Connect with us

Kolumnis

Tidak disantuni Muslim punca Islamofobia?

WAJIB bagi umat Islam sama ada yang dilahirkan Islam atau telah lama memeluk agama itu untuk membimbing saudara baharu atau mualaf dalam menangani isu Islamofobia yang menebal di Malaysia, sesuai dengan kadar pemahaman dan kemampuan mereka.

Research And Development MRM

Published

on

Saudara baharu terlebih dahulu merasa Islamofobia
Foto: Gambar sekadar hiasan.

WAJIB bagi umat Islam sama ada yang dilahirkan Islam atau telah lama memeluk agama itu untuk membimbing saudara baharu atau mualaf dalam menangani isu Islamofobia yang menebal di Malaysia, sesuai dengan kadar pemahaman dan kemampuan mereka.

ISLAMOFOBIA atau ‘Islamophobia’ dalam bahasa Inggerisnya merujuk kepada kebencian atau kebimbangan sesuatu pihak atau kumpulan, khususnya bukan Muslim, terhadap Islam, penganutnya atau budayanya. 

Kebiasaannya sikap atau perbuatan diskriminasi ini dikesan di negara-negara Barat, terutamanya mereka yang kurang maklumat atau kurang berinteraksi dengan masyarakat Muslim.

Namun, untuk mengatakan ia telah lama menerobos dan meresap masuk ke tanah air kita merupakan sesuatu yang tidak patut berlaku. 

Ini kerana Malaysia yang berbilang kaum dan agama dengan budaya dan warisan nilainya zaman berzaman serta penuh dengan sejarahnya yang toleran yang diamalkan oleh majoriti masyarakat Melayu Islam. Di samping majoriti rakyatnya terbuka, malah berbaik sangka.

Namun Islamofobia hari ini berjaya bertapak di Malaysia, malah menjadi isu besar dalam negara. Jadi, apakah puncanya?

Hasil kajian Dr Osman Chuah pada 2002 bertajuk “Preaching to the Non Muslim Chinese in Malaysia” mendapati bahawa 90 peratus dari 100 bukan Muslim yang disoal selidik memaklumkan mereka tidak pernah disantuni oleh mana-mana Muslim untuk menceritakan tentang agama Islam.

Apabila golongan bukan Muslim mempunyai persoalan tentang Islam, mereka langsung diminta oleh kawan-kawannya untuk merujuk kepada yang arif dalam bab agama seperti ustaz dan ustazah. 

Tidak dinafikan idea itu bagus tetapi permasalahannya ia kurang praktikal kerana keberadaan kebanyakan ustaz dan ustazah adalah di kawasan yang tidak mesra  masyarakat bukan Muslim, iaitu masjid dan surau. 

Ustaz dan ustazah pula tidak begitu aktif atau tiada langsung akaun sosial media sekiranya golongan ini ingin bertanya.

Maka, sumber yang mereka jadikan rujukan adalah internet. Sebuah platform yang penuh dengan laman sesawang anti Islam. 

Akhirnya tiada yang kita bekalkan untuk mereka rujuk dan bertanya melainkan mereka membuat andaian atau spekulasi sendiri mengenai agama Islam. 

Ini telah menyebabkan masyarakat bukan Muslim hidup dengan penuh 1001 persoalan tentang agama Islam.

Tambahan lagi, kelemahan segelintir masyarakat Islam sendiri yang menzahirkan perbuatan bertentangan dengan ajaran sebenar Islam, lantas ia dimainkan oleh portal berita arus perdana dan beberapa individu yang punya kepentingan, bimbang pada Islam atau survival politik mereka. 

Mereka inilah yang menjaja dan mengimport fahaman Islamofobia ke tanah air supaya bukan hanya masyarakat bukan-Islam, Cina, India, Kadazan, Iban, Murut dan lain-lain takut pada Islam, sehingga membuatkan masyarakat Bukan Muslim faham bahawa kejelekan itu adalah ajaran agama Islam.

Terdapat satu kes yang pernah pihak Multiracial Reverted Muslims (MRM) kendalikan di mana seorang wanita yang memeluk Islam dan kemudiannya berkahwin dengan lelaki Melayu, tidak dibenarkan suami untuk pulang berjumpa keluarga asal sebaik sahaja bernikah sehingga ibu bapa mereka meninggal dunia. 

Perihal ini bertentangan dengan ajaran agama Islam. Kes-kes sedemikian yang menyebabkan ramai masyarakat bukan Islam cukup takut anak-anak mereka memeluk Islam kerana risau kehilangan anak.

Selain itu, kurangnya perkongsian Islam kepada masyarakat bukan Muslim menyebabkan kebanyakan keluarga bukan Islam yang tidak dapat menerima pengislaman ahli keluarga mereka dengan hati terbuka lantaran daripada kesalahfahaman bahawa mereka yang memeluk Islam tidak dibenarkan tinggal dengan keluarga asal atas sebab permasalahan fekah seperti makanan tidak halal, perayaan serta budaya dan sebagainya.

Bagi mereka yang telah lama memeluk agama Islam pasti faham perasaan menjalani kehidupan sebagai saudara baharu bukanlah perkara mudah, tidak seperti mereka yang dilahirkan dan dibesarkan sebagai seorang beragama Islam.

Segala ancaman, tekanan dan ugutan yang diterima asbab kesan dari Islamofobia mengakibatkan sebahagian kecil orang yang memeluk agama Islam ini menyembunyikan pengislaman mereka kerana khuatir identiti mereka diketahui dan yang paling menyedihkan mereka perlu melalui fasa ini berseorangan. 

Walaupun ramai dalam kalangan mereka memeluk agama Islam secara terbuka dan lebih berani pergi ke Jabatan Agama Islam atau mana-mana Pusat Pendaftaran Pengislaman seperti MRM bagi mengisytiharkan keislaman mereka dan untuk mengubah status agama di dalam rekod pendaftaran mereka, namun ini tidak menidakkan mereka akan terlepas dari terkena kesan-kesan Islamofobia yang berlaku di Malaysia.

Satu lagi kajian Dr Osman Chuah pada 1997 bertajuk “Interaction and Integration of Chinese Muslims with their Malay Counterparts in Selangor” menjelaskan beberapa cabaran yang terpaksa dihadapi komuniti Cina Muslim selepas memeluk Islam, antaranya berkaitan stereotaip tidak sihat dalam keluarga bukan Muslim terhadap mereka yang menganut agama Islam.

Orang Cina yang menganut agama Islam akan dianggap sebagai pengkhianat bangsa, mereka digelar sebagai masuk Melayu (Jip Huan). Malah sehingga kini, stereotaip itu masih berlegar di komuniti Cina bukan Muslim. 

Antara yang boleh kita dilakukan untuk menangani perkara ini adalah memenuhi syarat-syarat yang ditetapkan oleh Allah s.w.t dalam firman-NYA,

“Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman).” [Al Qur’an 3:110]

Imam Asy Syaukani menjelaskan tafsir ayat ini dalam Tafsir Fathul Qadir bahawa kita umat muslim akan menjadi umat yang terbaik apabila kita menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan mencegah dari segala perkara yang salah dan beriman kepada Allah s.w.t.

Perkara yang paling terbaik di sisi Allah untuk kita seru kepada orang adalah menyeru bukan Muslim dan Muslim kepada Allah s.w.t. Jumpa mereka dan buat dakwah kepada mereka. Perkenalkan mereka tentang Allah dan mengajak mereka untuk beriman kepada Allah s.w.t sepertimana firmanNYA: 

Dan tidak ada yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata: “Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!” [Al Qur’an 41:33]

Manakala perkara yang paling buruk disisi Allah adalah mensyirikkanNYA, firmanNYA,

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa syirik mempersekutukanNya (dengan sesuatu apa jua) dan akan mengampunkan dosa yang lain dari itu bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan SyariatNya). 

Dan sesiapa yang mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), maka sesungguhnya ia telah melakukan dosa yang besar. [Al Qur’an 4:48]

Menyeru kepada Allah dan mencegah mereka dari melakukan syirik kepadaNYA, menyeru orang Islam untuk berakhlak mulia dan mencegah dari melakukan perbuatan keji adalah antara perkara yang paling kecil kita buat untuk membantu saudara baharu kita dalam menghadapi isu Islamofobia. 

Selain itu, hubungkan mereka dengan kumpulan atau pertubuhan saudara baharu seperti MRM secara fizikal mahupun di media sosial dan laman sesawang bagi membantu sedikit sebanyak saudara baharu kita untuk melalui fasa ini. 

Alangkah bahagianya jika semua Muslim memahami serta berusaha bersama-sama membanteras isu ini. – The Merdeka Times 

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak menggambarkan pendirian The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *





Kolumnis

Berhikmahkah baca ayat al-Quran di hadapan tempat ibadat agama lain?

Beberapa hari lepas tular satu video menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Tangkap layar video yang tular menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Beberapa hari lepas tular satu video menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Dalam video berkenaan, lelaki itu membaca ayat khusus yang berkaitan teguran Nabi Ibrahim kepada kaumnya yang menyembah berhala dalam Surah al-Anbiyaa’ 21:66-67

Nabi Ibrahim AS berkata: ‘Jika demikian, patutkah kamu menyembah yang lain dari Allah sesuatu yang tidak dapat mendatangkan faedah sedikitpun kepada kamu, dan juga tidak dapat mendatangkan mudarat kepada kamu? Jijik perasaanku terhadap kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah! Maka mengapa kamu tidak mahu menggunakan akal fikiran kamu?’” 

Tidak dinafikan apa yang dimaksudkan ayat ini adalah benar dan merupakan fakta dalam ajaran Islam. 

Malah, tiada masalah sekalipun jikalau seseorang Muslim ingin membaca al-Qur’an kerana sememangnya ia perkara yang digalakkan dan diimani setiap Muslim.  

Penulis percaya barangkali niat pempengaruh itu adalah untuk menyampaikan mesej Tawhid dengan membaca petikan ayat al-Qur’an yang khusus menceritakan tentang sindiran Nabi Ibrahim AS kepada pengamal berhala. 

Meskipun niat tersebut mungkin baik, tindakan membaca al-Qur’an di rumah ibadat agama lain adalah tidak sesuai apatah lagi di hadapan patung berhala yang dianggap Tuhan oleh penganut agama terbabit. 

Lebih-lebih lagi, jika tindakan ini bertujuan untuk, konten dan meraih views di media sosial, ia menambahkan lagi ketidak sensitiviti terhadap keagamaan. Tanpa mengetahui realiti setempat, jelas ini bukan dakwah, ini adalah tindakan provokasi yang tidak sepatutnya berlaku.  

Berdakwah biarlah berhikmah 

Setiap daripada kita pasti memiliki pendekatan berdakwah yang pelbagai dalam usaha menarik golongan yang diseru kepada Islam.  

Namun, setiap pendekatan itu juga perlu digariskan mengikut saranan Allah yang menyuruh umat Islam supaya berdakwah secara berhikmah atau bijaksana. 

“Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik.” (Surah an-Nahl 16:125).

Hikmah dalam konteks ayat ini adalah meletakkan setiap sesuatu pada tempatnya dengan panduan akal. 

Sebagaimana  yang dinyatakan Ibnu Hajar dalam Fathul Bari (7/205), “Makna yang paling benar dari Al-Hikmah adalah bahwa Al-Hikmah adalah menempatkan sesuatu pada tempatnya.” 

Sa’id Hawwa pula mengatakan, al-hikmah itu ialah maqalah (pendapat atau perkataan) yang sahih dan jitu, iaitu dalil yang menerangkan kebenaran yang menghilangkan syubhat (kesamaran), atau khitab (ucapan, perkataan atau perbicaraan) yang munasabah kepada setiap golongan manusia berdasarkan kedudukan mereka.

Sebagai contoh, sesuaikah sekiranya kita berdakwah kepada orang bukan Muslim yang asing dan baru pertama kali berjumpa dengan membaca petikan ayat al-Qur’an seperti: 

“Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan Kami, Kami akan membakar mereka dalam api neraka. Tiap-tiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu.” (Surah An-Nisa’ 4:56)  

Sememangnya petikan ayat al-Qur’an ini adalah dalil yang sahih. Namun mari kita fikirkan secara logik, adakah bukan Muslim terbabit akan semakin mendekati Islam atau sebaliknya, menjauhi Islam? 

Dan bolehkah pendekatan dakwah sebegini kita katakan sebagai dakwah secara bijaksana yang meletakkannya di tempat yang sepatutnya? 

Sedangkan, kita perlu menggunakan pendekatan yang bersesuaian dengan audiens mengikut konteks sosial dan realiti setempat. Bukan main terjah berdakwah tanpa mengambil tahu latar belakang kepercayaan setempat. 

Dalam usaha berdakwah, amat penting untuk kita sentiasa mempertimbangkan sensitiviti agama lain dan menunjukkan penghormatan kepada kepercayaan mereka. 

“Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas Dengan ketiadaan pengetahuan.” (Surah Al-An’am 6:108) 

Tetapi, apakah menunjukkan penghormatan kepada kepercayaan mereka bermaksud Muslim menerima kepercayaan mereka? Sudah tentu tidak. Sebabnya jelas, akidah yang berbeza dan prinsip Islam juga jelas iaitu ‘bagi kamu agama kamu dan bagiku agamaku’. 

Pendekatan dakwah yang bijaksana dan penuh hikmah adalah pendekatan yang bukan sahaja mampu menyampaikan mesej Islam dengan lebih efektif, tetapi juga dapat mengukuhkan hubungan kewujudan bersama secara aman dengan penganut agama lain.

Kita harus sentiasa berhati-hati dan bijak dalam memilih cara berdakwah agar mesej yang disampaikan tidak menimbulkan salah faham mahupun ketegangan. – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending