Connect with us

Kolumnis

Dilema Ahli Parlimen: Mewakili parti politik atau rakyat?

Assalamualaikum wrt wbt. Moga para pembaca sihat sejahtera. Perkara sedih berlaku dalam negara, terutamanya hal kehilangan jiwa, namun kita perlu hadapi jua. Moga Allah terus berkati usaha dan memakbulkan doa kita. 

Profesor Datuk Dr Shamrahayu Ab Aziz

Published

on

Dilema Ahli Parlimen: Mewakili parti politik atau rakyat?
Foto: Profesor Datuk Dr Shamrahayu Ab Aziz.

Assalamualaikum wrt wbt. Moga para pembaca sihat sejahtera. Perkara sedih berlaku dalam negara, terutamanya hal kehilangan jiwa, namun kita perlu hadapi jua. Moga Allah terus berkati usaha dan memakbulkan doa kita. 

Pagi ini saya terjaga dari tidur agak awal. Seperti dalam mimpi, bila terjaga saya terus membuka laptop yang berada di hujung katil, terus menekan keyboard dan menulis tajuk yang terpapar di atas. 

Seolah tanpa fikir tajuk di atas keluar dari minda saya. Selepas menulis tajuk tersebut, saya bertanya pada diri sendiri, adakah saya perlu menulis tentang perkara ini? Sekiranya saya perlu menulis, kenapa saya perlu lakukannya? 

Setelah seketika bermonolog, saya mengambil keputusan untuk meneruskan tulisan dengan tajuk ini. Kenapa agak sukar bagi saya untuk mengambil keputusan membuat penulisan ini? 

Sebab utama ialah, kerana perkara ini lebih terkait dengan disiplin sains politik, bukan sepenuhnya terangkum dalam urusan undang-undang Perlembagaan, iaitu bidang pengkhususan saya. 

Satu lagi sebab yang membuat saya berfikir dua kali untuk membuat paparan ini ialah kerana, saya fikir masyarakat sudah memahaminya. Saya percaya telah banyak tulisan dan pengucapan berkaitan perkara ini. 

Namun, saya mengambil keputusan untuk menulis kerana ada baiknya untuk saya berkongsi pandangan saya berdasarkan penulisan atau idea yang telah sedia ada dalam bidang ini. Tulisan ini mungkin mampu membantu rakan pembaca yang belum begitu dekat dengan isu atau perkara ini. Sebenarnya saya telah lama berfikir tentang ini. 

Namun saya belum pasti bilakah masa yang paling sesuai untuk berkongsi dengan para pembaca. Saya tidak tahu, sama ada ini adalah masa yang sesuai ataupun tidak. Namun saya fikir, saya tidak boleh bertangguh lagi untuk mula mengutarakan pandangan tentang hal ini. Kita sudah hampir dengan pembukaan sesi pertama Parlimen ke-15, dan “kita” perlu jelas tentang perkara ini. 

“Kita” di sini saya maksudkan kita semua, termasuk para ahli parlimen, pimpinan parti politik, ahli parti politik dan juga rakyat yang telah mengundi, bahkan termasuk juga rakyat tidak layak, atau tidak membuang undi. Mungkin ini masa yang sesuai. Selamat membaca. Moga tulisan ini menyampaikan ilmu bermanfaat dunia akhirat untuk kita semua. 

Sebelum ini saya pernah menyebut dalam beberapa pembentangan dan pengucapan saya bahawa, setelah seseorang itu dipilih sebagai wakil rakyat melalui pilihan raya, dia bukan semata-mata wakil rakyat bagi rakyat yang memilihnya atau wakil bagi parti politik yang membenarkannya dan mencalonkannya sebagai calon pilihan raya bagi parti politik tersebut. 

Beliau adalah wakil bagi keseluruhan rakyat dan keseluruhan negara. Wakil rakyat adalah penggubal undang-undang atau legislator bagi negara. Justeru itu, dalam melaksanakan amanah yang digalasnya, seorang wakil rakyat itu hendaklah bijaksana dan dadanya penuh hikmah (wisdom) dalam membuat keputusan yang terbaik bagi keseluruhan negara, bukan semata-mata untuk parti politiknya atau kawasan pilihan raya yang telah memilihnya sebagai wakil rakyat. 

Tulisan Edmund Burke.

Bagi membicarakan perkara di dalam tajuk ini, saya telah beberapa lama meneliti ucapan Edmund Burke. Para pembaca boleh mencari maklumat tentang siapa Edmund Burke dan apakah idea dan penulisan beliau dalam hal yang saya sedang diperkatakan ini. 

Pengucapan Edmund Burke yang saya rujuk adalah petikan dari penerbitan The Works of the Right Honourable Edmund Burke. 6 vols. London: Henry G. Bohn, 1854-56, iaitu pengucapan yang dibuat pada tahun 1774. 

Pengucapan Edmund Burke ini telah lama, namun pada pengamatan saya, idea dan prinsip yang diperkenalkan dalam tulisan ini masih lagi sesuai dan sepadan untuk diterima dalam amalan demokrasi semasa di negara kita.

Apabila meneliti tulisan klasik ini, saya lebih memahami tentang hubungan antara wakil rakyat dan rakyat yang diwakilinya, dan secara “tidak langsung” mengenai hubungan antara wakil rakyat dan parti politiknya. 

Untuk hubungan antara wakil rakyat dan parti politiknya saya sebut secara tidak langsung kerana Edmund Burke tidak menyatakan perkara ini secara jelas dalam tulisan yang saya rujuk ini. 

Saya masih mencari sumber yang jelas untuk prinsip hubungan antara wakil rakyat dan parti politiknya, terutamanya setelah wakil rakyat tersebut terlibat dalam perbahasan atau dalam membuat keputusan sebagai “ahli Dewan Rakyat”. Justeru itu, pandangan saya dalam perkara ini adalah lebih bersandarkan kepada prinsip yang dijelaskan oleh Edmund Burke. Saya kongsikan di bawah ini antara intipati penting idea Edmund Burke. 

Intipati Fikiran Edmund Burke 

Saya bahagikan intipati Fikiran Edmund Burke kepada beberapa perkara: 

Pertama 

Seharusnya dan sepatutnya adalah menjadi kebahagiaan dan kemuliaan seorang wakil untuk hidup dalam kesatuan yang paling rapat, perhubungan yang paling intim, dan komunikasi yang tiada sekatan dengan pengundinya. Hasrat pengundi sepatutnya menjadi amanah yang besar dan berat untuk dipikul oleh seorang wakil rakyat. 

Pendapat mereka, iaitu rakyat yang diwakili, hendaklah diberikan penghormatan yang tinggi. Hal ehwal rakyat yang diwakili hendaklah diberikan perhatian tanpa henti oleh setiap wakil rakyat. 

Adalah menjadi kewajipan wakil rakyat untuk mengorbankan ketenangannya, kesenangannya serta kepuasannya demi rakyat yang diwakilinya. Ringkasnya, wakil rakyat, dalam semua keadaan hendaklah sentiasa mengutamakan kepentingan rakyat yang diwakili berbanding kepentingan dirinya sendiri. 

Kedua 

Pendapat wakil rakyat hendaklah tidak berat sebelah. Wakil rakyat hendaklah membuat keputusan, penilaian yang matang dengan penuh hikmah, dengan hati nuraninya yang tercerah. Justeru itu, wakil rakyat tersebut tidak sepatutnya mengorbankan kebijaksanaannya, hikmahnya dan penghayatan dalam hati dan nuraninya kepada semata-mata kehendak rakyat yang diwakilinya atau kepada sesiapa jua sekalipun. 

Perkara ini bukan datangnya daripada kemahuan wakil rakyat itu sendiri, serta tidak juga datang daripada undang-undang atau Perlembagaan. Ia adalah amanah yang datang daripada “Providence”, iaitu “the protective care of God or of nature as a spiritual power” atau boleh diterjemahkan sebagai penjagaan atau perlindungan Tuhan atau alam semulajadi sebagai kuasa rohani. 

Dalam konteks keimanan Islam, ia adalah amanah melaksanakan Syariah Allah. Justeru itu, para wakil rakyat berhutang kepada rakyat bukan hanya kerana rakyat memilih mereka sebagai wakil, tetapi juga wakil rakyat itu berhutang kepada dirinya dan Tuhannya untuk menunaikan amanah. 

Amanah tersebut ialah amanah untuk melaksanakan tugas dan kewajipannya dengan menggunakan sepenuhnya kebijaksanaan yang dimilikinya dan penghayatan terhadap anutan dan ajaran agamanya serta naluri rohaninya. Sekiranya seorang wakil rakyat hanya bertugas memuaskan hati rakyat yang diwakilinya, tetapi mengorbankan kebijaksanaan dan hikmahnya, maka itu adalah satu pengkhianatan kepada amanah yang digalas oleh wakil rakyat tersebut. 

Ketiga

Sesungguhnya melaksanakan amanah sebagai sebuah kerajaan dan amanah menggubal undang-undang adalah soal akal dan pertimbangan yang berhikmah. Ia bukan soal kecenderungan semata-mata, seperti kecenderungan terhadap parti politik atau kecenderungan individu. 

Apakah akal dan pertimbagan itu? Adakah ia merupakan keputusan yang diambil sebelum berlakunya perbincangan dalam kalangan mereka yang memegang amanah? Atau adakah ia merupakan perbincangan sekumpulan orang lain dan keputusannya dibuat oleh kumpulan yang lain? Atau adakah keputusan dibuat oleh mereka yang berada jauh daripada perbincangan atau berhujah? 

Sesungguhnya menyampaikan pendapat, adalah hak semua orang; suara rakyat yang diwakili adalah pendapat yang hendaklah sentiasa dihormati dan wakil rakyat hendaklah sentiasa gembira menerima dan menghargai pendapat atau suara rakyat yang diwakilinya. Wakil rakyat hendaklah memberi pertimbangan serius kepada suara atau pandangan rakyat. 

Walaupun begitu, adakah wakil rakyat sentiasa terikat dan hendaklah sentiasa patuh kepada “arahan” atau mandat yang diberikan oleh rakyat untuk berhujah atau mengundi dalam Parlimen? Adakah wakil rakyat hendaklah terikat dan berhujah di Parlimen menurut kehendak rakyat (atau parti politiknya) atas perkara yang bertentangan dengan keyakinan dalam diri wakil rakyat itu sendiri? Adakah wakil rakyat boleh membuat keputusan sebagai seorang wakil rakyat dengan penuh hikmah dan keyakinan dalam hati nuraninya sahaja? 

Perkara ini tidak dinyatakan dalam Perlembagaan atau undang-undang kita, dan keadaan ini merupakan suatu kesalahan asas dalam struktur atau sistem perundangan dan Perlembagaan kita. Kita perlu tambah baik undang-undang kita dengan menjelaskan duduk perkara tentang ini. Atau kita perlu bina amalan yang lebih baik untuk menjadikan konsep perwakilan dalam Parlimen menjadi lebih baik untuk negara. 

Keempat 

Parlimen bukan tempat pertemuan wakil yang mempunyai kepentingan berbeza atau puak-puak yang bermusuhan, tetapi Parlimen merupakan perhimpunan musyawarah bagi keseluruhan negara. Melalui musyawarah dalam Parlimen kita membentuk satu negara dengan satu kepentingan, iaitu kepentingan dan kebaikan umum, bagi keseluruhan negara. Ia bukan semata-mata bersifat tempatan kepada kawasan pilihan raya yang dimenanginya. 

Parlimen hendaklah dan sepatutnya menjadi forum atau wahana yang membimbing ke arah kebaikan dan kepentingan umum keseluruhan negara. Maksudnya di sini ialah, seseorang wakil rakyat yang dipilih oleh rakyat pada suatu Kawasan Parlimen bukan lagi wakil rakyat kepada rakyat dalam Kawasan tersebut sahaja, Wakil rakyat tersebut adalah “ahli Parlimen”. 

Justeru itu, setiap wakil rakyat, sebagai seorang ahli Parlimen memikul satu amanah dan tanggungjawab yang lain yang lebih berat daripada mewakili kawasannya. Jika rakyat di kawasan parlimen yang diwakilinya mempunyai kepentingan tertentu yang jelas bertentangan dengan kebaikan sebenar bagi kumpulan masyarakat yang lain, wakil rakyat tersebut tidak seharusnya terikat dengan keinginan masyarakat tempatan yang telah memilih beliau. 

Undang-Undang Jenayah Menjaga Amanah Ahli Parlimen. 

Setelah memahami prinsip berkaitan peranan wakil rakyat atau ahli Parlimen, perlu saya kongsi juga undang-undang kita. Dalam undang-undang kita, di bawah kategori undang-undang jenayah, iaitu di bawah Kanun Keseksaan, kita dapati terdapat peruntukan yang tegas tentang menghukum mereka yang cuba menghalang seseorang ahli Parlimen daripada melaksanakan tugasnya yang sah sebagai ahli Parlimen. 

Seksyen 124 Kanun Keseksaan, antara lain memperuntukkan: “Barang siapa, dengan niat hendak mendorong atau memaksa atau sedang cuba mendorong atau memaksa seseorang ahli Parlimen atau mana-mana ahli Dewan Negeri atau mana-mana ahli Majlis Mesyuarat Kerajaan Negeri supaya menjalankan atau jangan menjalankan dengan apa-apa cara kuasa-kuasa ahli itu yang sah di sisi undang-undang, menyerang atau menghalang dengan salah, atau mencuba dengan dengan salah menghalang, atau mempertakutkan dengan jalan kekerasan jenayah, atau dengan menunjukkan kekerasan jenayah, atau mencuba dengan demikian, mempertakutkan ahli itu, hendaklah diseksa dengan penjara selama tempoh yang boleh sampai dua puluh tahun, dan bolehlah juga dikenakan denda”. 

Saya mohon maaf kerana banyak bercakap mengenai perkara ini dalam situasi politik semasa. Namun, kita perlu berfikir tentang perkara ini supaya apa sahaja masalah atau cabaran yang kita lalui dan hadapi dalam aplikasi demokrasi ini dapat kita selesaikan dan huraikan menerusi kefahaman dalam konsep yang jelas, terutamanya peranan para wakil rakyat atau ahli Parlimen berdasarkan undang-undang. – The Merdeka Times

Sumber: Facebook Shamrahayu Aziz

Profesor Datuk Dr Shamrahayu Ab Aziz adalah Penyandang Kursi, Institusi Raja-Raja Melayu, Universiti Teknologi MARA (UiTM) dan merupakar Pakar Perlembagaan.

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak menggambarkan pendirian The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

 

Author

Kolumnis

Bukankah sambut hari raya Aidilfitri sehari sahaja, bukan sebulan?

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Ia merupakan musim perayaan yang sangat dinantikan dan dirai penuh kegembiraan di mana waktu ini digunakan untuk menziarahi ke rumah keluarga dan rakan-rakan bagi merapatkan lagi hubungan silaturrahim.

Selama sebulan juga, terutamanya masyarakat Melayu Muslim, rumah-rumah mereka akan ‘dibuka’ dengan menghidangkan pelbagai juadah dan rumah dihias cantik untuk menyambut tetamu yang datang.

Namun, persoalan yang sering timbul adalah ‘Adakah tradisi ‘raya sebulan’ ini bertepatan dengan syariat Islam? Bukankah Islam hanya menganjurkan sehari sahaja dalam menyambut Aidilfitri, bukannya sebulan?’

Menariknya, persoalan ini telahpun dijawab menerusi artikel ‘Irsyad Al-Fatwa Siri Ke-684: Bolehkah Menyambut Hari Raya selama Sebulan Syawal’ dan ‘Al-Kafi #1296: Sambut Hari Raya Sebulan itu Bid’ah?’ di laman sesawang rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan.

Artikel itu mengatakan sememangnya Hari Raya Aidilfitri yang disyariatkan hanyalah pada satu Syawal. Ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW ketika baginda tiba di Madinah, penduduk Madinah menyambut dua perayaan. Lalu Baginda SAW bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan kepada kamu dua hari yang terbaik iaitu Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidiladha.” (Riwayat Ahmad, No. 12362)

Ini bermakna, hanya dua perayaan disyariatkan bagi umat Islam untuk dirayakan atas perintah Allah SWT.

Namun, apakah membezakan hari raya yang disyariatkan dengan hari-hari lain? Bezanya adalah pada amalan ibadat yang khusus diperintahkan untuk dilakukan pada hari tersebut.

Sebagai contoh, Hari Raya Aidilfitri disyariatkan melakukan ibadah solat hari raya, menunaikan zakat fitrah dan takbir yang hanya berlaku pada satu Syawal. Bahkan, pada hari tersebut umat Islam diharamkan berpuasa.

Dan sesudah hari tersebut tidak disyariatkan dengan apa-apa amalan ibadat khusus. Tiada lagi ibadat seperti solat sunat, mandi sunat dan takbir hari raya.

Maka, amalan ziarah-menziarahi sanak saudara bukanlah satu amalan ibadat yang dikhususkan dalam perayaan Aidilfitri. Ia hanyalah suatu tradisi yang baik dan diharuskan dalam Islam.

Mengikut Pejabat Mufti WP, mana-mana adat tradisi yang tidak bertentangan dengan nas-nas syarak, maka hukum asalnya adalah harus. Dalam kaedah Fiqh disebutkan:

“Asal bagi sesuatu perkara adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keharaman (perkara tersebut)” (Al-Asyhbah wa al-Nazoir, ms. 60)

Bahkan tiada sesiapa pun mengikat amalan seperti ziarah-menziarahi, bermaafan, menjamu makan dan seumpamanya hanya mesti diadakan pada hari raya.

Ia sekadar tradisi diamalkan demi mengambil keberkatan bulan Syawal yang mulia.

Kesimpulannya, hari raya Aidilfitri yang disyariatkan sememangnya pada satu Syawal. Namun, tiada masalah untuk menyambut hari raya dengan melakukan ziarah-menziarahi sepanjang Syawal kerana ia merupakan kebiasaan yang baik dan ia diharuskan dalam Islam.

Malah, dalam satu hadis Rasulullah SAW pernah menceritakan betapa cintanya Allah SWT kepada mereka yang menziarahi orang lain. Sabdanya

“Seorang lelaki menziarahi saudaranya di satu perkampungan yang lain. Lalu Allah menghantar malaikat untuk berada di jalan ke kampung yang ingin dia tuju. Apabila lelaki itu sudah mendekat, malaikat itu bertanya: Ke manakah engkau mahu pergi? Jawab lelaki itu: Aku mahu menziarahi saudaraku yang ada di kampung ini. Malaikat berkata: Adakah engkau ada harta yang ingin diberikan kepadanya? Lelaki itu berkata: Tidak. Sesungguhnya aku mencintainya kerana Allah. Malaikat itu berkata: Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dihantar kepada engkau. Allah mencintai engkau sebagaimana engkau mencintai saudara engkau itu.” (Riwayat Muslim, No. 6714) –The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending