Connect with us

Terkini

“Dosa bukan bahan lawak!” – tegas agamawan Islam

Tidak sewajarnya kesalahan merogol atau zina dijadikan bahan gurauan kerana kedua-duanya merupakan jenayah dan dianggap dosa besar dalam ajaran Islam.

Wartawan TMT

Published

on

dosa bukan bahan lawak
Foto: Prof. Madya Dr. Rozaimi Ramle.
  • Isu rogol atau zina tidak sewajarnya dijadikan bahan gurauan kerana kedua-duanya jenayah dan dosa besar.
  • Masyarakat diminta lebih sensitif dengan isu melibatkan sexual grooming.
  • Teguran itu dibuat agamawan, Ustazah Asmak Husin dan Prof. Madya Dr. Rozaimi Ramle berhubung kes pengguna Facebook yang membuat jenaka tentang jenayah rogol melibatkan pendakwah bebas yang ditahan baru-baru ini.

KUALA LUMPUR – Tidak sewajarnya kesalahan merogol atau zina dijadikan bahan gurauan kerana kedua-duanya merupakan jenayah dan dianggap dosa besar dalam ajaran Islam.

Demikian teguran yang dilontarkan pendakwah bebas, Ustazah Asmak Husin berhubung isu pengguna Facebook yang menjadikan jenayah rogol sebagai bahan jenaka.

Antara petikan daripada  di Facebook individu tersebut adalah; “Ustaz Yg Hebat Atau Gadis 14 Tahun Tu Yg Hebat, Berkali-kali Pergi Nya???”

Berikutan hantaran jelek itu, pengguna Facebook tersebut dikritik dan dikecam warga maya serta ditegur oleh golongan agamawan.

Mengulas lanjut, Asmak yang juga merupakan Timbalan Pengerusi Wanita Yadim (MAYA) menegaskan pendirian beliau yang tidak bersetuju dengan pandangan penulis tersebut. Hal ini kerana kedua-dua rogol dan zina adalah dosa yang sememangnya tidak boleh jadikan sebagai bahan jenaka.

“Rogol ke, zina ke, kedua-duanya bukan bahan lawak sebab benda itu adalah dosa. Dosa bukan bahan lawak.

“Kita sedia tahu rogol ini satu kesalahan jenayah jadi tidak kiralah apa pun faktornya kalau rogol ia tetap jenayah dan dalam Islam hukumnya haram. 

“Begitu juga dengan zina, walaupun berlaku tanpa paksaan ia tetap haram dan berdosa,” tegasnya ketika dihubungi The Merdeka Times pada Khamis.

Tambahnya lagi, kita sewajarnya menjadi lebih sensitif dengan apa yang sedang berlaku di sekeliling terutamanya apabila ia melibatkan isu sexual grooming.

Seiring dengan itu, Prof. Madya Dr. Ustaz Rozaimi Ramle, ahli Majlis Fatwa Perlis turut menyifatkan hantaran jelek tersebut bukan satu perkara lucu. Sebaliknya jika benar pertuduhan terhadap pendakwah tersebut, sebagai umat Islam kita sewajarnya merasa sedih kerana ia melibatkan dosa besar.

“Saya tidak nampak di mana hebatnya dan tidak nampak di mana lucunya pertuduhan rogol@zina sehingga emoji (julur lidah) ini diberikan. 

“Jika benar ia berlaku, seorang Muslim sepatutnya merasa sedih kerana ia dosa besar,” tulisnya dalam hantaran di Facebook pada Rabu.

Pada Isnin, media melaporkan seorang pendakwah bebas terkenal ditahan oleh pihak berkuasa atas pertuduhan merogol seorang remaja perempuan berusia 14 tahun yang difahamkan sudah berulang kali melakukan hubungan intim di lokasi berbeza sejak mereka berkenalan pada Mei tahun lalu.

Suspek telah direman selama lima hari bermula 19 Julai hingga 23 Julai bagi membantu siasatan di bawah Seksyen 376 Kanun Keseksaan dan Seksyen 14 (a) Akta Kesalahan Seksual Terhadap Kanak-Kanak 2017. – The Merdeka Times

 

Author

Kolumnis

Berhikmahkah baca ayat al-Quran di hadapan tempat ibadat agama lain?

Beberapa hari lepas tular satu video menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Research And Development MRM

Published

on

Foto: Tangkap layar video yang tular menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Beberapa hari lepas tular satu video menunjukkan seorang pelancong asing yang juga pempengaruh membaca petikan ayat al-Quran di sebuah kuil Hindu. 

Dalam video berkenaan, lelaki itu membaca ayat khusus yang berkaitan teguran Nabi Ibrahim kepada kaumnya yang menyembah berhala dalam Surah al-Anbiyaa’ 21:66-67

Nabi Ibrahim AS berkata: ‘Jika demikian, patutkah kamu menyembah yang lain dari Allah sesuatu yang tidak dapat mendatangkan faedah sedikitpun kepada kamu, dan juga tidak dapat mendatangkan mudarat kepada kamu? Jijik perasaanku terhadap kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah! Maka mengapa kamu tidak mahu menggunakan akal fikiran kamu?’” 

Tidak dinafikan apa yang dimaksudkan ayat ini adalah benar dan merupakan fakta dalam ajaran Islam. 

Malah, tiada masalah sekalipun jikalau seseorang Muslim ingin membaca al-Qur’an kerana sememangnya ia perkara yang digalakkan dan diimani setiap Muslim.  

Penulis percaya barangkali niat pempengaruh itu adalah untuk menyampaikan mesej Tawhid dengan membaca petikan ayat al-Qur’an yang khusus menceritakan tentang sindiran Nabi Ibrahim AS kepada pengamal berhala. 

Meskipun niat tersebut mungkin baik, tindakan membaca al-Qur’an di rumah ibadat agama lain adalah tidak sesuai apatah lagi di hadapan patung berhala yang dianggap Tuhan oleh penganut agama terbabit. 

Lebih-lebih lagi, jika tindakan ini bertujuan untuk, konten dan meraih views di media sosial, ia menambahkan lagi ketidak sensitiviti terhadap keagamaan. Tanpa mengetahui realiti setempat, jelas ini bukan dakwah, ini adalah tindakan provokasi yang tidak sepatutnya berlaku.  

Berdakwah biarlah berhikmah 

Setiap daripada kita pasti memiliki pendekatan berdakwah yang pelbagai dalam usaha menarik golongan yang diseru kepada Islam.  

Namun, setiap pendekatan itu juga perlu digariskan mengikut saranan Allah yang menyuruh umat Islam supaya berdakwah secara berhikmah atau bijaksana. 

“Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik.” (Surah an-Nahl 16:125).

Hikmah dalam konteks ayat ini adalah meletakkan setiap sesuatu pada tempatnya dengan panduan akal. 

Sebagaimana  yang dinyatakan Ibnu Hajar dalam Fathul Bari (7/205), “Makna yang paling benar dari Al-Hikmah adalah bahwa Al-Hikmah adalah menempatkan sesuatu pada tempatnya.” 

Sa’id Hawwa pula mengatakan, al-hikmah itu ialah maqalah (pendapat atau perkataan) yang sahih dan jitu, iaitu dalil yang menerangkan kebenaran yang menghilangkan syubhat (kesamaran), atau khitab (ucapan, perkataan atau perbicaraan) yang munasabah kepada setiap golongan manusia berdasarkan kedudukan mereka.

Sebagai contoh, sesuaikah sekiranya kita berdakwah kepada orang bukan Muslim yang asing dan baru pertama kali berjumpa dengan membaca petikan ayat al-Qur’an seperti: 

“Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan Kami, Kami akan membakar mereka dalam api neraka. Tiap-tiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu.” (Surah An-Nisa’ 4:56)  

Sememangnya petikan ayat al-Qur’an ini adalah dalil yang sahih. Namun mari kita fikirkan secara logik, adakah bukan Muslim terbabit akan semakin mendekati Islam atau sebaliknya, menjauhi Islam? 

Dan bolehkah pendekatan dakwah sebegini kita katakan sebagai dakwah secara bijaksana yang meletakkannya di tempat yang sepatutnya? 

Sedangkan, kita perlu menggunakan pendekatan yang bersesuaian dengan audiens mengikut konteks sosial dan realiti setempat. Bukan main terjah berdakwah tanpa mengambil tahu latar belakang kepercayaan setempat. 

Dalam usaha berdakwah, amat penting untuk kita sentiasa mempertimbangkan sensitiviti agama lain dan menunjukkan penghormatan kepada kepercayaan mereka. 

“Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas Dengan ketiadaan pengetahuan.” (Surah Al-An’am 6:108) 

Tetapi, apakah menunjukkan penghormatan kepada kepercayaan mereka bermaksud Muslim menerima kepercayaan mereka? Sudah tentu tidak. Sebabnya jelas, akidah yang berbeza dan prinsip Islam juga jelas iaitu ‘bagi kamu agama kamu dan bagiku agamaku’. 

Pendekatan dakwah yang bijaksana dan penuh hikmah adalah pendekatan yang bukan sahaja mampu menyampaikan mesej Islam dengan lebih efektif, tetapi juga dapat mengukuhkan hubungan kewujudan bersama secara aman dengan penganut agama lain.

Kita harus sentiasa berhati-hati dan bijak dalam memilih cara berdakwah agar mesej yang disampaikan tidak menimbulkan salah faham mahupun ketegangan. – The Merdeka Times

Penafian: Artikel yang disiarkan The Merdeka Times ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak semestinya menggambarkan pendirian Editorial The Merdeka Times dalam isu yang dikupas.

Author

Teruskan Membaca

Kata Kunci

Trending