Connect with us

Kolumnis

Nahi Mungkar: Seni dakwah yang sering dipandang serong

Amar Makruf, Nahi Mungkar (mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran) merupakan tiang asas dalam dakwah Islam yang perlu bergerak seiring tanpa kompromi. 

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Pendakwah bebas, Muhammad Zamri Vinoth Kalimuthu (kiri) & Pendakwah bebas, Firdaus Wong Wai Hung (kanan).

Amar Makruf, Nahi Mungkar (mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran) merupakan tiang asas dalam dakwah Islam yang perlu bergerak seiring tanpa kompromi. 

“Kamu adalah umat terbaik yang dikeluarkan untuk manusia menyuruh kepada kebaikan (amar makruf) dan mencegah kemungkaran (nahi mungkar) dan beriman kepada Allah.” (Surah Ali Imran 3: 110)

Ini bermaksud berdakwah bukan sekadar menyampaikan kebaikan dan kebenaran agama Islam, tetapi juga mencegah kemungkaran serta membongkar ancaman terhadap umat Islam. 

Itu prinsip dakwah Islam yang ditanam bagi menjaga dan melindungi maslahat sejagat. 

Namun, sejak kebelakangan ini ramai sekali menyindir apabila muncul watak Muslim yang tegas menegur kemungkaran, berani mempertahankan Islam atau membongkarkan ancaman terhadap Islam di khalayak awam. 

Ada juga yang menggelar watak terbabit seperti ‘pura-pura alim, pura-pura baik’ yang kononnya tidak menjaga keamanan dan seringkali dicop ‘penimbul kontroversi’ kerana dianggap ‘mengganggu’ sensitiviti awam.

Sindiran mereka seolah-olah menyarankan supaya Muslim kena berdiam diri tatkala Islam diperlekehkan dengan bersikap ‘Tidak apa. Biarkan. Kita doa sahaja’ ataupun bersikap apologetik seperti ‘Lebih baik fokus mengajak kepada kebaikan’. 

Namun, prinsip dakwah Islam tidak sebegitu. Suka mahupun tidak, ‘mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran’ perlu dibuat seiring dan seimbang. 

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan manusia yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah kemungkaran. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (Surah Ali Imran 3: 104)  

Tidak sempurna ‘Dakwah’ tanpa Nahi Mungkar

Tindakan Nahi Mungkar seringkali dipandang serong dan negatif dek ‘keupayaannya’ menggugat keharmonian dan mengganggu sensitiviti awam. 

Sedangkan adanya masyarakat yang peka terhadap tanggungjawab nahi mungkar hakikatnya mampu mencegah umat daripada potensi kerosakan dan mengukuhkan agama Islam di atas landasan yang benar.

Seperti sabda Rasulullah SAW yang memberi perumpamaan betapa pentingnya mencegah dan membongkar kemungkaran. 

“Perumpamaan orang yang mengingkari kemungkaran dan orang yang terjerumus dalamnya bagaikan sekumpulan orang yang mencabut undi dalam sebuah kapal. Sebahagian mereka berada di bahagian atas kapal dan sebahagian lain di bawah. Jika mereka yang berada di bahagian bawah mahu mengambil air, mereka perlu melalui mereka yang berada di bahagian atas. Mereka berkata: “Jika kita membuat lubang pasti itu tidak mengganggu mereka yang berada di atas kita.” Sekiranya mereka yang berada di bahagian atas membiarkan orang-orang di bahagian bawah meneruskan rancangan mereka, pasti kesemua mereka akan mati lemas. Namun, jika mereka yang di bahagian atas melarang orang-orang di bahagian bawah daripada berbuat demikian, nescaya mereka akan selamat dan seluruh penumpang kapal itu juga turut selamat.” (Sahih Bukhari, no 2943) 

Hadis ini menggambarkan masyarakat adalah seperti penumpang dalam sebuah kapal. Dengan adanya pemimpin, adanya peraturan yang perlu ditaati dan adanya bermacam-macam perangai penumpang yang boleh mempengaruhi seluruh kapal, termasuk mereka yang menimbulkan ancaman. 

Seandainya, tindakan individu yang melanggar peraturan dibiarkan dan bertindak sesuka hatinya, akibatnya kecelakaan tidak akan hanya menimpa mereka tetapi seluruh anak kapal akan tenggelam bersama. 

Sama juga dalam konteks masyarakat, jika kita memilih untuk diam dan membiarkan kejahatan demi menjaga hati, masyarakat akan mulai meremehkan perbuatan mungkar.

Akibatnya, kerosakan dan krisis semakin bermaharajalela yang pada akhirnya, merosakkan masyarakat itu sendiri. 

Ingatlah amaran Allah SWT mengutuk tindakan umat terdahulu yang enggan mencegah kemungkaran sehingga berlakunya kerosakan. 

“Mereka (Yahudi) sentiasa tidak berlarang-larangan (sesama sendiri) dari perbuatan mungkar (derhaka dan contoh) yang mereka lakukan. Demi sesungguhnya amatlah buruk apa yang mereka telah lakukan.” (Surah Al-Maidah 5:79) 

Dakwah perlu diseimbangkan dan diselarikan dengan ajakan kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran. Apabila tidak seimbang, maka cacatlah dakwah itu.

Bukan ‘Dakwah’ tanpa penentangan

Maka apabila ada yang mengatakan jikalau ingin buat ‘amar ma’ruf, nahi mungkar’, buatlah sehingga ia tidak menyinggung perasaan penganut agama lain dan memecah belah masyarakat, itu adalah kenyataan yang tidak berasaskan realiti dakwah. 

Dalil manakah yang menyatakan bahawa dalam berdakwah nahi mungkar, kita harus berusaha agar disukai dan tidak dibenci oleh orang ramai? Dan adakah keberhasilan dakwah ditentukan oleh seberapa banyak orang yang menyukai kita? 

Adalah realiti dalam mencegah kemungkaran pasti berlakunya penentangan, hinaan dan cacian daripada orang ramai, khususnya penganut agama lain. 

Bahkan Rasulullah SAW, sosok yang diangkat sebagai Rahmat bagi seluruh alam dan akhlaknya seperti al-Qur’an, juga dibenci dan dihina ketika berdakwah apatah lagi kita yang bukan setaraf baginda. 

Pada awal pendakwahannya di Kota Mekah, kaum Musyrikin tiada masalah dengan ajakannya untuk mengesakan Allah. Malah mereka membiarkan Muslim bebas untuk beramal.

Namun apabila baginda SAW mulai mencegah mereka daripada berbuat syirik (menduakan Allah dengan sesuatu) dan menyembah berhala, mereka mulai mengancam dan menindas Muslim dengan kekerasan. 

Malah, ada yang menuduh baginda sebagai pembawa perpecahan dan ancaman terhadap perpaduan masyarakat. 

Sentimen kebencian itu tergambar daripada kata-kata utusan kaum Musyrikin, Utbah bin Rabi’ah kepada Rasulullah SAW supaya menghentikan usaha dakwah baginda. 

“Wahai anak saudaraku, kau adalah bahagian dari kami…Namun, kau telah membawa masalah yang sangat besar kepada kaummu. Kau telah memecah-belahkan persatuan mereka, kau mencaci maki tuhan-tuhan mereka dan kau mengkafirkan nenek moyang mereka”.

Ironi, bukan? Kata-kata dan tuduhan yang sama juga kerap dilontarkan kepada segolongan Muslim yang tegas menegur tindakan mungkar di tengah masyarakat kini. 

Walaupun Nabi dituduh sedemikian rupa, baginda tetap meneruskan dakwah ‘amar makruf, nahi mungkar’ kerana baginda faham realiti berdakwah pasti menerima cacian, ejekan dan fitnah daripada orang ramai.

Baginda tidak endah penerimaan orang terhadapnya kerana ingin mendapatkan keredhaan Allah SWT, bukan manusia.  

“Barangsiapa yang mencari redha Allah sekalipun memperolehi kemurkaan manusia, maka Allah akan cukupkan kebergantungannya terhadap manusia. Barangsiapa yang mencari redha manusia sekalipun memperolehi kemurkaan Allah, maka Allah akan serahkannya kepada manusia.” (Jami’ At-Tirmidzhi, no 2414) – The Merdeka Times 

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Kolumnis

Bukankah sambut hari raya Aidilfitri sehari sahaja, bukan sebulan?

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Ia merupakan musim perayaan yang sangat dinantikan dan dirai penuh kegembiraan di mana waktu ini digunakan untuk menziarahi ke rumah keluarga dan rakan-rakan bagi merapatkan lagi hubungan silaturrahim.

Selama sebulan juga, terutamanya masyarakat Melayu Muslim, rumah-rumah mereka akan ‘dibuka’ dengan menghidangkan pelbagai juadah dan rumah dihias cantik untuk menyambut tetamu yang datang.

Namun, persoalan yang sering timbul adalah ‘Adakah tradisi ‘raya sebulan’ ini bertepatan dengan syariat Islam? Bukankah Islam hanya menganjurkan sehari sahaja dalam menyambut Aidilfitri, bukannya sebulan?’

Menariknya, persoalan ini telahpun dijawab menerusi artikel ‘Irsyad Al-Fatwa Siri Ke-684: Bolehkah Menyambut Hari Raya selama Sebulan Syawal’ dan ‘Al-Kafi #1296: Sambut Hari Raya Sebulan itu Bid’ah?’ di laman sesawang rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan.

Artikel itu mengatakan sememangnya Hari Raya Aidilfitri yang disyariatkan hanyalah pada satu Syawal. Ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW ketika baginda tiba di Madinah, penduduk Madinah menyambut dua perayaan. Lalu Baginda SAW bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan kepada kamu dua hari yang terbaik iaitu Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidiladha.” (Riwayat Ahmad, No. 12362)

Ini bermakna, hanya dua perayaan disyariatkan bagi umat Islam untuk dirayakan atas perintah Allah SWT.

Namun, apakah membezakan hari raya yang disyariatkan dengan hari-hari lain? Bezanya adalah pada amalan ibadat yang khusus diperintahkan untuk dilakukan pada hari tersebut.

Sebagai contoh, Hari Raya Aidilfitri disyariatkan melakukan ibadah solat hari raya, menunaikan zakat fitrah dan takbir yang hanya berlaku pada satu Syawal. Bahkan, pada hari tersebut umat Islam diharamkan berpuasa.

Dan sesudah hari tersebut tidak disyariatkan dengan apa-apa amalan ibadat khusus. Tiada lagi ibadat seperti solat sunat, mandi sunat dan takbir hari raya.

Maka, amalan ziarah-menziarahi sanak saudara bukanlah satu amalan ibadat yang dikhususkan dalam perayaan Aidilfitri. Ia hanyalah suatu tradisi yang baik dan diharuskan dalam Islam.

Mengikut Pejabat Mufti WP, mana-mana adat tradisi yang tidak bertentangan dengan nas-nas syarak, maka hukum asalnya adalah harus. Dalam kaedah Fiqh disebutkan:

“Asal bagi sesuatu perkara adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keharaman (perkara tersebut)” (Al-Asyhbah wa al-Nazoir, ms. 60)

Bahkan tiada sesiapa pun mengikat amalan seperti ziarah-menziarahi, bermaafan, menjamu makan dan seumpamanya hanya mesti diadakan pada hari raya.

Ia sekadar tradisi diamalkan demi mengambil keberkatan bulan Syawal yang mulia.

Kesimpulannya, hari raya Aidilfitri yang disyariatkan sememangnya pada satu Syawal. Namun, tiada masalah untuk menyambut hari raya dengan melakukan ziarah-menziarahi sepanjang Syawal kerana ia merupakan kebiasaan yang baik dan ia diharuskan dalam Islam.

Malah, dalam satu hadis Rasulullah SAW pernah menceritakan betapa cintanya Allah SWT kepada mereka yang menziarahi orang lain. Sabdanya

“Seorang lelaki menziarahi saudaranya di satu perkampungan yang lain. Lalu Allah menghantar malaikat untuk berada di jalan ke kampung yang ingin dia tuju. Apabila lelaki itu sudah mendekat, malaikat itu bertanya: Ke manakah engkau mahu pergi? Jawab lelaki itu: Aku mahu menziarahi saudaraku yang ada di kampung ini. Malaikat berkata: Adakah engkau ada harta yang ingin diberikan kepadanya? Lelaki itu berkata: Tidak. Sesungguhnya aku mencintainya kerana Allah. Malaikat itu berkata: Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dihantar kepada engkau. Allah mencintai engkau sebagaimana engkau mencintai saudara engkau itu.” (Riwayat Muslim, No. 6714) –The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending