidak mampu untuk santuni.

Ini satu trend yang menarik, bermanfaat dan tidak berat sebelah kerana ia datang daripada mereka yang bukan beragama Islam. 

Jika pendapat itu hanya diterangkan Muslim, semestinya masyarakat menganggap bahawa Muslim hanya menceritakan perkara-perkara baik sahaja dan menyembunyikan perkara buruk dalam agama Islam. 

Sepatutnya kita yang beragama Islam rasa tertampar dan terpukul kerana bukan Muslim yang lebih aktif dan bersemangat berkongsi mengenai Islam berbanding kita. 

Bukannya memerli mereka yang bukan Muslim hendak mendekati dan mengenali Islam atas tiket ‘raih populariti’ atau ‘menunggangi’ agama dan merasakan Islam hanya eksklusif untuk Muslim. –The Merdeka Times  

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *





Antarabangsa

(VIDEO) Israel negara zionis, bukannya negara Yahudi – Rabbi Yisroel Dovid Weiss

Israel adalah negara zionis dan bukannya sebuah negara Yahudi, kata Rabbi Yisroel Dovid Weiss.

A.R. Khan

Published

on

Foto: Rabbi Yahudi, Yisroel Dovid Weiss (kiri) & Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu (kanan).

KUALA LUMPUR – Israel adalah negara zionis dan bukannya sebuah negara Yahudi, kata Rabbi Yisroel Dovid Weiss.

Rabbi Yahudi itu yang juga Aktivis dan Jurucakap Neturei Karta berkata, ini kerana penubuhan negara haram itu adalah tindakan jahat gerakan zionis dan sebenarnya tiada kaitan dengan agama Yahudi.

Neturei Karta adalah organisasi antarabangsa Yahudi Ortodoks anti-Zionis.

“Berhati-hati, jangan panggil ia satu negara Yahudi, jangan kata ia Yahudi, kerana itulah apa yang Netanyahu dan negara jahat mereka mahukan, panggil ia zionisme negara Israel. Dan bezakan dengan jelas antara agama Yahudi dan negara (zionis itu),” katanya ketika berucap di Persidangan Coalition of Malaysian Non-Governmental Organisation: Free Palestine Colloquium di Perdana Leadership Foundation, Putrajaya, dekat sini semalam.

Turut hadir bekas Menteri Luar, Tan Sri Rais Yatim; Bekas Penolong Setiausaha Agung PBB, Dr Hans-Christof von Sponeck; Calon Hadiah Keamanan Nobel 2024, Dr Maung Zarni; dan Pengerusi Boycott, Divestment and Sanctions (BDS) Malaysia, Prof Dr Mohd Nazari Ismail.

Ditanya pandangannya mengenai kumpulan Palestin sama ada ia adalah gerakan berasaskan politik atau agama, Rabbi Yahudi itu menjawab apa sahaja tujuan mereka, tindakan menghukum dan mengganggu urusan kumpulan Palestin tidak sepatutnya berlaku.

Beliau berkata kumpulan Palestin tidak membenci Yahudi tetapi yang menentang Yahudi dan penduduk Palestin adalah kerajaan pendudukan haram zionis.

“Rakyat Palestin, itu tanah mereka dan apa sahaja yang mereka lakukan, kamu tidak pergi gali ke dalam hati dan jiwa negara lain, tanya apa yang mereka lakukan, mengapa mereka melakukannya, mengapa dilakukan? apa kerajaannya? itu bukan urusan kita.

“Itu Palestin (yang merupakan) milik rakyat Palestin. Dan orang Yahudi sejak hari pertama, saya boleh tunjukkan kepada kamu, apabila mereka melantik presiden PLO (Yasser Arafat) yang menubuhkan Pihak Berkuasa Palestin.

“Salah seorang Rabbi kami adalah wakil Yahudi di dalam Pihak Berkuasa Palestin. Kamu perlu tahu zionis tuang asid ke wajahnya, butakan sebelah matanya. 

“Ini ketika kami di Gaza, kami bertemu Ismail Haniyeh ketika dia Perdana Menteri, dan dia juga menyambut kami, dia berkata, “Kami tidak menentang Yahudi,” dan mereka juga berhati-hati kerana mereka harus membezakan, mereka tidak menentang Yahudi atau agama Yahudi, tetapi hanya menentang pendudukan (haram zionis),” kata Yisroel.

Dalam penjelasannya, Rabbi Yahudi itu turut menunjukkan gambar aktiviti dan protes ribuan ahli organisasi antarabangsa Yahudi Ortodoks anti-Zionis di sekitar Washington dan Jerusalem.

Organisasi itu turut menegaskan bahawa negara haram Israel tidak layak mentadbir tanah suci Baitulmaqdis dan Netanyahu serta kerajaan Israel tidak sama sekali mewakili dunia Yahudi secara keseluruhannya. – The Merdeka Times

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending