Connect with us

Terkini

[VIDEO] ‘Jangan pilih calon perjuangkan maksiat, pendukung LGBT’ – Mufti Pulau Pinang

Mufti Pulau Pinang, Dato’ Seri Dr. Wan Salim Wan Mohd Noor mengingatkan para pengundi jangan memilih calon pemimpin yang memperjuangkan maksiat seperti pendukung lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT).

Hidayah Sani

Published

on

‘Jangan pilih calon perjuangkan maksiat, pendukung LGBT’ - Mufti Pulau Pinang
Foto: Mufti Pulau Pinang, Dato’ Seri Dr. Wan Salim Wan Mohd Noor.
  • Islam tidak larang umatnya calonkan orang bukan Islam sebagai pemimpin sekiranya calon tersebut tidak memusuhi agama dan umat Islam atau diyakini akan beri khidmat baik kepada negara dan rakyat.
  • Pengundi sewajarnya pilih pemimpin yang cakna akan kepentingan masyarakat dan prihatin kepada kesusahan mereka tanpa mengira latar belakang etnik dan agama.
  • Gabungan ataupun adunan pemimpin muda dan senior perlu dilakukan serentak berikutan masyarakat sangat memerlukan sumbangan kedua-dua pemimpin tersebut.

KUALA LUMPUR – Mufti Pulau Pinang, Dato’ Seri Dr. Wan Salim Wan Mohd Noor mengingatkan para pengundi jangan memilih calon pemimpin yang memperjuangkan maksiat seperti pendukung lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT).

Bagaimanapun katanya, Islam tidak melarang umatnya mencalonkan orang bukan Islam sebagai pemimpin sekiranya calon tersebut tidak memusuhi agama dan umat Islam atau diyakini akan memberi khidmat yang baik kepada negara dan rakyat.

Jelasnya, pengundi sewajarnya memilih pemimpin yang cakna akan kepentingan masyarakat dan prihatin kepada kesusahan mereka tanpa mengira latar belakang etnik dan agama.

Pada masa sama, beliau turut menasihatkan pengundi agar tidak memilih calon ataupun individu yang diketahui sebagai pengkhianat kepada negara, agama dan rakyat serta tidak memilih semula mereka yang terbukti tamak untuk mendapatkan kekayaan bagi diri sendiri, keluarga dan kroni sehingga mengabaikan nasib rakyat.

“Pilihlah calon yang amanah, punyai integriti, tidak rakus kepada harta benda dan tidak mengambil kesempatan ke atas jawatan dan kedudukannya untuk menimbun kekayaan,” katanya kepada The Merdeka Times pada Selasa.

Dalam pada itu, beliau turut menjelaskan bahawa gabungan ataupun adunan pemimpin muda dan senior perlu dilakukan serentak berikutan masyarakat sangat memerlukan sumbangan kedua-dua pemimpin tersebut.

“Golongan senior mempunyai pengalaman yang luas, kematangan fikiran, kebijaksanaan, ketenangan dalam menghadapi cabaran dan kekusutan, berpandangan jauh di samping mendapat penghormatan masyarakat. 

Sementara golongan muda pula ada keistimewaan juga yang mesti diakui dan dimanfaatkan untuk kebaikan dan kemajuan negara. 

Antara lain, golongan muda memiliki semangat juang yang kental, ambisi tinggi, kekuatan tekad dan azam. Mereka juga mempunyai kekuatan tenaga fizikal dan sentiasa bersedia berbakti serta berkorban demi negara dan bangsa dengan menjulang tinggi prinsip yang diyakini.”

Beliau berkata demikian ketika diminta mengulas berkenaan bagaimanakah Islam mengangkat pemimpin muda tanpa meminggirkan pemimpin senior menjelang Pilihan Raya Umum ke-15 (PRU15).

Author

Kolumnis

Bukankah sambut hari raya Aidilfitri sehari sahaja, bukan sebulan?

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Gambar sekadar hiasan.

SEAKAN menjadi adat tradisi di Malaysia, Hari Raya Aidilfitri amat sinonim dengan ‘perayaan sebulan’ di mana ia akan diraikan selama sebulan setelah sebulan berpuasa pada bulan Ramadan.

Ia merupakan musim perayaan yang sangat dinantikan dan dirai penuh kegembiraan di mana waktu ini digunakan untuk menziarahi ke rumah keluarga dan rakan-rakan bagi merapatkan lagi hubungan silaturrahim.

Selama sebulan juga, terutamanya masyarakat Melayu Muslim, rumah-rumah mereka akan ‘dibuka’ dengan menghidangkan pelbagai juadah dan rumah dihias cantik untuk menyambut tetamu yang datang.

Namun, persoalan yang sering timbul adalah ‘Adakah tradisi ‘raya sebulan’ ini bertepatan dengan syariat Islam? Bukankah Islam hanya menganjurkan sehari sahaja dalam menyambut Aidilfitri, bukannya sebulan?’

Menariknya, persoalan ini telahpun dijawab menerusi artikel ‘Irsyad Al-Fatwa Siri Ke-684: Bolehkah Menyambut Hari Raya selama Sebulan Syawal’ dan ‘Al-Kafi #1296: Sambut Hari Raya Sebulan itu Bid’ah?’ di laman sesawang rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan.

Artikel itu mengatakan sememangnya Hari Raya Aidilfitri yang disyariatkan hanyalah pada satu Syawal. Ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW ketika baginda tiba di Madinah, penduduk Madinah menyambut dua perayaan. Lalu Baginda SAW bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan kepada kamu dua hari yang terbaik iaitu Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidiladha.” (Riwayat Ahmad, No. 12362)

Ini bermakna, hanya dua perayaan disyariatkan bagi umat Islam untuk dirayakan atas perintah Allah SWT.

Namun, apakah membezakan hari raya yang disyariatkan dengan hari-hari lain? Bezanya adalah pada amalan ibadat yang khusus diperintahkan untuk dilakukan pada hari tersebut.

Sebagai contoh, Hari Raya Aidilfitri disyariatkan melakukan ibadah solat hari raya, menunaikan zakat fitrah dan takbir yang hanya berlaku pada satu Syawal. Bahkan, pada hari tersebut umat Islam diharamkan berpuasa.

Dan sesudah hari tersebut tidak disyariatkan dengan apa-apa amalan ibadat khusus. Tiada lagi ibadat seperti solat sunat, mandi sunat dan takbir hari raya.

Maka, amalan ziarah-menziarahi sanak saudara bukanlah satu amalan ibadat yang dikhususkan dalam perayaan Aidilfitri. Ia hanyalah suatu tradisi yang baik dan diharuskan dalam Islam.

Mengikut Pejabat Mufti WP, mana-mana adat tradisi yang tidak bertentangan dengan nas-nas syarak, maka hukum asalnya adalah harus. Dalam kaedah Fiqh disebutkan:

“Asal bagi sesuatu perkara adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keharaman (perkara tersebut)” (Al-Asyhbah wa al-Nazoir, ms. 60)

Bahkan tiada sesiapa pun mengikat amalan seperti ziarah-menziarahi, bermaafan, menjamu makan dan seumpamanya hanya mesti diadakan pada hari raya.

Ia sekadar tradisi diamalkan demi mengambil keberkatan bulan Syawal yang mulia.

Kesimpulannya, hari raya Aidilfitri yang disyariatkan sememangnya pada satu Syawal. Namun, tiada masalah untuk menyambut hari raya dengan melakukan ziarah-menziarahi sepanjang Syawal kerana ia merupakan kebiasaan yang baik dan ia diharuskan dalam Islam.

Malah, dalam satu hadis Rasulullah SAW pernah menceritakan betapa cintanya Allah SWT kepada mereka yang menziarahi orang lain. Sabdanya

“Seorang lelaki menziarahi saudaranya di satu perkampungan yang lain. Lalu Allah menghantar malaikat untuk berada di jalan ke kampung yang ingin dia tuju. Apabila lelaki itu sudah mendekat, malaikat itu bertanya: Ke manakah engkau mahu pergi? Jawab lelaki itu: Aku mahu menziarahi saudaraku yang ada di kampung ini. Malaikat berkata: Adakah engkau ada harta yang ingin diberikan kepadanya? Lelaki itu berkata: Tidak. Sesungguhnya aku mencintainya kerana Allah. Malaikat itu berkata: Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dihantar kepada engkau. Allah mencintai engkau sebagaimana engkau mencintai saudara engkau itu.” (Riwayat Muslim, No. 6714) –The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Trending