Connect with us

Kolumnis

Wujud fenomena ‘double standard’ berkaitan Melayu, Islam

TERDAPAT dua insiden berasingan yang melibatkan pelanggaran trafik dilaporkan media berbahasa Mandarin, China Press menarik perhatian warga netizen di Facebook untuk memberi komentar mereka.   

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Tangkap layar berita dan komentar netizen di laman Facebook China Press.

TERDAPAT dua insiden berasingan yang melibatkan pelanggaran trafik dilaporkan media berbahasa Mandarin, China Press menarik perhatian warga netizen di Facebook untuk memberi komentar mereka.   

Berita pertama melibatkan seorang lelaki Cina berumur 20-an yang ditahan kerana melakukan aksi ‘drifting’ dengan kereta sport. 

Sementara itu, berita kedua pula melibatkan lima orang mat rempit yang ditahan kerana membuat aksi berbahaya ‘superman’ di lebuh raya utama. 

Keadaan kedua-duanya sama iaitu ditahan pihak polis kerana melakukan aksi yang melanggar undang-undang lalu lintas. 

Namun anehnya komentar-komentar netizen yang muncul di media sosial tidak pula berfokus pada tindakan individu itu.   

Malah jika diperhatikan komentar-komentar berbaur ‘double standard’ pula yang wujud dalam kalangan netizen apabila mengulas kedua-dua berita terbabit.  

Bagi berita pertama yang berkaitan pemuda Cina itu, rata-rata netizen cenderung menyindir dan mengkritik perbuatan pelaku malah mempersoalkan sisi tanggungjawab dan keselamatan di jalan raya. 

Foto: Tangkap layar komentar netizen di laman Facebook China Press.

Namun, respon mereka terhadap berita kedua berkaitan lima orang mat rempit pula berbeza. Netizen bukan sahaja menyindir perbuatan pelaku tetapi mereka juga membawa unsur bangsa dan agama dalam komentar mereka. 

Kebanyakan mereka menggunakan istilah ‘guó bǎo’ (国宝) yang bermaksud ‘aset negara’. Di sini, netizen merujuk secara sarkastik kepada bangsa Melayu adalah bumiputera yang mempunyai hak istimewa dan terpelihara haknya.

Foto: Tangkap layar komentar netizen di laman Facebook China Press.

Penggunaan istilah sebegini dalam komentar yang berbaur ‘double standard’ ini sangat merisaukan dalam kalangan masyarakat Malaysia yang terkenal dengan kepelbagaian bangsa dan agama.  

Ini kerana apabila sang pelaku daripada masyarakat mereka sendiri melakukan kesalahan mahupun jenayah, mereka akan mengkritik tindakan pelaku itu.

Namun apabila melibatkan Melayu mahupun Muslim, mereka memainkan naratif bangsa atau agama dalam kritikan-kritikan mereka. Ini merupakan ‘double standard’ yang amat ketara. 

Seharusnya kritikan terhadap kesalahan individu tidak melampaui batas sehingga tergelincir menyindir bangsa atau agama seseorang.  

Oleh sebab itu, sebagai Muslim perlu diingatkan jangan sesekali mengutuk atau mengkritik bangsa atau agama lain hanya kerana kesalahan dilakukan masyarakat mereka. 

Islam, sepertimana yang diingatkan Umar al-Khattab mengajar tentang kemuliaan yang diberikan oleh Allah SWT kepada mereka yang mengikuti ajarannya. 

“Kita adalah golongan yang diberi kemuliaan oleh Allah SWT dengan Islam. Sesiapa yang mencari kemuliaan selain dari apa yang telah Allah muliakan maka ia telah dihina oleh Allah.” – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Kolumnis

Bukankah sambut hari raya Aidilfitri sehari sahaja, bukan sebulan?

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Ia merupakan musim perayaan yang sangat dinantikan dan dirai penuh kegembiraan di mana waktu ini digunakan untuk menziarahi ke rumah keluarga dan rakan-rakan bagi merapatkan lagi hubungan silaturrahim.

Selama sebulan juga, terutamanya masyarakat Melayu Muslim, rumah-rumah mereka akan ‘dibuka’ dengan menghidangkan pelbagai juadah dan rumah dihias cantik untuk menyambut tetamu yang datang.

Namun, persoalan yang sering timbul adalah ‘Adakah tradisi ‘raya sebulan’ ini bertepatan dengan syariat Islam? Bukankah Islam hanya menganjurkan sehari sahaja dalam menyambut Aidilfitri, bukannya sebulan?’

Menariknya, persoalan ini telahpun dijawab menerusi artikel ‘Irsyad Al-Fatwa Siri Ke-684: Bolehkah Menyambut Hari Raya selama Sebulan Syawal’ dan ‘Al-Kafi #1296: Sambut Hari Raya Sebulan itu Bid’ah?’ di laman sesawang rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan.

Artikel itu mengatakan sememangnya Hari Raya Aidilfitri yang disyariatkan hanyalah pada satu Syawal. Ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW ketika baginda tiba di Madinah, penduduk Madinah menyambut dua perayaan. Lalu Baginda SAW bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan kepada kamu dua hari yang terbaik iaitu Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidiladha.” (Riwayat Ahmad, No. 12362)

Ini bermakna, hanya dua perayaan disyariatkan bagi umat Islam untuk dirayakan atas perintah Allah SWT.

Namun, apakah membezakan hari raya yang disyariatkan dengan hari-hari lain? Bezanya adalah pada amalan ibadat yang khusus diperintahkan untuk dilakukan pada hari tersebut.

Sebagai contoh, Hari Raya Aidilfitri disyariatkan melakukan ibadah solat hari raya, menunaikan zakat fitrah dan takbir yang hanya berlaku pada satu Syawal. Bahkan, pada hari tersebut umat Islam diharamkan berpuasa.

Dan sesudah hari tersebut tidak disyariatkan dengan apa-apa amalan ibadat khusus. Tiada lagi ibadat seperti solat sunat, mandi sunat dan takbir hari raya.

Maka, amalan ziarah-menziarahi sanak saudara bukanlah satu amalan ibadat yang dikhususkan dalam perayaan Aidilfitri. Ia hanyalah suatu tradisi yang baik dan diharuskan dalam Islam.

Mengikut Pejabat Mufti WP, mana-mana adat tradisi yang tidak bertentangan dengan nas-nas syarak, maka hukum asalnya adalah harus. Dalam kaedah Fiqh disebutkan:

“Asal bagi sesuatu perkara adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keharaman (perkara tersebut)” (Al-Asyhbah wa al-Nazoir, ms. 60)

Bahkan tiada sesiapa pun mengikat amalan seperti ziarah-menziarahi, bermaafan, menjamu makan dan seumpamanya hanya mesti diadakan pada hari raya.

Ia sekadar tradisi diamalkan demi mengambil keberkatan bulan Syawal yang mulia.

Kesimpulannya, hari raya Aidilfitri yang disyariatkan sememangnya pada satu Syawal. Namun, tiada masalah untuk menyambut hari raya dengan melakukan ziarah-menziarahi sepanjang Syawal kerana ia merupakan kebiasaan yang baik dan ia diharuskan dalam Islam.

Malah, dalam satu hadis Rasulullah SAW pernah menceritakan betapa cintanya Allah SWT kepada mereka yang menziarahi orang lain. Sabdanya

“Seorang lelaki menziarahi saudaranya di satu perkampungan yang lain. Lalu Allah menghantar malaikat untuk berada di jalan ke kampung yang ingin dia tuju. Apabila lelaki itu sudah mendekat, malaikat itu bertanya: Ke manakah engkau mahu pergi? Jawab lelaki itu: Aku mahu menziarahi saudaraku yang ada di kampung ini. Malaikat berkata: Adakah engkau ada harta yang ingin diberikan kepadanya? Lelaki itu berkata: Tidak. Sesungguhnya aku mencintainya kerana Allah. Malaikat itu berkata: Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dihantar kepada engkau. Allah mencintai engkau sebagaimana engkau mencintai saudara engkau itu.” (Riwayat Muslim, No. 6714) –The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Trending