Connect with us

Terkini

Ingin jadi ‘jutawan segera’ punca pelajar enggan sambung belajar

Sebahagian anak muda menganggap pendidikan tidak penting kerana terpengaruh  ‘jutawan segera’ media sosial yang memudahkan pelbagai perkara termasuk pemasaran diri dan produk.

Wartawan TMT

Published

on

Ingin jadi jutawan segera punca pelajar enggan sambung belajar
Foto: Gambar sekadar hiasan.
  • Sebahagian anak muda menganggap pendidikan tidak penting kerana terpengaruh  ‘jutawan segera’ media sosial yang memudahkan pelbagai perkara termasuk pemasaran diri dan produk.
  • Ramai ambil peluang berniaga dalam talian atau menjadi pempengaruh dengan pelbagai ‘content’ namun yang membezakannya, ilmu pengetahuan dan nilai diketengahkan.
  • “Lihat segmentasi pasaran dan siapa yang mendominasinya pada masa ini. Banyak yang berasaskan testimoni dan emosi,” – Naib Canselor USM, Profesor Datuk Dr Faisal Rafiq Mahamd Adikan.
  • “Pendidikan tinggi bukan hanya melahirkan pekerja berkemahiran namun menghasilkan usahawan yang berperanan sebagai ‘job creators’ dan mampu menawarkan peluang pekerjaan.” 
  • “Jika anak-anak muda sudah tidak berminat dengan pengajian tinggi, negara akan bergantung kepada orang luar dalam proses pembangunan negara pada masa hadapan. Kita akan selamanya menjadi pengguna teknologi bukannya penghasil teknologi.”
  • “Ibu bapa terlebih dahulu kena ubah pemikiran dan bersikap tegas supaya anak-anak rasa bahawa mereka harus jadi orang berpendidikan. Jangan semata-mata salahkan guru, kerajaan atau sistem tapi lupa muhasabah diri,” – bapa.

“TIDAK belajar tinggi pun boleh dapat gaji sama dengan mereka yang ada ijazah, RM4,000 sebulan.

“Tidak masuk universiti pun, mampu pakai kereta mewah,”

Umumnya itu antara ulasan paling klise yang didengar masa kini. Ia gara-gara pendedahan media mengenai sejumlah 72 peratus anak muda tidak lagi berminat untuk melanjutkan pengajian selepas tamat Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).

Naib Canselor Universiti Sains Malaysia (USM), Profesor Datuk Dr Faisal Rafiq Mahamd Adikan, berkata senario berkenaan berlaku disebabkan rantaian peristiwa yang terjadi di keliling kita, lapor Berita Harian hari ini.

Menurutnya, senario ini bermula semasa penularan pandemik COVID-19 dan keadaan ekonomi dunia bergolak serta pelbagai lagi krisis yang membuatkan ramai berusaha keras memulihkan kehidupan. 

Dalam usaha itu, masyarakat juga melihat perkembangan media sosial yang semakin pesat sehingga ada sebahagian paparannya mengaburi pandangan dan menjadikan ramai keliru dengan realiti yang terjadi.

“Justeru terdapat sebahagian anak muda terpengaruh dengan ‘jutawan segera’ media sosial dan dunia maya yang memudahkan pelbagai perkara termasuk pemasaran diri dan produk.

“Malah lebih parah apabila sebahagian mereka menganggap pendidikan sudah tidak penting,” katanya.

Tegas beliau, dalam perkembangan media sosial kini, ramai mengambil peluang berniaga dalam talian atau muncul sebagai pempengaruh dengan pelbagai ‘content’ namun apa yang membezakannya ialah ilmu pengetahuan dan nilai yang diketengahkan. 

Katanya, pertimbangan berasaskan ilmu pengetahuan yang tinggi akan sedikit sebanyak menjadi cabaran kepada kelompok pempengaruh media sosial ini.

“Lihat segmentasi pasaran dan siapa yang mendominasinya pada masa ini. Banyak yang berasaskan testimoni dan emosi. 

“Pada masa sekarang, lebih kepada kekuatan pengaruh individu bermain dengan emosi dan keperluan semasa masyarakat. 

“Pada masa depan, keadaan akan berubah jika dominasi itu berubah dan ilmu pengetahuan berasaskan data dan fakta menjadi asas membuat keputusan,” katanya .

Buat keputusan yang baik

Dr Faisal Rafiq berkata, pendidikan tinggi menjadikan seseorang itu berupaya membuat keputusan yang baik dan menjana pemikiran untuk masa hadapan seterusnya berfikiran jauh dalam menghadapi persaingan. 

Tanpa ilmu, proses itu akan tersekat dan masyarakat serta negara akan tertinggal jauh di belakang negara-negara maju yang rakyatnya berusaha dan bersaing untuk menguasai ilmu. 

“Lihatlah peratusan mereka yang mempunyai taraf pendidikan tinggi di negara-negara maju yang sesetengahnya melangkaui 50 peratus daripada keseluruhan penduduknya.

“Perubahan dan perkembangan teknologi sebenarnya membuka peluang yang lebih luas kepada graduan. 

“Pendidikan tinggi bukan hanya melahirkan pekerja berkemahiran namun menghasilkan usahawan yang berperanan sebagai ‘job creators’ dan mampu menawarkan peluang pekerjaan,” katanya.

Tegas beliau, sangat penting untuk mengubah persepsi bahawa universiti adalah kilang pengeluar tenaga kerja. Sebaliknya apa yang dibangunkan ialah manusia dengan sifat kompleks, serta memiliki pemikiran dan kebolehan yang berbeza antara satu sama lain.

Tanggungjawab universiti ialah menghasilkan manusia yang berupaya berfikir, memperkayakan bakat, berinovasi, kreatif dan berupaya menghadapi persaingan serta apa penting menyesuaikan diri dalam persekitaran yang berubah-ubah dan mencabar. 

“Dalam hal ini, universiti perlu mengeluarkan lebih ramai cerdik pandai misalnya untuk memajukan sumber-sumber pertanian, teknologi pengeluaran barangan dan bidang kesihatan untuk kesejahteraan rakyat.

“Jika anak-anak muda sudah tidak berminat dengan pengajian tinggi, negara akan bergantung kepada orang luar dalam proses pembangunan negara pada masa hadapan. Kita akan selamanya menjadi pengguna teknologi bukannya penghasil teknologi,” katanya.

Usaha mendapat pekerjaan lebih baik

Sementara itu bagi Yang Dipertua Majlis Perwakilan Pelajar USM, CT Faizah Abdul Rahman, berkata menyambung pelajaran itu sendiri adalah satu daripada usaha untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih baik. 

Bukan itu sahaja, universiti juga menjadi tempat untuk seseorang itu mengembangkan jaringan dan lebih banyak peluang yang boleh direbut serta diketahui sekiranya seseorang itu mempunyai jaringan kukuh dengan ramai orang.

“Diakui tidak semua individu lahir dalam serba kemewahan untuk menanggung kos pengajian. Ada yang serba kekurangan dan perlu melakukan pinjaman. Namun tidak wajar hal itu dianggap sebagai beban dan halangan.

“Menyambung pengajian bukan hanya untuk ilmu tetapi melatih individu memiliki kepakaran yang diperlukan sebagai persiapan masuk ke dunia pekerjaan.

“Selain itu ia juga fasa penting bagi melatih interaksi dan mewujudkan jaringan yang baik dengan masyarakat,” katanya.

Tambah CT Faizah, banyak usaha perlu dibuat oleh pelbagai pihak untuk menarik minat anak muda menyambung pelajaran dalam situasi semasa.

Bagi seorang bapa, Ahmad Yakqub Nazri, 40, sikap tidak berminat dengan pelajaran bukan terbina sehari dua sebaliknya ia terbentuk sepanjang tempoh anak-anak itu membesar dan dipengaruhi apa yang mereka lihat dan dengar.

Tegasnya, sebagai ibu bapa kita sebenarnya guru pertama anak-anak. Justeru ibu bapa perlu berpandangan jauh, bersikap tegas dan mengambil tahu apa berlaku di sekolah. 

“Ia bermula dengan keprihatinan kita terhadap pembelajaran mereka. Buka buku sekolah mereka, ambil tahu apa yang guru komen. Kita juga perlu tahu kelemahan dan kekurangan mereka malah tentu saja maklum bila anak-anak ini dijadualkan menghadapi ujian atau peperiksaan dan aktiviti seharian mereka.

“Ibu bapa terlebih dahulu kena ubah pemikiran dan bersikap tegas supaya anak-anak rasa bahawa mereka harus jadi orang berpendidikan. Jangan semata-mata salahkan guru, kerajaan atau sistem tapi lupa muhasabah diri.

“Saya faham ramai ibu bapa sibuk cari rezeki tapi perlu sentiasa berkomunikasi dengan anak-anak jangan sampai terlepas pandang proses pembangunan mereka,” katanya.

Sumber : Berita Harian

Author

Kolumnis

Berhikmahkah baca ayat al-Quran di hadapan tempat ibadat agama lain?

Beberapa hari lepas tular satu video menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Tangkap layar video yang tular menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Beberapa hari lepas tular satu video menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Dalam video berkenaan, lelaki itu membaca ayat khusus yang berkaitan teguran Nabi Ibrahim kepada kaumnya yang menyembah berhala dalam Surah al-Anbiyaa’ 21:66-67

Nabi Ibrahim AS berkata: ‘Jika demikian, patutkah kamu menyembah yang lain dari Allah sesuatu yang tidak dapat mendatangkan faedah sedikitpun kepada kamu, dan juga tidak dapat mendatangkan mudarat kepada kamu? Jijik perasaanku terhadap kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah! Maka mengapa kamu tidak mahu menggunakan akal fikiran kamu?’” 

Tidak dinafikan apa yang dimaksudkan ayat ini adalah benar dan merupakan fakta dalam ajaran Islam. 

Malah, tiada masalah sekalipun jikalau seseorang Muslim ingin membaca al-Qur’an kerana sememangnya ia perkara yang digalakkan dan diimani setiap Muslim.  

Penulis percaya barangkali niat pempengaruh itu adalah untuk menyampaikan mesej Tawhid dengan membaca petikan ayat al-Qur’an yang khusus menceritakan tentang sindiran Nabi Ibrahim AS kepada pengamal berhala. 

Meskipun niat tersebut mungkin baik, tindakan membaca al-Qur’an di rumah ibadat agama lain adalah tidak sesuai apatah lagi di hadapan patung berhala yang dianggap Tuhan oleh penganut agama terbabit. 

Lebih-lebih lagi, jika tindakan ini bertujuan untuk, konten dan meraih views di media sosial, ia menambahkan lagi ketidak sensitiviti terhadap keagamaan. Tanpa mengetahui realiti setempat, jelas ini bukan dakwah, ini adalah tindakan provokasi yang tidak sepatutnya berlaku.  

Berdakwah biarlah berhikmah 

Setiap daripada kita pasti memiliki pendekatan berdakwah yang pelbagai dalam usaha menarik golongan yang diseru kepada Islam.  

Namun, setiap pendekatan itu juga perlu digariskan mengikut saranan Allah yang menyuruh umat Islam supaya berdakwah secara berhikmah atau bijaksana. 

“Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik.” (Surah an-Nahl 16:125).

Hikmah dalam konteks ayat ini adalah meletakkan setiap sesuatu pada tempatnya dengan panduan akal. 

Sebagaimana  yang dinyatakan Ibnu Hajar dalam Fathul Bari (7/205), “Makna yang paling benar dari Al-Hikmah adalah bahwa Al-Hikmah adalah menempatkan sesuatu pada tempatnya.” 

Sa’id Hawwa pula mengatakan, al-hikmah itu ialah maqalah (pendapat atau perkataan) yang sahih dan jitu, iaitu dalil yang menerangkan kebenaran yang menghilangkan syubhat (kesamaran), atau khitab (ucapan, perkataan atau perbicaraan) yang munasabah kepada setiap golongan manusia berdasarkan kedudukan mereka.

Sebagai contoh, sesuaikah sekiranya kita berdakwah kepada orang bukan Muslim yang asing dan baru pertama kali berjumpa dengan membaca petikan ayat al-Qur’an seperti: 

“Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan Kami, Kami akan membakar mereka dalam api neraka. Tiap-tiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu.” (Surah An-Nisa’ 4:56)  

Sememangnya petikan ayat al-Qur’an ini adalah dalil yang sahih. Namun mari kita fikirkan secara logik, adakah bukan Muslim terbabit akan semakin mendekati Islam atau sebaliknya, menjauhi Islam? 

Dan bolehkah pendekatan dakwah sebegini kita katakan sebagai dakwah secara bijaksana yang meletakkannya di tempat yang sepatutnya? 

Sedangkan, kita perlu menggunakan pendekatan yang bersesuaian dengan audiens mengikut konteks sosial dan realiti setempat. Bukan main terjah berdakwah tanpa mengambil tahu latar belakang kepercayaan setempat. 

Dalam usaha berdakwah, amat penting untuk kita sentiasa mempertimbangkan sensitiviti agama lain dan menunjukkan penghormatan kepada kepercayaan mereka. 

“Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas Dengan ketiadaan pengetahuan.” (Surah Al-An’am 6:108) 

Tetapi, apakah menunjukkan penghormatan kepada kepercayaan mereka bermaksud Muslim menerima kepercayaan mereka? Sudah tentu tidak. Sebabnya jelas, akidah yang berbeza dan prinsip Islam juga jelas iaitu ‘bagi kamu agama kamu dan bagiku agamaku’. 

Pendekatan dakwah yang bijaksana dan penuh hikmah adalah pendekatan yang bukan sahaja mampu menyampaikan mesej Islam dengan lebih efektif, tetapi juga dapat mengukuhkan hubungan kewujudan bersama secara aman dengan penganut agama lain.

Kita harus sentiasa berhati-hati dan bijak dalam memilih cara berdakwah agar mesej yang disampaikan tidak menimbulkan salah faham mahupun ketegangan. – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending