Connect with us

Kolumnis

Mengapa guru takut mengadu masalah kepada KPM?

Dasar pendidikan negara yang sering berubah-ubah tidak dinafikan memberi cabaran yang besar terhadap para guru.

Cikgu Fadli Salleh

Published

on

Foto: Dr. Anuar Ahmad.
  • Timbul beberapa persoalan tentang ketakutan para guru untuk meluahkan pendapat terus kepada Kementerian Pendidikan Malaysia.
  • Persoalan ini timbul rentetan hantaran dibuat Dr. Anuar Ahmad tentang luahan hati seorang guru yang meminta supaya identitinya dirahsiakan.
  • Penulis memberitahu bahawa beliau mempunyai jawapannya, namun mahu melihat jawapan dari PPD, JPN dan KPM.

Dasar pendidikan negara yang sering berubah-ubah tidak dinafikan memberi cabaran yang besar terhadap para guru.

Namun di sebalik cabaran yang dihadapi, para guru dilihat tidak berani tampil secara terang-terangan untuk memberi komen atau membuat aduan kepada Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM).

Melalui sebuah hantaran di Facebook, Dr. Anuar Ahmad yang merupakan pensyarah Fakulti Pendidikan di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) berkongsi luahan hati seorang guru tentang kewujudan masalah dalam sistem pendidikan negara.

FB Anuar Ahmad

Walau bagaimanapun, guru tersebut meminta supaya identitinya dirahsiakan.

“Kami para guru Pendidikan Islam amatlah runsing dengan kehendak Kementerian dalam memastikan ilmu yang dicurahkan ‘sampai’ kepada pelajar.

Sambungnya lagi, “DSKP (Dokumen Standard Kurikulum dan Prestasi), RPT (Rancangan Pengajaran Tahunan) dan kehendak RPH (Rancangan Pengajaran Harian) TS25 (Program Transformasi Sekolah 2025) tak masuk akal. Pelajar saya secara peribadi masih ramai yang buta huruf jawi dan buta membaca al-Quran.

“Silibus pendidikan Islam begitu racau sehingga tidak tahu ke mana hala tuju. 

“Pada hemat saya, ada beberapa topik yang perlu digugurkan ataupun dimurnikan agar kehendak aktiviti Pembelajaran dan Pemudahcaraan (PdPc) itu tercapai,” hurainya lanjut.

Oleh disebabkan itu, timbul beberapa persoalan untuk Menteri Kanan Pendidikan Datuk Dr. Mohd Radzi Md Jidin dan ahli pasukannya perlu bincangkan dan fikirkan solusinya.

Dr Radzi Jidin

Pertama, kenapa guru-guru tidak membuat luahan/teguran, tidak memberi pandangan/maklum balas melalui ‘saluran betul’ yang sering diuar-uarkan itu?

Kedua, kenapa guru-guru meluah melalui orang tengah seperti ini? Meluah melalui laman guru di Facebook, meluah melalui Twitter, Instagram, TikTok dan seumpamanya?

Ketiga, kenapa ramai guru sanggup mencipta akaun palsu semata-mata demi meluahkan rasa terpendam, untuk menegur sistem pendidikan yang mereka rasa salah?

Padahal guru-guru ini bukannya meluahkan sesuatu untuk kepentingan diri sendiri. Bukan minta kenaikan gaji. Bukan minta itu ini.

Malahan luahan ini dibuat demi kebaikan sistem pendidikan negara.

Teguran dan luahan hati ini adalah maklum balas yang sangat penting untuk KPM tahu. Ini luahan pelaksanaan dasar paling bawah. Pembina dasar perlu tahu dengan jelas tentang maklum balas dari pelaksana dasar ini.

Soalnya, kenapa para guru menggunakan orang tengah seperti Dr Anuar Ahmad, admin page guru dan akaun palsu?

Apa yang para guru takutkan untuk meluah melalui ‘saluran betul’ tersebut?

Kerana apa?

Saya ada jawapannya.

Cuma ingin lihat jawapan menteri, PPD, JPN dan KPM.

Sumber : Cikgu Fadli Salleh 

 

Author

  • Cikgu Fadli Salleh

    Guru Popular yang mempunyai ratusan ribu pengikut di Facebook dengan gelaran Cikgu Korea. Telah mencipta fenomena dengan mengadakan kelas tambahan percuma secara LIVE terbesar di Malaysia.

Kolumnis

Bukankah sambut hari raya Aidilfitri sehari sahaja, bukan sebulan?

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Ia merupakan musim perayaan yang sangat dinantikan dan dirai penuh kegembiraan di mana waktu ini digunakan untuk menziarahi ke rumah keluarga dan rakan-rakan bagi merapatkan lagi hubungan silaturrahim.

Selama sebulan juga, terutamanya masyarakat Melayu Muslim, rumah-rumah mereka akan ‘dibuka’ dengan menghidangkan pelbagai juadah dan rumah dihias cantik untuk menyambut tetamu yang datang.

Namun, persoalan yang sering timbul adalah ‘Adakah tradisi ‘raya sebulan’ ini bertepatan dengan syariat Islam? Bukankah Islam hanya menganjurkan sehari sahaja dalam menyambut Aidilfitri, bukannya sebulan?’

Menariknya, persoalan ini telahpun dijawab menerusi artikel ‘Irsyad Al-Fatwa Siri Ke-684: Bolehkah Menyambut Hari Raya selama Sebulan Syawal’ dan ‘Al-Kafi #1296: Sambut Hari Raya Sebulan itu Bid’ah?’ di laman sesawang rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan.

Artikel itu mengatakan sememangnya Hari Raya Aidilfitri yang disyariatkan hanyalah pada satu Syawal. Ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW ketika baginda tiba di Madinah, penduduk Madinah menyambut dua perayaan. Lalu Baginda SAW bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan kepada kamu dua hari yang terbaik iaitu Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidiladha.” (Riwayat Ahmad, No. 12362)

Ini bermakna, hanya dua perayaan disyariatkan bagi umat Islam untuk dirayakan atas perintah Allah SWT.

Namun, apakah membezakan hari raya yang disyariatkan dengan hari-hari lain? Bezanya adalah pada amalan ibadat yang khusus diperintahkan untuk dilakukan pada hari tersebut.

Sebagai contoh, Hari Raya Aidilfitri disyariatkan melakukan ibadah solat hari raya, menunaikan zakat fitrah dan takbir yang hanya berlaku pada satu Syawal. Bahkan, pada hari tersebut umat Islam diharamkan berpuasa.

Dan sesudah hari tersebut tidak disyariatkan dengan apa-apa amalan ibadat khusus. Tiada lagi ibadat seperti solat sunat, mandi sunat dan takbir hari raya.

Maka, amalan ziarah-menziarahi sanak saudara bukanlah satu amalan ibadat yang dikhususkan dalam perayaan Aidilfitri. Ia hanyalah suatu tradisi yang baik dan diharuskan dalam Islam.

Mengikut Pejabat Mufti WP, mana-mana adat tradisi yang tidak bertentangan dengan nas-nas syarak, maka hukum asalnya adalah harus. Dalam kaedah Fiqh disebutkan:

“Asal bagi sesuatu perkara adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keharaman (perkara tersebut)” (Al-Asyhbah wa al-Nazoir, ms. 60)

Bahkan tiada sesiapa pun mengikat amalan seperti ziarah-menziarahi, bermaafan, menjamu makan dan seumpamanya hanya mesti diadakan pada hari raya.

Ia sekadar tradisi diamalkan demi mengambil keberkatan bulan Syawal yang mulia.

Kesimpulannya, hari raya Aidilfitri yang disyariatkan sememangnya pada satu Syawal. Namun, tiada masalah untuk menyambut hari raya dengan melakukan ziarah-menziarahi sepanjang Syawal kerana ia merupakan kebiasaan yang baik dan ia diharuskan dalam Islam.

Malah, dalam satu hadis Rasulullah SAW pernah menceritakan betapa cintanya Allah SWT kepada mereka yang menziarahi orang lain. Sabdanya

“Seorang lelaki menziarahi saudaranya di satu perkampungan yang lain. Lalu Allah menghantar malaikat untuk berada di jalan ke kampung yang ingin dia tuju. Apabila lelaki itu sudah mendekat, malaikat itu bertanya: Ke manakah engkau mahu pergi? Jawab lelaki itu: Aku mahu menziarahi saudaraku yang ada di kampung ini. Malaikat berkata: Adakah engkau ada harta yang ingin diberikan kepadanya? Lelaki itu berkata: Tidak. Sesungguhnya aku mencintainya kerana Allah. Malaikat itu berkata: Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dihantar kepada engkau. Allah mencintai engkau sebagaimana engkau mencintai saudara engkau itu.” (Riwayat Muslim, No. 6714) –The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending