Connect with us

Kolumnis

April Fool: Adakah Islam melarang umatnya bergurau?

APABILA masuk bulan April, masyarakat dunia sudah tidak asing dengan sambutan hari April Fool yang diraikan pada 1 April setiap tahun.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

APABILA masuk bulan April, masyarakat dunia sudah tidak asing dengan sambutan hari April Fool yang diraikan pada 1 April setiap tahun.

Pada waktu inilah, kita akan nampak terdapat individu membuat konten ‘prank’ untuk mengejutkan orang lain dan mengatakan “April Fool” yang bertujuan untuk bergurau. 

Menarik bagi penulis bawakan perbincangan yang telah dijelaskan dalam artikel ‘Irsyad Al-Fatwa Siri Ke-566: Hukum Prank dalam Islam’ di laman sesawang rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan. 

Artikel itu menyatakan ‘hukum asal bagi gurauan atau prank adalah dibolehkan selagi mana gurauan tersebut tidak melampau dan boleh diterima orang yang diajak bergurau’. 

Kebenaran tersebut dapat dilihat daripada sirah Nabi Muhammad ﷺ apabila seorang wanita tua datang bertemu dengan baginda ﷺ lalu berkata: “Wahai Rasulullah! Berdoalah kepada Allah agar memasukkan aku ke dalam syurga”.

Baginda menjawab: “Wahai Ummu Fulan, sesungguhnya syurga itu, tidak dimasuki oleh orang tua.” Wanita itu lantas berpaling dan menangis, lalu Baginda ﷺ bersabda: “Kamu sampaikanlah kepada wanita itu bahawa dia tidak akan masuk ke dalam syurga dalam keadaan dia tua kerana sesungguhnya Allah ﷾ berfirman (yang bermaksud): Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa, serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh), yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya. (Surah al-Waqi‘ah: 35-37).” (Ash-Shama’il Al-Muhammadiyah, No. 239)

Meskipun Islam membenarkan umatnya untuk bergurau senda, namun kita perlu berwaspada dalam bergurau supaya tidak melampaui batas.

Hari ini penulis ingin membawakan beberapa panduan untuk bergurau dalam Islam.

1. Tidak boleh berbohong atau berdusta walaupun niat bergurau.

“Celakalah buat seseorang yang menceritakan suatu cerita dengan tujuan untuk membuatkan sesuatu kaum itu ketawa maka dia berdusta. Celakalah buatnya, celakalah buatnya.” (Sunan Abu Dawud, No. 4990)

2. Tidak boleh mengambil barang orang lalu menyembunyikannya sebagai ‘prank’.

“Tidak boleh sama sekali kamu mengambil barang salah seorang daripada saudara kamu kerana gurauan atau serius.” (Sunan Abu Dawud, No. 5003)

3. Tidak boleh mengejutkan orang.

Para sahabat Nabi Muhammad ﷺ bermusafir bersama baginda. Salah seorang dari mereka tertidur lalu ada sebahagian sahabat yang mengambil dan menarik tali yang ada bersamanya sehingga orang yang tidur itu terkejut, maka Rasulullah ﷺ bersabda, “Tidak halal bagi seorang muslim membuat saudara muslimnya terkejut. (Sunan Abu Dawud, No. 5004)

4. Tidak menyebarkan aib orang.

“Barangsiapa yang mencari-cari aib (atau kelemahan) saudaranya yang muslim, nescaya Allah akan membuka aibnya walaupun dia berada di dalam rumahnya.”  (Sunan Tirmithis, No. 2032)

Pada zaman sekarang, wujud satu trend yang membahayakan iaitu pembuat konten cuba merakam video ‘prank’ lalu memuat naik video reaksi ‘mangsa’ yang di‘prank’ itu di media sosial sehingga menjatuhkan maruahnya. 

Tindakan seperti itu tidak dibenarkan dalam Islam kerana ia merupakan tindakan yang sengaja memalukan dan membuka aib ‘mangsa’ terbabit di muka awam yang jelas bercanggah dengan prinsip perlunya menutup aib saudara.

Tidak dinafikan bergurau antara satu sama lain adalah salah satu cara merapatkan hubungan silaturahim.

Namun, Islam sebagai agama yang komprehensif masih memberi panduan dalam setiap perkara hidup, termasuklah cara bergurau.

Sebaiknya, video-video atau konten sedemikian perlu digantikan dengan sesuatu yang lebih mendatangkan manfaat dan pengajaran kepada audiens.  – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *





Kolumnis

Publisiti meluas ‘kelebihan’ sekolah Cina, media jangan korbankan jati diri negara

Hari ini (semalam) akhbar Sinar Harian memberikan ruang yang begitu meluaskan mengenai kebaikan Sekolah Cina, melibatkan SJKC, SMJKC dan Sekolah Persendirian Cina. 

Avatar

Published

on

Foto: Timbalan Presiden Muafakat Nasional (MN), Prof Mohd Ridhuan Tee Abdullah.

Hari ini (semalam) akhbar Sinar Harian memberikan ruang yang begitu meluaskan mengenai kebaikan Sekolah Cina, melibatkan SJKC, SMJKC dan Sekolah Persendirian Cina. 

Saya tidak pasti apakah ruang ini dibayar oleh pihak  berkepentingan Cina atau tidak, tetapi publisitinya begitu meluas, seolah-olah sekolah Cina ini adalah segala-galanya, langsung tidak ada kelemahan.

Apakah akhbar Sinar Harian mahu menjadi alat propaganda kepada Pendidikan Cina? Apa pun saya masih bersangka baik lagi kepada akhbar ini kerana saya kenal rapat dengan pemiliknya

Saya fikir orang yang mengeluarkan kenyataan atau menulis tentang Pendidikan Cina dalam akhbar ini, tidak lain, untuk menarik seramai mana orang Melayu yang mungkin, bagi memastikan sekolah Cina terus kekal relevan, lebih-lebih lagi apabila mendapat sambutan daripada orang Melayu.  

Almaklum sahajalah, Pendidikan Cina hari ini sedang hangat diperkatakan. 

Terbaharu, kenyataan menolak penggunaan bahasa Melayu di Sekolah Cina untuk subjek Sains dan Matematik.

Sepatutnya akhbar Sinar Harian, perlu berlaku adil. Takkan selama ini banyak kelemahan dalam institusi pendidikan ini yang saya bentang, langsung tidak diberikan perhatian. 

Hanya mungkin kerana ruang itu berbayar, maka kita siarkan semua kebaikannya tanpa menoleh ke belakang sedikit. 

Janganlah begitu Sinar Harian. Buatlah Wacana antara saya dengan pejuang-pejuang bahasa Cina itu, kita debatkan secara adil

Jangan hanya kerana kita dibayar, maka kita sanggup korbankan jati diri negara ini. Berlaku adillah, ada pro, mestinya ada kontranya. Muhasabahlah. – The Merdeka Times

Penulis adalah Timbalan Presiden Muafakat Nasional (MN) yang juga penganalisis politik dan pendakwah bebas.

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending