Connect with us

Kolumnis

Dilema Ahli Parlimen: Mewakili parti politik atau rakyat?

Assalamualaikum wrt wbt. Moga para pembaca sihat sejahtera. Perkara sedih berlaku dalam negara, terutamanya hal kehilangan jiwa, namun kita perlu hadapi jua. Moga Allah terus berkati usaha dan memakbulkan doa kita. 

Profesor Datuk Dr Shamrahayu Ab Aziz

Published

on

Dilema Ahli Parlimen: Mewakili parti politik atau rakyat?
Foto: Profesor Datuk Dr Shamrahayu Ab Aziz.

Assalamualaikum wrt wbt. Moga para pembaca sihat sejahtera. Perkara sedih berlaku dalam negara, terutamanya hal kehilangan jiwa, namun kita perlu hadapi jua. Moga Allah terus berkati usaha dan memakbulkan doa kita. 

Pagi ini saya terjaga dari tidur agak awal. Seperti dalam mimpi, bila terjaga saya terus membuka laptop yang berada di hujung katil, terus menekan keyboard dan menulis tajuk yang terpapar di atas. 

Seolah tanpa fikir tajuk di atas keluar dari minda saya. Selepas menulis tajuk tersebut, saya bertanya pada diri sendiri, adakah saya perlu menulis tentang perkara ini? Sekiranya saya perlu menulis, kenapa saya perlu lakukannya? 

Setelah seketika bermonolog, saya mengambil keputusan untuk meneruskan tulisan dengan tajuk ini. Kenapa agak sukar bagi saya untuk mengambil keputusan membuat penulisan ini? 

Sebab utama ialah, kerana perkara ini lebih terkait dengan disiplin sains politik, bukan sepenuhnya terangkum dalam urusan undang-undang Perlembagaan, iaitu bidang pengkhususan saya. 

Satu lagi sebab yang membuat saya berfikir dua kali untuk membuat paparan ini ialah kerana, saya fikir masyarakat sudah memahaminya. Saya percaya telah banyak tulisan dan pengucapan berkaitan perkara ini. 

Advertisement

Namun, saya mengambil keputusan untuk menulis kerana ada baiknya untuk saya berkongsi pandangan saya berdasarkan penulisan atau idea yang telah sedia ada dalam bidang ini. Tulisan ini mungkin mampu membantu rakan pembaca yang belum begitu dekat dengan isu atau perkara ini. Sebenarnya saya telah lama berfikir tentang ini. 

Namun saya belum pasti bilakah masa yang paling sesuai untuk berkongsi dengan para pembaca. Saya tidak tahu, sama ada ini adalah masa yang sesuai ataupun tidak. Namun saya fikir, saya tidak boleh bertangguh lagi untuk mula mengutarakan pandangan tentang hal ini. Kita sudah hampir dengan pembukaan sesi pertama Parlimen ke-15, dan “kita” perlu jelas tentang perkara ini. 

“Kita” di sini saya maksudkan kita semua, termasuk para ahli parlimen, pimpinan parti politik, ahli parti politik dan juga rakyat yang telah mengundi, bahkan termasuk juga rakyat tidak layak, atau tidak membuang undi. Mungkin ini masa yang sesuai. Selamat membaca. Moga tulisan ini menyampaikan ilmu bermanfaat dunia akhirat untuk kita semua. 

Sebelum ini saya pernah menyebut dalam beberapa pembentangan dan pengucapan saya bahawa, setelah seseorang itu dipilih sebagai wakil rakyat melalui pilihan raya, dia bukan semata-mata wakil rakyat bagi rakyat yang memilihnya atau wakil bagi parti politik yang membenarkannya dan mencalonkannya sebagai calon pilihan raya bagi parti politik tersebut. 

Beliau adalah wakil bagi keseluruhan rakyat dan keseluruhan negara. Wakil rakyat adalah penggubal undang-undang atau legislator bagi negara. Justeru itu, dalam melaksanakan amanah yang digalasnya, seorang wakil rakyat itu hendaklah bijaksana dan dadanya penuh hikmah (wisdom) dalam membuat keputusan yang terbaik bagi keseluruhan negara, bukan semata-mata untuk parti politiknya atau kawasan pilihan raya yang telah memilihnya sebagai wakil rakyat. 

Tulisan Edmund Burke.

Advertisement

Bagi membicarakan perkara di dalam tajuk ini, saya telah beberapa lama meneliti ucapan Edmund Burke. Para pembaca boleh mencari maklumat tentang siapa Edmund Burke dan apakah idea dan penulisan beliau dalam hal yang saya sedang diperkatakan ini. 

Pengucapan Edmund Burke yang saya rujuk adalah petikan dari penerbitan The Works of the Right Honourable Edmund Burke. 6 vols. London: Henry G. Bohn, 1854-56, iaitu pengucapan yang dibuat pada tahun 1774. 

Pengucapan Edmund Burke ini telah lama, namun pada pengamatan saya, idea dan prinsip yang diperkenalkan dalam tulisan ini masih lagi sesuai dan sepadan untuk diterima dalam amalan demokrasi semasa di negara kita.

Apabila meneliti tulisan klasik ini, saya lebih memahami tentang hubungan antara wakil rakyat dan rakyat yang diwakilinya, dan secara “tidak langsung” mengenai hubungan antara wakil rakyat dan parti politiknya. 

Untuk hubungan antara wakil rakyat dan parti politiknya saya sebut secara tidak langsung kerana Edmund Burke tidak menyatakan perkara ini secara jelas dalam tulisan yang saya rujuk ini. 

Saya masih mencari sumber yang jelas untuk prinsip hubungan antara wakil rakyat dan parti politiknya, terutamanya setelah wakil rakyat tersebut terlibat dalam perbahasan atau dalam membuat keputusan sebagai “ahli Dewan Rakyat”. Justeru itu, pandangan saya dalam perkara ini adalah lebih bersandarkan kepada prinsip yang dijelaskan oleh Edmund Burke. Saya kongsikan di bawah ini antara intipati penting idea Edmund Burke. 

Advertisement

Intipati Fikiran Edmund Burke 

Saya bahagikan intipati Fikiran Edmund Burke kepada beberapa perkara: 

Pertama 

Seharusnya dan sepatutnya adalah menjadi kebahagiaan dan kemuliaan seorang wakil untuk hidup dalam kesatuan yang paling rapat, perhubungan yang paling intim, dan komunikasi yang tiada sekatan dengan pengundinya. Hasrat pengundi sepatutnya menjadi amanah yang besar dan berat untuk dipikul oleh seorang wakil rakyat. 

Pendapat mereka, iaitu rakyat yang diwakili, hendaklah diberikan penghormatan yang tinggi. Hal ehwal rakyat yang diwakili hendaklah diberikan perhatian tanpa henti oleh setiap wakil rakyat. 

Adalah menjadi kewajipan wakil rakyat untuk mengorbankan ketenangannya, kesenangannya serta kepuasannya demi rakyat yang diwakilinya. Ringkasnya, wakil rakyat, dalam semua keadaan hendaklah sentiasa mengutamakan kepentingan rakyat yang diwakili berbanding kepentingan dirinya sendiri. 

Advertisement

Kedua 

Pendapat wakil rakyat hendaklah tidak berat sebelah. Wakil rakyat hendaklah membuat keputusan, penilaian yang matang dengan penuh hikmah, dengan hati nuraninya yang tercerah. Justeru itu, wakil rakyat tersebut tidak sepatutnya mengorbankan kebijaksanaannya, hikmahnya dan penghayatan dalam hati dan nuraninya kepada semata-mata kehendak rakyat yang diwakilinya atau kepada sesiapa jua sekalipun. 

Perkara ini bukan datangnya daripada kemahuan wakil rakyat itu sendiri, serta tidak juga datang daripada undang-undang atau Perlembagaan. Ia adalah amanah yang datang daripada “Providence”, iaitu “the protective care of God or of nature as a spiritual power” atau boleh diterjemahkan sebagai penjagaan atau perlindungan Tuhan atau alam semulajadi sebagai kuasa rohani. 

Dalam konteks keimanan Islam, ia adalah amanah melaksanakan Syariah Allah. Justeru itu, para wakil rakyat berhutang kepada rakyat bukan hanya kerana rakyat memilih mereka sebagai wakil, tetapi juga wakil rakyat itu berhutang kepada dirinya dan Tuhannya untuk menunaikan amanah. 

Amanah tersebut ialah amanah untuk melaksanakan tugas dan kewajipannya dengan menggunakan sepenuhnya kebijaksanaan yang dimilikinya dan penghayatan terhadap anutan dan ajaran agamanya serta naluri rohaninya. Sekiranya seorang wakil rakyat hanya bertugas memuaskan hati rakyat yang diwakilinya, tetapi mengorbankan kebijaksanaan dan hikmahnya, maka itu adalah satu pengkhianatan kepada amanah yang digalas oleh wakil rakyat tersebut. 

Ketiga

Advertisement

Sesungguhnya melaksanakan amanah sebagai sebuah kerajaan dan amanah menggubal undang-undang adalah soal akal dan pertimbangan yang berhikmah. Ia bukan soal kecenderungan semata-mata, seperti kecenderungan terhadap parti politik atau kecenderungan individu. 

Apakah akal dan pertimbagan itu? Adakah ia merupakan keputusan yang diambil sebelum berlakunya perbincangan dalam kalangan mereka yang memegang amanah? Atau adakah ia merupakan perbincangan sekumpulan orang lain dan keputusannya dibuat oleh kumpulan yang lain? Atau adakah keputusan dibuat oleh mereka yang berada jauh daripada perbincangan atau berhujah? 

Sesungguhnya menyampaikan pendapat, adalah hak semua orang; suara rakyat yang diwakili adalah pendapat yang hendaklah sentiasa dihormati dan wakil rakyat hendaklah sentiasa gembira menerima dan menghargai pendapat atau suara rakyat yang diwakilinya. Wakil rakyat hendaklah memberi pertimbangan serius kepada suara atau pandangan rakyat. 

Walaupun begitu, adakah wakil rakyat sentiasa terikat dan hendaklah sentiasa patuh kepada “arahan” atau mandat yang diberikan oleh rakyat untuk berhujah atau mengundi dalam Parlimen? Adakah wakil rakyat hendaklah terikat dan berhujah di Parlimen menurut kehendak rakyat (atau parti politiknya) atas perkara yang bertentangan dengan keyakinan dalam diri wakil rakyat itu sendiri? Adakah wakil rakyat boleh membuat keputusan sebagai seorang wakil rakyat dengan penuh hikmah dan keyakinan dalam hati nuraninya sahaja? 

Perkara ini tidak dinyatakan dalam Perlembagaan atau undang-undang kita, dan keadaan ini merupakan suatu kesalahan asas dalam struktur atau sistem perundangan dan Perlembagaan kita. Kita perlu tambah baik undang-undang kita dengan menjelaskan duduk perkara tentang ini. Atau kita perlu bina amalan yang lebih baik untuk menjadikan konsep perwakilan dalam Parlimen menjadi lebih baik untuk negara. 

Keempat 

Advertisement

Parlimen bukan tempat pertemuan wakil yang mempunyai kepentingan berbeza atau puak-puak yang bermusuhan, tetapi Parlimen merupakan perhimpunan musyawarah bagi keseluruhan negara. Melalui musyawarah dalam Parlimen kita membentuk satu negara dengan satu kepentingan, iaitu kepentingan dan kebaikan umum, bagi keseluruhan negara. Ia bukan semata-mata bersifat tempatan kepada kawasan pilihan raya yang dimenanginya. 

Parlimen hendaklah dan sepatutnya menjadi forum atau wahana yang membimbing ke arah kebaikan dan kepentingan umum keseluruhan negara. Maksudnya di sini ialah, seseorang wakil rakyat yang dipilih oleh rakyat pada suatu Kawasan Parlimen bukan lagi wakil rakyat kepada rakyat dalam Kawasan tersebut sahaja, Wakil rakyat tersebut adalah “ahli Parlimen”. 

Justeru itu, setiap wakil rakyat, sebagai seorang ahli Parlimen memikul satu amanah dan tanggungjawab yang lain yang lebih berat daripada mewakili kawasannya. Jika rakyat di kawasan parlimen yang diwakilinya mempunyai kepentingan tertentu yang jelas bertentangan dengan kebaikan sebenar bagi kumpulan masyarakat yang lain, wakil rakyat tersebut tidak seharusnya terikat dengan keinginan masyarakat tempatan yang telah memilih beliau. 

Undang-Undang Jenayah Menjaga Amanah Ahli Parlimen. 

Setelah memahami prinsip berkaitan peranan wakil rakyat atau ahli Parlimen, perlu saya kongsi juga undang-undang kita. Dalam undang-undang kita, di bawah kategori undang-undang jenayah, iaitu di bawah Kanun Keseksaan, kita dapati terdapat peruntukan yang tegas tentang menghukum mereka yang cuba menghalang seseorang ahli Parlimen daripada melaksanakan tugasnya yang sah sebagai ahli Parlimen. 

Seksyen 124 Kanun Keseksaan, antara lain memperuntukkan: “Barang siapa, dengan niat hendak mendorong atau memaksa atau sedang cuba mendorong atau memaksa seseorang ahli Parlimen atau mana-mana ahli Dewan Negeri atau mana-mana ahli Majlis Mesyuarat Kerajaan Negeri supaya menjalankan atau jangan menjalankan dengan apa-apa cara kuasa-kuasa ahli itu yang sah di sisi undang-undang, menyerang atau menghalang dengan salah, atau mencuba dengan dengan salah menghalang, atau mempertakutkan dengan jalan kekerasan jenayah, atau dengan menunjukkan kekerasan jenayah, atau mencuba dengan demikian, mempertakutkan ahli itu, hendaklah diseksa dengan penjara selama tempoh yang boleh sampai dua puluh tahun, dan bolehlah juga dikenakan denda”. 

Advertisement

Saya mohon maaf kerana banyak bercakap mengenai perkara ini dalam situasi politik semasa. Namun, kita perlu berfikir tentang perkara ini supaya apa sahaja masalah atau cabaran yang kita lalui dan hadapi dalam aplikasi demokrasi ini dapat kita selesaikan dan huraikan menerusi kefahaman dalam konsep yang jelas, terutamanya peranan para wakil rakyat atau ahli Parlimen berdasarkan undang-undang. – The Merdeka Times

Sumber: Facebook Shamrahayu Aziz

Profesor Datuk Dr Shamrahayu Ab Aziz adalah Penyandang Kursi, Institusi Raja-Raja Melayu, Universiti Teknologi MARA (UiTM) dan merupakar Pakar Perlembagaan.

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak menggambarkan pendirian The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

 

Advertisement

Kolumnis

Nak undi siapa?

Sebelum bermula, saya ingin maklumkan bahawa posting ini lebih panjang dari biasa. Maka harap bersabar membaca. Komenlah setelah anda selesai membaca & memahaminya. Jazakumullahu Khairan

Firdaus Wong

Published

on

Nak undi siapa?
Foto: Firdaus Wong Wai Hung

Sebelum bermula, saya ingin maklumkan bahawa posting ini lebih panjang dari biasa. Maka harap bersabar membaca. Komenlah setelah anda selesai membaca & memahaminya. Jazakumullahu Khairan

Beberapa kenalan rapat saya bertanya kepada saya bagaimana untuk mengundi pada #pru15 kali ini. Mereka ini datang dari pelbagai latar belakang. Mereka bertanya kepada saya kerana tidak melihat banyak ‘posting’ tentang PRU di medsos saya.

Maka saya di sini saya ingin nukilkan beberapa dasar & prinsip yang saya kongsikan kepada kenalan-kenalan saya. Buat makluman yang mungkin baharu mengikuti medsos saya, saya bukan ahli kepada mana-mana parti politik atau menyokong mana-mana parti politik secara khusus.

Saya pernah dilabel orang BN, PN & PH kerana saya pernah bekerjasama atau terlibat secara langsung & tidak langsung dengan mereka untuk program dakwah. Saya dah lali dengan kecaman maka jikalau ada sesiapa terfikir untuk mengecam untuk jadikan saya ‘down’, nasihat saya adalah agar tidak perlu bazir masa & tenaga anda. Fokus pada sesuatu yang lebih bermanfaat.

Saya meraikan perbezaan pendapat dari sahabat-sahabat semua tetapi pastikan komentar anda mengikuti adab & akhlak Islamiah. Label melabel & menghina serta mencarut  akan menyebabkan komen anda dipadamkan atau anda akan diblok terus.

Posting ini agak panjang maka anda perlu bersabar untuk membacanya. Sila baca sehingga habis sebelum komen kerana barangkali komentar atau persoalan anda itu sudah saya kupas dalam status ini.

Advertisement

1) Sebagai Muslim, panduan kita dalam membuat keputusan adalah berdasarkan ajaran Islam. Tidak boleh seorang yang beriman apabila Allah & RasulNya telah membuat suatu ketetapan lalu kita tetap memilih yang lain kecuali kita orang yang sesat. (33:36)

2) Panduan kita adalah Quran & Sunnah, maka sebagai Muslim kita menyokong apa sahaja yang BAIK & BETUL serta kita MENOLAK & MENENTANG apa-apa sahaja yang bercanggah dengan ajaran Islam dan ini termasuklah rasuah & pecah amanah. 

Apa yang baik & tidak baik, neraca pertimbangan kita adalah Quran & Sunnah bukan apa kata ahli politik dan masyarakat. Kita dahulukan Allah & Rasul.

Kita juga perlu memilih pemimpin yang kuat/berkemampuan & amanah. (28:26)

3) Kita perlu memahami realiti dalam politik & #PRU15 bahawa kita bukannya sedang memilih calon atau parti atau gabungan yang terbaik di antara yang terbaik tetapi kita sedang memilih MANA YANG PALING KURANG MUDARAT BERBANDING DENGAN MUDARAT YANG LAIN.

4) Di dalam Islam, tidak semua mudarat itu adalah pada tingkatan yang sama sebagaimana dosa-dosa tidaklah dalam peringkat yang sama maka sebab itu kita ada dosa kecil & dosa besar sehinggakan di dalam dosa-dosa kecil & besar itu juga adalah tingkatan-tingkatannya yang berbeza. Satu dosa besar dengan dosa besar yang lain tidak berada pada tingkatan atau kedudukan yang sama.

Advertisement

Contoh rasuah, pecah amanah, kesaksian palsu & syirik itu merupakan dosa-dosa besar di dalam besar tetapi apakah semua dosa-dosa itu dalam tingkatan yang sama atau ada dosa besar itu lebih BERAT berbanding dengan DOSA BESAR yang lain?

Hatta di dalam syirik  (menyekutukan Allah) merupakan dosa terbesar di dalam Islam yang jikalau seseorang mati dalam keadaan mensyirikkan Allah, maka neraka tempat akhirnya. (4:48/116) Namun, di dalam syirik itu juga ada syirik kecil & syirik besar.

Syirik kecil seperti riyak menyebabkan pelaku tidak mendapat pahala di atas apa yang dikerjakan sedangkan syirik besar menyebabkan seseorang itu terkeluar dari agama Islam.

5) Dalam situasi politik negara, majoriti jikalau bukan semua parti & ahli politik menentang rasuah. Sebagaimana saya nyatakan di perkara no. 2, sebagai Muslim juga kita menentang rasuah.

Tiada seorang pun Muslim yang waras akalnya dan sihat imannya akan setuju dan menyokong rasuah.

Maka persoalannya, gabungan parti politik mana kah yang tidak terpalit dengan isu rasuah sama ada dituduh terlibat dalam rasuah tetapi belum didakwa, dituduh terlibat dalam kes rasuah dan telah didakwa, dituduh terlibat dalam kes rasuah tetapi digugurkan kes atau didakwa dalam kes rasuah & dijatuhkan hukuman?

Advertisement

Majoriti jikalau bukan semua GABUNGAN PARTI POLITIK mempunyai isu rasuah cuma skala rasuah setiap gabungan parti itu sahaja yang berbeza.

6) Rasuah adalah dosa besar maka jikalau kita HANYA PERLU MEMILIH berdasarkan indeks rasuah semata-mata, maka kita perlu memilih gabungan parti manakah yang paling kurang isu rasuahnya. Kita pilih yang paling kurang mudarat.

7) Rasuah merupakan dosa besar & begitu juga syirik, namun sudah tentu syirik lebih BERAT berbanding dengan rasuah. Saya membenci pelaku dan pemberi rasuah kerana rasuah adalah dosa besar. Islam menentang rasuah. Baginda Sallalahu Alaihi Wasalam melaknat pemberi & penerima rasuah!

Nabi Sallalahu Alaihi Wasalam diutuskan untuk amar makruf nahi mungkar dan kemungkaran paling besar yang Baginda cuma basmi adalah kesyirikkan & menegakkan tauhid selain menegakkan keadilan. Namun tiada kompromi dalam syirik.

Maka inilah keutamaan yang harus diberikan pertimbangan sewajarnya dalam mengundi dalam #PRU15 nanti. Sekali lagi, terpulang untuk sahabat-sahabat bersetuju atau tidak. Jikalau tidak bersetuju, maka sahabat boleh kemukakan dalil dari Quran & Sunnah dan bukannya sekadar emosi mahupun retorik.

Kita jadikan Quran & Sunnah sebagai kayu ukur perbincangan. Orang Belum Muslim ada kayu ukur mereka yang tersendiri yang mungkin ada yang sama dan mungkin ada yang berbeza dari orang beriman. Berikut adalah senarai keutamaan dalam mengundi;

Advertisement
  1. A) TIDAK MENGUNDI calon dari gabungan yang memiliki LEBIH RAMAI pemimpin yang menyokong & membantu pemurtadan orang Islam, membantu pemurtadan dan kesesatan seperti penyebaran agama lain, Liberalisasi, menghina Islam. (PEMARKAHAN 50 PERATUS)

“Sampaikanlah khabar berita kepada orang-orang munafik: bahawa sesungguhnya disediakan untuk mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya;(Iaitu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Tidaklah patut mereka (orang-orang munafik) mencari kekuatan dan kemuliaan di sisi orang-orang kafir itu, kerana sesungguhnya kekuatan dan kemuliaan itu semuanya ialah milik Allah, (diberikannya kepada sesiapa yang dikehendakiNya).”

(An-Nisaa’ 4:138-139)

  1. B) TIDAK MENGUNDI calon dari gabungan yang memiliki LEBIH RAMAI pemimpin yang menyanjung pemimpin dan pergerakan atau parti politik luar negara yang menzalimi umat Islam.
  2. C) TIDAK MENGUNDI calon dari gabungan yang memiliki LEBIH RAMAI pemimpin yang terpalit dengan rasuah dan pecah amanah. (PEMARKAHAN 15 PERATUS)
  3. D) TIDAK MENGUNDI calon dari gabungan yang memiliki LEBIH RAMAI pemimpin yang menyokong pergerakan pengganas yang akan mengugat keselamatan & keamanan negara. (PEMARKAHAN 10 PERATUS)
  4. E) TIDAK MENGUNDI calon yang hanya muncul & turun padang bila musim PRU.
  5. F) UNDI calon dari gabungan parti yang mempunyai polisi ekonomi lebih baik.

UNDI calon dari gabungan yang paling kurang mudarat terhadap Islam, Muslim dan keselamatan serta kesejahteraan negara. Tugas saya hanyalah sekadar berkongsi dan sekali lagi saya tegaskan, sahabat-sahabat Muslim yang lain boleh berbeza pandangan dengan saya dalam senarai di atas.

Jikalau sahabat ingin berbeza, tiada masalah. Anda dibenarkan untuk berkongsi senarai anda di ruangan komen dan membawakan dali-dalil yang menyokong prinsip anda. PASTIKAN kita menjaga adab dan akhlak dalam perbincangan.

Apa-apapun, ingatlah bahawa Allah jualah yang memberikan kekuasaan kepada siapa yang Dia kehendaki;

“Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.”

(A-li’Imraan 3:26)

Yang diberikan kuasa tidak semestinya mulia di sisi Allah manakala yang tidak diberikan kuasa tidak semestinya dihina oleh Allah. Siapapun yang bakal berkuasa, ingatlah bahawa pemimpin adalah cerminan rakyatnya.

Advertisement

Jikalau baiknya rakyat, maka In Sha Allah kita akan mendapat pemimpin yang baik. Jikalau buruknya rakyat, maka buruklah juga pemimpinnya.

Nabi Sallalahu Alaihi Wasalam pemimpin yang hebat kerana adanya rakyat bawahan yang hebat seperti Abu Bakar, Umar, Uthman dan sebagainya. Empat Khulafa Ar-Rasyidin hebat kerana rakyatnya juga hebat.

“Dan demikianlah Kami jadikan sebahagian dari orang-orang yang zalim itu kawan rapat dengan sebahagian yang lain, disebabkan apa yang mereka telah usahakan (dari perbuatan-perbuatan kufur dan maksiat itu).”

(Al-An’aam 6:129)

 

Sumber : Facebook Firdaus Wong Wai Hung

Advertisement

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak menggambarkan pendirian The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

 

Teruskan Membaca
Advertisement

Kata Kunci

Advertisement

Trending