Connect with us

Kolumnis

Apabila Islam dijadikan bahan politik

Negara Malaysia terkenal dengan rakyat berbilang bangsa dan agama yang menjadikan sistem raja berperlembagaan sebagai pasak pembentukan negara. Maka terdapat isu-isu sensitif 3R iaitu agama, kaum dan institusi diraja tidak boleh dimainkan demi menjaga keharmonian dan ketenteraman negara ini. 

Research And Development MRM

Published

on

Apabila Islam dijadikan bahan politik
Foto: Gambar sekadar hiasan.

Negara Malaysia terkenal dengan rakyat berbilang bangsa dan agama yang menjadikan sistem raja berperlembagaan sebagai pasak pembentukan negara. Maka terdapat isu-isu sensitif 3R iaitu agama, kaum dan institusi diraja tidak boleh dimainkan demi menjaga keharmonian dan ketenteraman negara ini. 

Oleh sebab itu, isu 3R juga adalah ground rules yang sepatutnya tidak boleh dicerobohi ahli politik dan konco-konconya. 

Namun, isu agama seringkali dimanipulasi menjadi bahan politik yang paling popular demi meraih tujuan parti, undi dan perhatian rakyat. 

Tidak dinafikan, ia sememangnya satu senjata yang ampuh.

Ini bagaikan satu trend apabila sesuatu isu dibangkitkan, ahli politik akan memanipulasi sentimen orang bukan Islam, menakut-nakutkan dan memberi kenyataan anti-Islam dengan niat menghasut. 

Akhirnya, salah faham itu mencetuskan kebencian dan diskriminasi terhadap umat Islam, lalu menjadikan Islam watak antagonis dalam isu terbabit. Ini satu kitaran jahat dan licik.  

Isu melibatkan subjek moral dan kesopanan adalah isu paling ketara memainkan sentimen sebegini. 

Sebagai contoh, dalam sebuah video propaganda penyokong Pakatan Harapan, mereka menyifatkan kerajaan yang dipimpin oleh Parti Islam se-Malaysia (PAS), iaitu negeri Perlis, Kelantan, Terengganu dan Kedah melaksanakan dasar ekstremis di mana mereka melarang penjualan arak, menutup premis judi dan melarang penganjuran konsert.

Malahan, apabila dasar-dasar kerajaan digubal memiliki unsur-unsur sebegini, mereka mulai berkata kerajaan negeri ingin menjadikan Malaysia sebagai negara Islam atau cubaan untuk ‘mengislamisasikan’ masyarakat awam. 

Ibarat knee-jerk reaction apabila isu-isu sebegini berbangkit, terus dilabelkan dengan sentimen agama Islam sebagai agama ekstremis, ‘Taliban’, ‘memaksa orang awam menerima nilai Islam’ dan mundur. 

Sentimen ini tidak pernah lekang dalam komentar-komentar para ahli politik. 

Oleh kerana sentimen ini kerap dimainkan, ia telah membina satu stigma negatif kepada Islam itu sendiri. 

Sedangkan apabila difikirkan secara rasional, perkara moral dan kesopanan itu hakikatnya adalah prinsip asasi dalam agama-agama lain juga. 

Namun disebabkan tiada ruang perbincangan rasional dibuka, isu-isu sebegini menjadi perdebatan yang tiada akhirnya. 

Berbeza dengan naratif Islamofobia di Barat yang lebih mengaitkan dengan unsur jihad dan keganasan, isu Islamofobia di Malaysia lebih kepada persepsi-persepsi negatif masyarakat bukan Islam terhadap pelaksanaan dasar Islam yang dilihat seperti mengancam kelangsungan hidup mereka. 

Pada pandangan penulis, ini merupakan satu cabaran yang amat besar kepada umat Islam di Malaysia untuk memperbetulkan kesalahfahaman yang berlaku ini kerana minda sesuatu masyarakat itu dibentuk daripada suara pemerintahnya.  – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak menggambarkan pendirian The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Kolumnis

Bukankah sambut hari raya Aidilfitri sehari sahaja, bukan sebulan?

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Ia merupakan musim perayaan yang sangat dinantikan dan dirai penuh kegembiraan di mana waktu ini digunakan untuk menziarahi ke rumah keluarga dan rakan-rakan bagi merapatkan lagi hubungan silaturrahim.

Selama sebulan juga, terutamanya masyarakat Melayu Muslim, rumah-rumah mereka akan ‘dibuka’ dengan menghidangkan pelbagai juadah dan rumah dihias cantik untuk menyambut tetamu yang datang.

Namun, persoalan yang sering timbul adalah ‘Adakah tradisi ‘raya sebulan’ ini bertepatan dengan syariat Islam? Bukankah Islam hanya menganjurkan sehari sahaja dalam menyambut Aidilfitri, bukannya sebulan?’

Menariknya, persoalan ini telahpun dijawab menerusi artikel ‘Irsyad Al-Fatwa Siri Ke-684: Bolehkah Menyambut Hari Raya selama Sebulan Syawal’ dan ‘Al-Kafi #1296: Sambut Hari Raya Sebulan itu Bid’ah?’ di laman sesawang rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan.

Artikel itu mengatakan sememangnya Hari Raya Aidilfitri yang disyariatkan hanyalah pada satu Syawal. Ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW ketika baginda tiba di Madinah, penduduk Madinah menyambut dua perayaan. Lalu Baginda SAW bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan kepada kamu dua hari yang terbaik iaitu Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidiladha.” (Riwayat Ahmad, No. 12362)

Ini bermakna, hanya dua perayaan disyariatkan bagi umat Islam untuk dirayakan atas perintah Allah SWT.

Namun, apakah membezakan hari raya yang disyariatkan dengan hari-hari lain? Bezanya adalah pada amalan ibadat yang khusus diperintahkan untuk dilakukan pada hari tersebut.

Sebagai contoh, Hari Raya Aidilfitri disyariatkan melakukan ibadah solat hari raya, menunaikan zakat fitrah dan takbir yang hanya berlaku pada satu Syawal. Bahkan, pada hari tersebut umat Islam diharamkan berpuasa.

Dan sesudah hari tersebut tidak disyariatkan dengan apa-apa amalan ibadat khusus. Tiada lagi ibadat seperti solat sunat, mandi sunat dan takbir hari raya.

Maka, amalan ziarah-menziarahi sanak saudara bukanlah satu amalan ibadat yang dikhususkan dalam perayaan Aidilfitri. Ia hanyalah suatu tradisi yang baik dan diharuskan dalam Islam.

Mengikut Pejabat Mufti WP, mana-mana adat tradisi yang tidak bertentangan dengan nas-nas syarak, maka hukum asalnya adalah harus. Dalam kaedah Fiqh disebutkan:

“Asal bagi sesuatu perkara adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keharaman (perkara tersebut)” (Al-Asyhbah wa al-Nazoir, ms. 60)

Bahkan tiada sesiapa pun mengikat amalan seperti ziarah-menziarahi, bermaafan, menjamu makan dan seumpamanya hanya mesti diadakan pada hari raya.

Ia sekadar tradisi diamalkan demi mengambil keberkatan bulan Syawal yang mulia.

Kesimpulannya, hari raya Aidilfitri yang disyariatkan sememangnya pada satu Syawal. Namun, tiada masalah untuk menyambut hari raya dengan melakukan ziarah-menziarahi sepanjang Syawal kerana ia merupakan kebiasaan yang baik dan ia diharuskan dalam Islam.

Malah, dalam satu hadis Rasulullah SAW pernah menceritakan betapa cintanya Allah SWT kepada mereka yang menziarahi orang lain. Sabdanya

“Seorang lelaki menziarahi saudaranya di satu perkampungan yang lain. Lalu Allah menghantar malaikat untuk berada di jalan ke kampung yang ingin dia tuju. Apabila lelaki itu sudah mendekat, malaikat itu bertanya: Ke manakah engkau mahu pergi? Jawab lelaki itu: Aku mahu menziarahi saudaraku yang ada di kampung ini. Malaikat berkata: Adakah engkau ada harta yang ingin diberikan kepadanya? Lelaki itu berkata: Tidak. Sesungguhnya aku mencintainya kerana Allah. Malaikat itu berkata: Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dihantar kepada engkau. Allah mencintai engkau sebagaimana engkau mencintai saudara engkau itu.” (Riwayat Muslim, No. 6714) –The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending